Web Analytics Made Easy - Statcounter

Gejala dan Tanda Fobia Komitmen

Jika Anda takut mendekati orang atau membuat keputusan hubungan yang berdampak jangka panjang, seperti menikah, Anda mungkin memiliki fobia komitmen. Ketakutan akan hal yang tidak diketahui adalah hal biasa, tetapi orang dengan fobia komitmen dapat memperluas ketakutan ini ke bagian lain kehidupan mereka – terutama hubungan romantis.

Apa itu fobia komitmen?
Fobia komitmen dapat mencakup ketakutan akan komitmen di beberapa dimensi, bukan hanya hubungan romantis. Ini dapat mencakup rasa takut akan persahabatan yang mendalam dan keengganan untuk berkomitmen pada pekerjaan atau karier.

Tren budaya dan teknologi telah memengaruhi pencarian orang akan cinta dan pekerjaan. Begitu banyak peluang yang terbuka, menciptakan banyak pilihan yang bisa membuat kewalahan dan berkontribusi pada keengganan orang untuk berkomitmen.

Sebuah studi perbandingan menemukan bahwa Generasi X (orang yang lahir antara awal 1960-an dan awal 1980-an) menunjukkan komitmen yang lebih rendah di tempat kerja dan kemungkinan lebih besar untuk berhenti merokok daripada Baby Boomers (mereka yang lahir dari 1940-an hingga 1960-an). Namun, baby boomer merasakan kepuasan kerja yang lebih besar.

Pengalaman masa kecil juga dapat berkontribusi pada penghindaran komitmen. Ketika orang tua terlalu mengganggu atau tidak responsif, beberapa anak tumbuh menjadi orang dewasa dan takut akan ketergantungan emosional. Mereka mungkin mengabaikan hubungan yang lebih dalam sebagai pertahanan proaktif.

Tidak ada yang salah dengan kencan biasa atau menjaga prospek bisnis tetap terbuka – setidaknya sampai menyakiti orang lain atau menyabot kesejahteraan Anda.

Waspadai tanda-tanda fobia komitmen berikut ini. Mereka mungkin merupakan indikasi bahwa Anda merampas hubungan dan peluang yang berarti bagi diri Anda sendiri. Pada pasangan, mereka mungkin merupakan tanda bahwa mereka tidak dapat memberi Anda jenis hubungan yang Anda butuhkan.

Baca Juga  Minuman buatan sendiri ini dapat menyembuhkan sakit perut dan ketidaknyamanan

Tanda-tanda fobia komitmen
Tidak ada cara untuk menguji fobia komitmen. Orang dengan itu mungkin menunjukkan beberapa gejala ini atau tidak sama sekali. Namun, tanda-tanda ini seharusnya mendorong Anda untuk memikirkan pilihan atau hubungan Anda.

Orang dengan fobia komitmen sering menyerahkan diri secara tidak sadar. Mereka terlalu sering menggunakan beberapa kata dan ragu untuk mengatakan yang lain.

Orang dengan fobia komitmen sering ragu untuk menggunakan kata “cinta” atau mendefinisikan hubungan melalui istilah seperti pacar.

Mereka mungkin juga terlalu bergantung pada pengubah seperti ‘mungkin’, ‘kemungkinan’, atau ‘jika tidak ada yang muncul’. Ketika mereka menggunakan kata-kata ini, mereka menunjukkan keengganan mengenai komitmen minimal, yang bukan pertanda baik bagi kemampuan mereka untuk membuat komitmen yang lebih besar.

Keengganan untuk membuat rencana
Sulit membuat orang dengan fobia komitmen membuat rencana, dan semakin sulit semakin banyak rencana. Apakah pemikiran untuk membuat komitmen menonton film akhir pekan depan sedikit mengkhawatirkan? Bagaimana dengan pernikahan dua bulan dari sekarang?

Skrip gagal atau gagal ditulis
Orang dengan fobia komitmen sering masuk ke dalam hubungan dengan asumsi mereka tidak akan berhasil. Mereka berencana untuk gagal tetapi tidak untuk berhasil, dan harapan mereka menjadi terpenuhi dengan sendirinya.

Di sisi lain, ketidakmampuan total untuk memikirkan masa depan hubungan – secara positif atau negatif – juga merupakan tanda bahwa seseorang mungkin berjuang dengan fobia komitmen.

Jejaring sosial yang sehat dan keterikatan sebelumnya
Orang-orang dengan gaya keterikatan aman cenderung membentuk banyak persahabatan dekat. Orang dengan fobia komitmen terkadang memiliki lingkaran pertemanan yang lebih kecil atau lebih dangkal.

Kencan romantis yang mencakup hubungan jangka panjang yang nyata juga merupakan pertanda baik. Jika mereka hanya memiliki pengalaman dengan lompat pendek atau one-night stand, mereka mungkin tidak siap untuk berkomitmen.

Baca Juga  Langkah Membuat Minyak Kelapa Sebagai Alternatif Pengganti Minyak Goreng

Takut terjebak atau terhapus
Apakah mereka mengungkapkan keprihatinan mereka tentang menjadi “kita” atau apakah mereka berbicara negatif tentang cara orang lain menghilang ke dalam hubungan? Mereka mungkin tidak merasa aman dalam rasa diri mereka dan takut bagaimana hubungan itu akan mempengaruhi identitas mereka.

Takut terjebak dan kehilangan pengalaman lain juga dapat menunjukkan fobia komitmen.

perilaku mementingkan diri sendiri
Salah satu prediktor terbesar dari komitmen dan kesuksesan hubungan adalah kesediaan untuk memikirkan masa depan hubungan dan bahkan berkorban untuk itu. Jika mereka enggan mendahulukan kebutuhan pasangannya atau menghindari kata “kita” demi “aku”, mereka mungkin memiliki fobia komitmen.

Berurusan dengan fobia komitmen
Ingatlah bahwa tidak ada yang salah dengan tidak siap untuk suatu hubungan — atau bahkan tidak menginginkannya sama sekali. Kebahagiaan dan cinta adalah tujuan, dan Anda mungkin menemukan bahwa itu tidak diungkapkan dalam hubungan yang tradisional untuk Anda.

Jika Anda curiga bahwa pasangan Anda mungkin memiliki fobia komitmen, bicarakan dengannya tentang hal itu. Jika mereka tidak siap untuk melakukan percakapan ini, itu bisa menjadi indikasi bahwa mereka tidak siap untuk jenis keterbukaan dan keintiman yang dibutuhkan hubungan yang sehat.

Jika Anda merasa bahwa fobia komitmen menghalangi kebahagiaan Anda, latihlah keintiman dan komunikasi. Berusahalah untuk mengekspresikan kebutuhan dan emosi Anda dengan teman dan keluarga.

Anda juga dapat berlatih membuat rencana. Balas lebih awal untuk ulang tahun teman atau buat rencana untuk perjalanan keluarga pada musim gugur mendatang.