Web Analytics Made Easy - Statcounter

Coronavirus: Studi Menemukan Gejala Yang Bertahan Pada Satu Dari Lima Orang

Virus corona berperilaku dengan cara yang misterius. Setelah terinfeksi, sulit untuk memahami kapan virus dapat sepenuhnya dihilangkan. Sementara beberapa orang pulih darinya, menurut perkiraan WHO, 10-20% orang yang terinfeksi mengembangkan gejala bahkan berminggu-minggu dan berbulan-bulan setelah infeksi.

Ada banyak gejala yang ditemukan oleh para ahli kesehatan yang bertahan di minggu-minggu dan bulan-bulan ganjil setelah COVID.

Salah satu gejala ini berhubungan dengan telinga.

Tinnitus terjadi ketika Anda mengalami dering atau suara lain di satu atau kedua telinga yang tidak disebabkan oleh suara eksternal. Ini adalah masalah karena Anda hanya dapat mendengar suara yang tajam dan tidak ada orang lain yang bisa. Oleh karena itu, terkadang sulit untuk menjelaskan suara tersebut kepada orang lain karena tidak terdengar oleh mereka.
Menurut laporan kesehatan, tanpa COVID, tinnitus sebagian besar terjadi pada orang tua. Ini bukan penyakit, tetapi merupakan gejala atau konsekuensi dari kondisi medis lainnya.

Karena seringnya suara-suara asing, sulit bagi seseorang untuk melanjutkan kehidupan sehari-hari, dan dalam banyak kasus tinnitus merusak kemampuan pendengaran eksternal seseorang.

Sebuah survei oleh ZOE COVID Study menemukan bahwa 19% atau satu dari lima orang memiliki masalah pendengaran karena tinnitus.

“Ternyata 19 persen, atau kira-kira satu dari lima, memiliki masalah telinga dengan Covid, dan dalam buletin kami, kami mendapat 14.500 untuk menyelesaikan survei dan kami memiliki sekitar 5.000 tes positif Covid dan kami menderita tinitus. Apa yang kami pelajari dari ini Itu hanya beberapa hari, dan kebanyakan orang, lebih dari 50 persen, mengatakan mereka masih memiliki beberapa bentuk dering di telinga yang datang dan pergi dan ringan atau sedang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sesudahnya, salah satu pendiri ZOE Profesor Tim Spector mengatakan kepada media.

Baca Juga  Cara Mudah Mengatasi Gas Berlebihan Pada Pencernaan

Dia menambahkan, “Kami telah mendengar secara anekdot dari rekan otolaringologi saya bahwa mereka telah melihat peningkatan rujukan untuk tinnitus setelah Covid.”

Orang dengan tinnitus mendengar suara yang berkisar dari mengaum hingga melengking. Suara-suara ini hanya terdengar oleh individu yang terkena dan menghalangi kemampuannya untuk mendengar secara eksternal.
Suara seperti mendengung, menderu, mengklik, bersiul, mendengung, dan mendesis terdengar ketika seseorang menderita tinnitus.

Selain tinnitus, ada banyak gejala lain yang muncul pada orang setelah tertular virus corona.

Gejala seperti kelelahan, sesak napas, kurang konsentrasi, tidak bisa tidur dengan baik, batuk, nyeri dada, kesulitan berbicara, nyeri otot, depresi, demam, kehilangan penciuman dan rasa juga telah dilaporkan oleh orang-orang beberapa bulan setelah tertular infeksi COVID.