Web Analytics Made Easy - Statcounter

Diabetes dan Ramadhan: 5 Tips Berpuasa dengan Aman

Meskipun ada risiko berpuasa lebih dari 24 jam, adalah mungkin untuk berpartisipasi dalam aspek puasa Ramadhan jika Anda menderita diabetes tipe 2 – tetapi kami menyarankan untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan. Pertama-tama, tidak ada kewajiban berpuasa di bulan Ramadhan jika Anda menderita penyakit kronis atau jika Anda merasa itu akan membahayakan kesehatan Anda (Surat Al-Baqarah ayat 184-185 memberikan pedoman ini). Ayat tersebut menyatakan bahwa puasa bukanlah syarat bagi seseorang yang sangat menderita bagi kesehatannya atau membahayakan kesehatannya. Tetapi jika Anda memutuskan untuk berpuasa, inilah yang harus dipertimbangkan.

1. Beritahu dokter Anda bahwa Anda berencana untuk berpuasa
Pastikan dokter Anda mengetahui rencana puasa Anda. Puasa memengaruhi gula darah dan tekanan darah Anda, jadi jika Anda mengonsumsi obat untuk diabetes atau tekanan darah tinggi, dokter Anda mungkin perlu melakukan penyesuaian selama Ramadhan. Penyesuaian ini harus dilakukan di bawah perawatan dokter Anda, bukan Anda sendiri.

2. Tetap terhidrasi
Pastikan untuk minum cukup cairan selama sahur dan berbuka puasa. Jika cuaca hangat selama Ramadhan, cobalah untuk tetap berada di tempat yang sejuk dan batasi aktivitas fisik Anda untuk mengurangi jumlah cairan yang hilang di siang hari.

3. Uji kadar glukosa darah puasa Anda
Hal paling berbahaya yang bisa terjadi pada Anda saat berpuasa adalah gula darah rendah (peristiwa hipoglikemik), gula darah tinggi (peristiwa hiperglikemik), dan dehidrasi. Pastikan Anda mencari tanda-tanda ini, yang dapat mencakup penglihatan kabur, detak jantung tidak teratur, pusing/pingsan, dan kebingungan. Tes glukosa darah tidak membatalkan puasa – ada kesalahpahaman bahwa sejumlah darah yang dikeluarkan membatalkan puasa, tetapi ini tidak terjadi pada kebanyakan aliran pemikiran.

Baca Juga  Cara Membisukan Grup Snapchat

4. Diskusikan menghindari makanan manis dan berkarbohidrat tinggi selama sahur dan buka puasa dengan dokter Anda
Untuk menghindari fluktuasi gula darah Anda, dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk tetap mengonsumsi makanan yang tinggi lemak dan rendah karbohidrat saat makan setelah matahari terbenam dan sebelum fajar. Makanan tinggi lemak akan membuat Anda kenyang lebih lama dan tidak akan meningkatkan gula darah Anda. Namun, pastikan untuk mendiskusikan hal ini (atau perubahan pola makan lainnya) dengan dokter Anda karena jika Anda sedang menjalani pengobatan apa pun, itu dapat memengaruhi dosis Anda.

5. Hati-hati makan berlebihan
Buka puasa bisa menjadi perayaan yang melibatkan banyak teman dan keluarga – dan banyak makanan! Ketahuilah bahwa makan berlebihan, bahkan setelah puasa seharian penuh, dapat menyebabkan glukosa darah Anda naik secara tiba-tiba.

Ini bukan pengganti nasihat medis – pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda tentang rencana Anda untuk berpuasa, dan tanyakan bagaimana hal ini dapat mempengaruhi obat yang Anda pakai.