Web Analytics Made Easy - Statcounter

Barack Obama Menghargai MySpace Dan Facebook Karena Membantu Kemenangan Pemilu

Mantan Presiden AS Barack Obama menyoroti peran jejaring sosial, seperti Facebook dan MySpace, dalam kemenangan pemilihannya saat berpidato tentang disinformasi di Universitas Stanford. Ketika Obama—saat itu seorang senator AS dari Illinois—meluncurkan kampanye pertamanya untuk menjadi presiden ke-44 negara itu sebelum pemilihan 2008, sebagian besar jejaring sosial baru berusia beberapa tahun. Facebook, situs yang dimiliki oleh perusahaan media sosial baru bernama Meta, dibuat oleh CEO saat ini Mark Zuckerberg dan rekan kuliahnya pada tahun 2004. Jaringan lain yang disebutkan Obama, MySpace, diluncurkan tahun sebelumnya pada tahun 2003, dan secara luas dianggap Broad adalah platform media sosial pertama yang menjangkau basis pengguna online global.

Pengakuan Obama datang pada saat ada persimpangan antara teknologi, politik dan kebebasan berekspresi. Pengganti presiden Obama, Donald Trump, telah dilarang sementara atau permanen dari hampir semua jejaring sosial utama karena pelanggaran berulang terhadap persyaratan layanan masing-masing. Di Twitter, platform di mana Trump telah secara luas mempresentasikan ide-idenya kepada pendukung dan penentang, Trump diskors karena “pelanggaran berulang dan serius terhadap kebijakan integritas sipil [di Twitter]”. Tak lama kemudian, Trump secara permanen ditangguhkan dari menggunakan Twitter melalui akun apa pun, presiden atau pribadi. Namun, tidak semua orang setuju dengan posisi perusahaan dalam masalah ini. Misalnya, miliarder mogul teknologi Elon Musk mencoba “pengambilalihan bermusuhan” dari Twitter untuk “membuka” platform. Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa politisi baru telah membangun karir media sosial – dengan hasil yang berbeda – beberapa orang mungkin tidak mengetahui bahwa Obama menggunakan jaringan secara ekstensif dalam kemenangan pemilihan.

Mantan presiden AS itu berbicara di kampus Universitas Stanford, di jantung Lembah Silikon, untuk membahas tantangan demokrasi di bidang informasi digital dalam pidatonya yang kemudian diunggah ke YouTube. Pidato utama adalah upaya kolaboratif yang diselenggarakan oleh Pusat Kebijakan Elektronik Stanford dan Yayasan Obama, dan menyentuh penggunaan media sosial oleh Obama dalam kemenangan pemilihannya. Sebelum mengkritik luasnya informasi yang tersedia di Internet dan cara-cara di mana hal itu dapat disalahgunakan, ia menunjukkan potensinya. “Ini menghubungkan miliaran orang di seluruh dunia, dan menempatkan pengetahuan kolektif berabad-abad di ujung jari kita,” kata Obama, juga mengacu pada kemajuan ekonomi dan kedokteran yang secara langsung terkait dengan kemajuan teknologi. Selain itu, dia memainkan peran dalam kesuksesan politiknya. “Saya mungkin tidak akan terpilih sebagai presiden tanpa situs web seperti MySpace, Meetup, dan Facebook,” kata Obama. “Saya mengizinkan pasukan sukarelawan muda untuk mengorganisir, mengumpulkan dana, dan menyebarkan pesan kami.”

Baca Juga  FreeFileSync Alat Sinkronisasi yang Lebih Baik

Perubahan teknologi telah membawa perubahan yang digambarkan Obama — kemampuan untuk berkomunikasi dan menarik perhatian audiens di seluruh dunia — tetapi juga memiliki efek negatif, seperti disinformasi. “Internet dan revolusi informasi yang menyertainya telah mengalami transformasi dan tidak ada jalan untuk kembali,” kata Obama. “Tapi, seperti semua kemajuan teknologi, kemajuan ini memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan – ada harganya.” Mantan presiden percaya bahwa ketika Internet menjadi mudah di awal 2000-an, semua orang berbagi fakta dan informasi akurat yang sama. Dengan perkembangan teknologi, sekarang ada “fakta media yang benar-benar berbeda, yang diumpankan langsung ke telepon kita,” kata Obama. Hasilnya, menurutnya, adalah bahwa orang sekarang lebih rentan terhadap bias konfirmasi — penyimpangan psikologis terhadap fakta dan opini yang memperkuat persepsi dan pandangan dunia seseorang saat ini.

Ini diperburuk oleh kegagalan beberapa platform media sosial untuk secara akurat memverifikasi klaim yang dibuat di situs mereka, yang dapat dibagikan ribuan atau jutaan kali dengan pengguna lain. Forum sosial online ini berjanji untuk menangkis informasi yang salah tentang berbagai topik hangat — seperti pandemi COVID-19 dan perubahan iklim — tetapi tidak semuanya berhasil. Misalnya, Facebook gagal mengklasifikasikan dengan benar hampir setengah dari posting bermasalah dalam kumpulan sampel yang mempromosikan retorika penolakan perubahan iklim, menurut laporan oleh Center for Countering Digital Hate (CCDH). Auditor independen dan pelapor telah berusaha untuk menggunakan jaringan sosial utama untuk peran mereka dalam menyebarkan disinformasi, tetapi sebagian besar tidak berhasil. Seperti yang diungkapkan Obama, ada nilai luar biasa dalam pertumbuhan jejaring sosial, seperti Facebook atau lainnya, tetapi bisa juga ada biaya yang signifikan ketika informasi yang salah menyebar.