Web Analytics Made Easy - Statcounter

Eropa Menyetujui Undang-Undang Baru Untuk Mengekang Dominasi Big Tech

Di bawah Digital Markets Act (DMA), raksasa seperti Google dan Apple akan dipaksa untuk membuka layanan dan platform mereka ke perusahaan lain.

Perusahaan teknologi besar telah lama menghadapi kritik bahwa mereka menggunakan dominasi pasar mereka untuk menekan persaingan.

“Yang kami inginkan sederhana: pasar yang adil … digital,” kata kepala antimonopoli UE Margrethe Vestager.

“Platform portal besar telah mencegah bisnis dan konsumen mengambil keuntungan dari pasar digital yang kompetitif,” katanya.

Pengumuman itu adalah langkah regulasi terbesar UE yang belum bekerja melawan apa yang disebutnya “anti-trust” atau perilaku anti-persaingan oleh perusahaan teknologi AS.

“Perjanjian itu menandai era baru regulasi teknologi di seluruh dunia,” kata anggota parlemen Jerman Andreas Schwab, yang memimpin negosiasi untuk Parlemen Eropa.

Di bawah Undang-Undang Pasar Digital yang diusulkan, Apple harus membuka App Store sendiri untuk opsi pembayaran pihak ketiga daripada memaksa pengguna untuk menggunakan sistem pembayaran Apple sendiri.

Itu adalah sesuatu yang telah diperjuangkan Apple di AS selama pertempuran pengadilan tingkat tinggi dengan Epic Games, pembuat game Fortnite.

Google akan diminta untuk menyediakan orang-orang yang menggunakan smartphone yang berjalan pada sistem operasi Android perusahaan alternatif untuk mesin pencari, aplikasi Google Maps, atau browser Chrome.

Apple juga harus melonggarkan cengkeramannya pada iPhone, sementara memungkinkan pengguna untuk menghapus peramban web Safari dan aplikasi lain yang dijalankan perusahaan yang saat ini tidak dapat dihapus oleh pengguna.

Target undang-undang tersebut termasuk WhatsApp, Facebook Messenger, iMessage, App Store, Google Play, dan banyak layanan lain dari perusahaan teknologi besar.

Uni Eropa ingin memberi pengguna lebih banyak pilihan tentang cara orang mengirim pesan. Aturan baru membutuhkan teknologi untuk membuat layanan pesan mereka dapat dioperasikan dengan pesaing yang lebih kecil.

Baca Juga  Manfaat Smartphone untuk Mengukur Suhu Badan

Namun, Apple mengatakan “khawatir bahwa ketentuan DMA tertentu akan menciptakan lubang privasi dan keamanan yang tidak perlu bagi pengguna kami.”

Sementara itu, Google mengatakan: “Meskipun kami mendukung banyak ambisi DMA seputar pilihan konsumen dan interoperabilitas, kami khawatir bahwa beberapa aturan ini dapat mengurangi inovasi dan pilihan yang tersedia bagi orang Eropa.”

Undang-undang tersebut hanya akan mempengaruhi perusahaan senilai lebih dari 75 miliar euro (£ 63 miliar), penjualan tahunan sebesar 7,5 miliar euro dan setidaknya 45 juta pengguna bulanan.

Ms Vestager awalnya mengusulkan undang-undang sedikit lebih dari setahun yang lalu sebagai tanggapan atas apa yang dia rasakan sebagai perilaku monopoli oleh perusahaan teknologi besar. Dia diketahui frustrasi dengan keberhasilan perusahaan teknologi besar AS dalam menunda dan bahkan menggagalkan upaya UE untuk mendenda mereka.

“Para penjaga gerbang – mereka sekarang harus bertanggung jawab,” kata Vestager Kamis.

Begitu undang-undang itu berlaku, itu akan memberi Brussels kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatur perusahaan teknologi besar.

Beberapa perusahaan teknologi besar AS memiliki operasi lobi besar-besaran di Washington, dan mereka telah menegaskan bahwa undang-undang semacam itu menghukum perusahaan AS yang sukses.

Namun, banyak politisi AS juga ingin memotong sayap perusahaan teknologi besar, dengan undang-undang yang saat ini sedang dibahas di Kongres yang juga akan mengekang kekuasaan mereka.

Dengan kesepakatan yang dicapai oleh para perunding, aliansi Timur Tengah sekarang menghadapi pemungutan suara terakhir di Parlemen Eropa serta oleh para menteri dari 27 negara anggota UE.