Web Analytics Made Easy - Statcounter

‘Deklarasi Untuk Masa Depan Internet’ Baru Dijelaskan

Gedung Putih mengeluarkan “Deklarasi untuk Masa Depan Internet” pada 28 April 2022, dalam kemitraan dengan 60 negara dan konvensi global, yang menetapkan agenda Internet AS di bawah Presiden Joe Biden. Jaringan online berada dalam masalah, dengan banyak kekhawatiran yang secara langsung memengaruhi pengguna setiap hari. Isu seputar privasi online, menjunjung tinggi martabat manusia, dan sensor telah menjadi topik perdebatan di industri teknologi. Beberapa perusahaan teknologi telah mencoba mengatasi masalah ini sendiri, tetapi belum ada kebijakan global dari pemerintah federal untuk menetapkan agenda nasional. Tetapi apakah pengumuman terbaru pemerintahan Biden menerapkan kebijakan baru untuk mencoba mengekang ketidaksepakatan baru-baru ini?

Tanggapan AS terhadap masalah yang ditimbulkan oleh teknologi baru masih kurang, terutama jika dibandingkan dengan para pemimpin dunia lainnya. Uni Eropa terus-menerus mengusulkan rencana baru untuk melindungi hak asasi manusia dan privasi konsumen yang menggunakan Internet dan hanya memperkuat perlindungan warganya. Baru-baru ini, Komisi Eropa menyetujui Undang-Undang Layanan Digital, undang-undang yang membebani perusahaan teknologi besar untuk melindungi konsumen di wilayah tersebut. Perusahaan terbesar memikul tanggung jawab paling besar, yang mencakup berbagi data dengan pihak berwenang, pengawasan eksternal, dan pilihan pengguna untuk memilih keluar dari rekomendasi tertentu berdasarkan profil. Standar lain berlaku untuk semua layanan digital yang dicakup oleh undang-undang, seperti laporan transparansi, persyaratan terkait perjanjian layanan yang melindungi hak pengguna, dan kerja sama dengan otoritas nasional. Politik digital di Amerika Serikat sebagian besar berada di belakang Uni Eropa, bahkan setelah pengumuman Gedung Putih.

Dalam mengembangkan iklan, Amerika Serikat telah bekerja dengan para pemimpin sipil, industri teknologi, akademisi, dan “pemangku kepentingan lainnya” selama lebih dari setahun, menurut siaran pers. Didukung oleh 60 mitra global, kekuatan ini akan bekerja dengan Amerika Serikat untuk memajukan visi Internet yang diuraikan dalam dokumen. Deklarasi tentang Masa Depan Internet dengan fasih mengartikulasikan tujuan administrasi Biden atas Internet di zaman modern, tetapi tidak menawarkan rencana konkret apa pun tentang cara mencapainya. Mitra percaya bahwa Internet harus menjadi jaringan jaringan yang terdesentralisasi, di mana banyak otoritas memiliki suara tentang bagaimana komunikasi akan berkembang. Sama seperti cara periklanan telah dirancang, Amerika Serikat bermaksud Internet menjadi pengembangan kolaboratif antara pemerintah, industri teknologi, dan akademisi. Deklarasi tersebut menyatakan bahwa “teknologi digital berbasis internet akan menghasilkan paling banyak ketika mereka beroperasi sebagai sistem yang terbuka, bebas, global, dapat dioperasikan, tepercaya, dan aman.”

Baca Juga  Apple Tidak Dapat Mengikuti Pesanan, Akankah Peluncuran WWDC Juga Tertunda?

Deklarasi dalam menanggapi konflik global

Di tengah banyaknya pernyataan mengenai pandangan Amerika Serikat tentang Internet yang bebas dan terbuka, ada kebutuhan untuk memerangi sensor pemerintah pada saat negara-negara berupaya membatasi konektivitas online. Invasi Rusia ke Ukraina membanjiri media sosial dengan laporan langsung dari situasi tragis di lapangan. Karena lingkungan online ini, Rusia telah menciptakan “penghalang digital” antara media pemerintah dan outlet global – jejaring sosial populer telah memblokir Facebook dan Twitter, dan bahkan game multipemain seperti Minecraft. Iklan untuk masa depan Internet bertentangan langsung dengan metode Rusia dalam mengendalikan informasi. Deklarasi tersebut menyatakan bahwa “tindakan terkoordinasi atau independen dari pemerintah dan aktor swasta tertentu telah berusaha untuk menyalahgunakan keterbukaan dalam tata kelola Internet dan proses terkait untuk mempromosikan visi yang tertutup.”

Di ujung lain spektrum, Gedung Putih percaya bahwa beberapa entitas online sangat ingin mengumpulkan, memonetisasi, dan menjual data pengguna. “Ekonomi Internet yang sebelumnya terdesentralisasi telah menjadi sangat terkonsentrasi dan banyak orang memiliki kekhawatiran yang sah tentang privasi mereka dan jumlah serta keamanan data pribadi yang dikumpulkan dan disimpan secara online,” lanjut pengumuman tersebut. Perusahaan besar telah mempertimbangkan masalah privasi dan konten online ilegal di internet pada tahun lalu. Apple membuat rencana untuk memindai foto pengguna untuk gambar CSAM dengan mengorbankan privasi individu tetapi diam-diam menghentikan upaya tersebut. Amerika Serikat dan mitranya menentang invasi privasi dan penyebaran konten ilegal, tetapi mereka tidak secara eksplisit menyebutkan rencana untuk memerangi salah satu dari masalah ini, apalagi mengomentari keseimbangan antara upaya.

Deklarasi untuk Masa Depan Internet menetapkan aspirasi tinggi tentang apa yang seharusnya menjadi Internet modern, tetapi gagal memberikan perubahan kebijakan yang jelas yang akan membuat visi AS menjadi kenyataan. Ini menyebutkan segalanya mulai dari penyensoran, privasi, hingga konten ilegal, dan bahkan disinformasi — tetapi tanpa tindakan dari Kongres atau cabang eksekutif, iklan memiliki sedikit dampak pada keadaan global internet.