Web Analytics Made Easy - Statcounter

Cara Menguji pH Tanah

Tanah itu penting. Untuk tanaman yang ingin Anda tanam di kebun Anda, tidak ada yang lebih penting dari apa yang ada atau hilang dari tanah di properti Anda. Bagaimanapun, komposisi tanah membuat atau menghancurkan peluang tanaman Anda berkembang.

Meskipun ada banyak detail yang perlu dipelajari tentang komposisi tanah Anda, tingkat pH adalah tempat terbaik untuk memulai, karena beberapa tanaman lebih menyukai tanah asam (misalnya, azalea), alkali ( anyelir), atau netral (rumput). Untuk merencanakan dan memelihara taman yang sehat, Anda harus tahu di mana Anda berdiri dalam hal pH. Untungnya bagi tukang kebun halaman belakang, Anda tidak memerlukan gelar kimia untuk menguji pH tanah. Sebenarnya, itu sederhana.

Mungkin cara termudah untuk menguji pH tanah adalah: Pergilah ke pusat rumah atau pembibitan terdekat dan ambil alat uji. Atau, beli satu dari pengecer online terkemuka (lihat contoh kit pengujian tanah di Amazon). Ketika digunakan dengan benar, kit ini cukup dapat diandalkan.

Cara menguji pH tanah menggunakan test kit

Tidak setiap set mencakup urutan operasi yang sama, tetapi proses umumnya mencakup langkah-langkah berikut:

  • Gali lubang kecil sedalam 2-4 inci.
  • Pindahkan ranting atau batu ke samping, lalu isi lubang dengan air suling—yaitu air yang tidak asam atau basa. (Jika Anda tidak memilikinya, Anda dapat membelinya di hampir semua toko kelontong atau toko obat.)
  • Saat lubang yang Anda buat di tanah berubah menjadi genangan lumpur, masukkan probe uji.
  • Sekarang tunggu sekitar satu menit, Anda harus membaca.

Jika pH tercatat kurang dari 7, ini berarti tanah bersifat asam. lebih tinggi dari 7? Tanah Anda bersifat basa. (Angka tepat 7 berarti tanah Anda netral.)

Baca Juga  Tips Mudah Mengurangi Minyak Saat Memasak

Ingatlah bahwa sebagian besar tanaman tumbuh dengan baik di tanah dengan pH antara 6,5 ​​dan 7. Jika milik Anda termasuk dalam kisaran itu, anggap diri Anda beruntung. Tidak sedikit tukang kebun harus mengubah tanah mereka agar tidak terlalu asam atau terlalu basa untuk menjadi ramah.

Sebelum memanggilnya setiap hari, luangkan waktu untuk menguji pH tanah di beberapa bagian taman Anda yang berbeda. Bahkan di halaman kecil, perubahan pH terkadang signifikan – dan itu biasa terjadi. Tanaman yang tidak beradaptasi dengan baik di salah satu sudut properti Anda mungkin akan hidup bahagia di sudut lain.

Alternatif buatan sendiri

Metode alternatif untuk menguji pH tanah melibatkan — percaya atau tidak — kubis merah yang telah bersembunyi di bagian belakang lemari es.

  • Potong kubis menjadi potongan-potongan kecil sebelum direbus dalam panci berisi air suling (sekali lagi,
  • Jangan menggunakan air keran; H20 yang digunakan harus memiliki pH netral).
  • Setelah sekitar 10 menit, air mendidih akan berubah menjadi ungu. Angkat panci dari kompor dan saring kubis.
  • Tuang sebagian air yang tersisa di panci ke dalam wadah transparan.
  • Tambahkan sesendok tanah ke air ungu dan perhatikan bagaimana warnanya berubah.

Jika air berubah menjadi merah muda, ini berarti tanah Anda asam; Jika berwarna biru dan hijau, tanah Anda bersifat basa. Semakin kuat perubahan warna, semakin asam atau basa sampel. Jika cairan tidak berubah warna sama sekali, berarti tanah Anda netral. Sains!