Web Analytics Made Easy - Statcounter

Dampak Ekonomi Konflik Rusia-Ukraina

Pada 24 Februari, ketika pasukan Rusia melancarkan perang terhadap negara tetangga Ukraina, mereka sebenarnya meningkatkan kebuntuan delapan tahun yang dimulai dengan perebutan kembali Krimea oleh Rusia pada Maret 2014 untuk membatalkan apa yang digambarkannya sebagai keadilan era Soviet. Dengan berita langkah Rusia, pasar saham jatuh secara global dan di India. Minyak dan gas, logam, telekomunikasi dan indeks real estate adalah yang paling terpukul di bursa India.

Perhatian khusus adalah kemungkinan bahwa Minyak Mentah akan menyentuh level tertinggi 2008 di atas $140 per barel (Brent saat ini sekitar $100). India merupakan importir minyak mentah terbesar ketiga setelah China dan Amerika Serikat. Minyak mentah menyumbang 20 persen dari total tagihan impor negara itu.

India membayar $82,4 miliar untuk impor minyak mentah dalam sembilan bulan hingga Desember 2021, meningkat 108 persen dari $39,6 miliar yang dibayarkan selama periode yang sama tahun 2020. “Saat ini, krisis Ukraina dan dampaknya terhadap minyak mentah telah muncul sebagai risiko utama. Di [India], Dharmakirti Joshi, Kepala Ekonom, Krisel Research, mengatakan: “Ini akan meningkatkan defisit transaksi berjalan (CAD), meredam pertumbuhan PDB dan mendorong inflasi lebih tinggi, dan jumlah dampaknya akan tergantung pada seberapa tinggi harga minyak mentah. dan untuk berapa lama mereka tetap tinggi.”

Para ekonom mengatakan dampak utama akan pada dolar Kanada dan inflasi. “Jika impor minyak mentah rata-rata $100 per barel selama tahun fiskal 23, dolar Kanada bisa naik menjadi 2,3-2,5 persen dari PDB,” kata Aditi Nayar, kepala ekonom, ICRA. “Dampak pada inflasi akan tergantung pada kapan dan berapa banyak harga eceran [bahan bakar] naik, dan apakah pajak cukai diturunkan untuk menyerap sebagian dari rasa sakit.” Madan Sabnavis, Kepala Ekonom, Bank of Baroda menambahkan: “Harus diingat bahwa pemerintah telah menahan diri dari setiap kenaikan harga eceran produk bahan bakar karena pemilihan pemerintah yang sedang berlangsung, sebelum pecahnya konflik. Ada argumen kuat untuk menaikkan tarif bahkan tanpa situasi seperti perang.”

Baca Juga  Bank Pembangunan Yang Dipimpin China Menghentikan Bisnis di Rusia, Belarusia

Penguatan harga minyak mentah dapat mempengaruhi sektor-sektor seperti penerbangan, cat, ban dan perusahaan pemasaran minyak, sementara perusahaan pengeboran minyak mungkin mendapatkan beberapa keuntungan, serta sektor berorientasi ekspor seperti teknologi informasi dan farmasi, karena harga minyak yang lebih tinggi akan menekan. mata uang.

Gangguan pasca COVID

Kekhawatiran yang timbul dari aksi militer Rusia segera menempatkan pasar India dalam kecemasan yang mendalam. “Dunia tidak dapat menanggung lebih banyak gangguan pada perdagangan dan komoditas ketika Covid-19 telah melemahkan neraca negara,” kata Ammar Ambani, kepala ekuitas institusional, YES Securities. “Kami telah melihat merger sejak pertengahan Oktober 2021 karena kurangnya pemicu baru. Masalah Rusia dan Ukraina telah menambah stimulus penurunan pada beban Federal Reserve AS saat ini yang kemungkinan akan menaikkan suku bunga pada Maret 2022. .”

Ketidakpastian geopolitik ditambah dengan kemungkinan perlambatan ekonomi global dan inflasi yang tinggi dapat membuat harga emas meroket, karena bank sentral memiliki ruang kaki yang terbatas untuk menaikkan suku bunga. “Kami memperkirakan harga emas akan naik dan menguji level Rs54.000-Rs55.000 tahun ini, dan Rs60.000-Rs62.000 tahun depan. Jadi, rata-rata, emas akan naik setidaknya Rs10.000 dalam dua tahun mendatang. tahun,” kata Kunal Shah, Kepala Riset Komoditas di Nirmal Bang.

Area lain yang mungkin terpengaruh adalah kerja sama pertahanan, dengan Rusia sebagai pemasok senjata terbesar India. Sebuah kertas kerja tahun 2021 yang dirilis oleh Stimson Center, sebuah think tank nirlaba yang berbasis di AS, mengungkapkan bahwa lebih dari 80 persen peralatan dan platform yang digunakan dengan Angkatan Darat India berasal dari Rusia.

Hari pertama perjuangan juga melihat 8 persen dari kapitalisasi pasar cryptocurrency senilai $1,59 triliun dihapuskan. Vikram Suburaj, CEO Giottus Crypto Exchange, percaya bahwa krisis saat ini menghadirkan peluang untuk berinvestasi dalam cryptocurrency dengan harga lebih rendah. Meskipun ada potensi penurunan lebih lanjut, kelas aset diperkirakan akan menyerap volume pembelian yang lebih tinggi melebihi penurunan lagi sebesar 20 persen. Ketika pandemi melanda, kami menyaksikan salah satu kejatuhan terbesar dalam saham dan mata uang kripto. Namun, kedua aslinya pulih ke tertinggi sepanjang masa dalam 18 bulan ke depan.

Baca Juga  Di mana Anda harus menginvestasikan bitcoin Anda?

Para peneliti di pertukaran cryptocurrency CoinDCX percaya bahwa sementara mata uang digital secara historis bergerak terbalik ke pasar tradisional, tren yang mencerminkan sentimen pasar ini dapat menunjukkan bahwa kelas aset sedang dalam tahap pematangan. Selain itu, pembekuan sebagian besar cadangan devisa Bank Sentral Rusia sebesar $630 miliar di luar negeri bersama dengan pengusiran negara dari layanan pesan keuangan SWIFT dapat memberikan dorongan untuk cryptocurrency. “Mata uang kripto seperti bitcoin mungkin menjadi lebih kuat dengan latar belakang sanksi ekonomi terhadap Rusia. Ini akan menyebabkan dolar AS kehilangan posisinya sebagai tender global,” kapten kelompok August Malikal, pakar pertahanan dan komentator, mengatakan kepada Business Today.

Semikonduktor, Farmasi, dan lainnya

Baik Rusia dan Ukraina adalah pemasok bahan baku yang digunakan dalam pembuatan semikonduktor. Rusia adalah produsen utama paladium, yang penting untuk chip memori dan sensor. Ini juga memproduksi beberapa bahan baku utama lainnya untuk chip komputer, termasuk logam tanah jarang, skandium. Ukraina adalah pengekspor utama gas neon dengan kemurnian tinggi, yang digunakan untuk mengetsa desain sirkuit menjadi wafer silikon untuk menghasilkan chip. Tetapi para ahli berharap untuk efek minimal. “Rantai pasokan semikonduktor sebagian besar terletak di Asia dan Amerika Serikat; oleh karena itu, Anda mungkin tidak melihat dampak signifikan dalam jangka pendek kecuali sentimen negatif yang secara alami dipicu oleh perang apa pun. BN Sudarshan, mitra dan pemimpin Teknologi , kata industri Media dan Komunikasi (TMT), Deloitte Corporation, India.

Sementara itu, sektor otomotif India, yang terbesar kelima di dunia, mengamati dengan cermat perkembangan di Ukraina. “Industri telah mengharapkan pemulihan dari pandemi yang telah menekan permintaan, serta tanda-tanda positif pada masalah semikonduktor. Situasi yang berlaku ini dapat menyebabkan beberapa dampak negatif dalam jangka pendek,” kata Rajat Mahajan, mitra di Deloitte India Hal ini dapat meningkatkan harga komoditas, terutama pada logam seperti tembaga, paladium (digunakan dalam sistem pembuangan mobil) dan lainnya, yang akan menyebabkan biaya yang lebih tinggi bagi produsen peralatan asli (OEM).”

Baca Juga  Profesional Crypto Bosan dengan Lelucon Dogecoin $ 79 Miliar