Web Analytics Made Easy - Statcounter

Dua faktor yang meningkatkan risiko stroke dan serangan jantung, menurut penelitian

Mengalami stroke atau serangan jantung dapat mengancam jiwa. Ini adalah dua dari penyebab utama kematian di seluruh dunia. Sementara stroke ditandai dengan kelemahan lengan, wajah terkulai, dan kesulitan berbicara, serangan jantung dapat menyebabkan ketidaknyamanan dada, nyeri di area lain dari tubuh bagian atas, sesak napas, dan tanda-tanda lain termasuk keringat dingin, mual, dan pusing.

Untuk mencegah kedua penyakit pembunuh diam-diam ini, kita harus menyadari semua faktor risiko yang terkait dengan penyakit ini.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), faktor risiko utama penyakit jantung dan stroke adalah tekanan darah tinggi, kolesterol low-density lipoprotein (LDL), diabetes, merokok, paparan asap rokok, obesitas, dan pola makan yang tidak sehat. , dan kurangnya aktivitas fisik.

Stroke dan serangan jantung sering disebut sebagai “silent killer”. Hal ini dikarenakan kedua penyakit tersebut tidak selalu menunjukkan tanda atau gejala awal apapun sehingga menyebabkan terabaikan dan berujung pada kematian. Seringkali, orang biasanya tidak mengembangkan gejala sampai terlambat, dan dalam kasus tertentu, orang salah mendiagnosis gejala atau salah mendiagnosisnya sebagai penyakit jinak lainnya.

Menurut American Heart Association (AHA), isolasi sosial dan kesepian dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke hingga 30 persen.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association, menemukan bahwa kedua faktor ini dapat menjadi prediktor “penting” penyakit.

Crystal Wiley Sen, ketua komite penulisan, yang memimpin penelitian, mengatakan, “Lebih dari empat dekade penelitian telah dengan jelas menunjukkan bahwa isolasi sosial dan kesepian dikaitkan dengan hasil kesehatan yang merugikan.

“Mengingat prevalensi pemisahan sosial di seluruh Amerika Serikat, dampak kesehatan masyarakat sangat signifikan,” tambahnya.

Menurut penulis penelitian, isolasi sosial dan kesepian tampaknya meningkat seiring bertambahnya usia karena faktor-faktor termasuk kehilangan orang yang dicintai dan pensiun.

Namun, penelitian tersebut mencatat bahwa sementara orang tua lebih berisiko, orang dewasa yang lebih muda juga berisiko merasa kesepian.

Menurut survei yang dilakukan oleh Universitas Harvard, anggota Generasi Z, yaitu mereka yang berusia antara 18 dan 22 tahun, dianggap sebagai generasi yang paling kesepian.

Hal ini dikatakan sebagai akibat dari kurangnya keterlibatan dalam kegiatan sosial yang bertujuan dan meningkatnya penggunaan media sosial.

Penulis studi Sen berkata, “Meskipun isolasi sosial dan kesepian terkait, mereka bukanlah hal yang sama.

“Individu dapat menjalani kehidupan yang relatif terpencil dan tidak merasa kesepian, dan sebaliknya, orang dengan banyak kontak sosial mungkin masih mengalami kesepian,” tambahnya.

Karena itu, sementara kesepian adalah perasaan menyakitkan karena sendirian atau memiliki sedikit kontak dengan orang-orang, isolasi sosial adalah kurangnya kontak sosial atau kurangnya kontak pribadi atau interaksi dengan orang-orang. Jadi, sementara kedua istilah tersebut terkait, mereka agak berbeda.

Menurut para peneliti, isolasi sosial dan kesepian harus ditanggapi lebih serius karena dapat menjadi faktor risiko yang kuat untuk stroke atau serangan jantung.

Sen mengatakan: “Ada kebutuhan mendesak untuk mengembangkan, menerapkan dan mengevaluasi program dan strategi untuk mengurangi efek negatif dari isolasi sosial dan kesepian pada kesehatan jantung dan otak, terutama untuk populasi berisiko.”

Para peneliti lebih lanjut menyarankan bahwa profesional medis harus “bertanya kepada pasien tentang frekuensi aktivitas sosial mereka dan apakah mereka puas dengan tingkat interaksi mereka dengan teman dan keluarga.”

Selain mempertimbangkan isolasi sosial dan kesepian, seseorang juga harus memperhatikan gaya hidup mereka.

Baca Juga  Resep makan malam rendah kalori dan sehat untuk menurunkan kadar kolesterol

Sebagian besar faktor risiko penyakit jantung terkait dengan pola makan, tingkat aktivitas, dan hubungan individu dengan kebiasaan tidak sehat.

Namun, makanlah makanan yang sehat dan bergizi. Kontrol latihan dan nikmati olahraga teratur. Selain itu, berhenti merokok atau minum alkohol karena sangat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.