Web Analytics Made Easy - Statcounter

Bisakah Saya Terkena Omicron Dua Kali?

Mengapa lebih banyak orang mendapatkan Covid lagi?

Bagian dari itu adalah Omicron sendiri  alternatif yang lebih baik untuk melewati pertahanan yang dibangun di atas cedera lama.Bagian dari itu adalah permainan angka. Begitu banyak dari kita yang telah terinfeksi di beberapa titik sehingga persentase infeksi baru yang terus meningkat menjadi serangan kedua.

Tetapi mendapatkan Covid dua kali dalam waktu singkat tetap sangat tidak mungkin, bahkan dengan versi terbaru Omicron yang beredar di Inggris. Dan bagi kebanyakan orang, infeksi kedua tidak mungkin membuat mereka sangat sakit.

Seberapa besar kemungkinan Anda terkena Covid dua kali?

Ujung-ujungnya sangat mungkin kekebalan akan luntur dan virus corona berkembang. Kebanyakan orang dapat berharap untuk terinfeksi virus corona lain, seperti yang menyebabkan gejala flu biasa, beberapa kali dalam hidup mereka. Namun di awal pandemi, tidak demikian halnya dengan Covid.

Kurang dari 1% dari semua kasus yang terdaftar di Inggris sebelum November 2021 diklasifikasikan sebagai infeksi ulang. Tapi kemudian Omicron mengambil alih. Ini terlihat sangat berbeda dari versi virus corona yang pernah kita lihat sebelumnya. Perbedaannya memberinya peluang lebih baik untuk lolos dari pertahanan awal tubuh, yang didasarkan pada paparan infeksi Covid sebelumnya.

Dengan demikian, tingkat infeksi ulang sekitar 10 kali lebih tinggi tahun ini daripada tingkat yang terlihat sebelumnya dalam pandemi.

Bagaimana versi baru Omicron berbeda?

‘Musim semi’ Omicron baru ini – dikenal sebagai BA.2 – telah mendorong infeksi di Inggris ke level rekor. Kantor Statistik Nasional mengatakan sekitar satu dari 16 orang di seluruh Inggris memiliki Covid dalam seminggu hingga 19 Maret. Ini mirip dengan – tetapi lebih menular daripada – versi yang datang sebelum “Natal” Omicron (BA.1).

Baca Juga  Tanda peringatan dini yang tidak boleh Anda lewatkan

Jika Anda menderita Covid dalam beberapa bulan terakhir, itu mungkin salinan Omicron, yang pada gilirannya akan memberi Anda perlindungan yang baik terhadap serangan kedua. Data yang kami miliki sejauh ini menunjukkan bahwa infeksi omicron II “jarang, tetapi dapat terjadi”. Lebih banyak kasus infeksi ulang diamati di antara orang-orang muda dan mereka yang belum divaksinasi.

Studi laboratorium menunjukkan bahwa kombinasi infeksi Omicron dan vaksinasi dapat membuat tubuh Anda lebih siap untuk melawan infeksi baru daripada infeksi tunggal saja. Sekitar 4,5 juta orang telah menerima dosis booster Covid sejak awal tahun, dengan 2 juta orang lainnya mendapatkan dosis kedua.

Dan puluhan juta dari kita dilindungi dari infeksi baru-baru ini. Sekitar satu dari tiga dari kami tertular Covid selama gelombang omicron pertama. Tetapi bahkan jika ada sedikit kemungkinan bahwa satu orang akan menangkap Omicron untuk kedua kalinya, Anda kemungkinan besar akan mendengarnya terjadi. Kecil kemungkinannya dikalikan dengan puluhan juta orang yang baru saja terinfeksi Covid.

Apakah itu akan membuatku lebih sakit?

Sejauh ini, tampaknya kasus BA.2 tidak lebih mungkin membuat Anda masuk rumah sakit daripada kasus BA.1. Dan bahkan jika Anda dites positif lagi, ini “tidak berarti Anda sakit Covid-19,” menurut ahli imunologi Profesor Eleanor Riley. “Itu berarti ada virus di hidung dan tenggorokanmu.”

Perlindungan yang diberikan oleh vaksinasi atau infeksi sebelumnya lebih bermanfaat dalam mencegah virus masuk ke tubuh Anda dan menyebabkan kerusakan serius, daripada mencegah virus keluar dari hidung dan tenggorokan Anda. Profesor Riley percaya bahwa jika Anda dites positif lagi tetapi merasa lebih baik, “perhatian utama Anda adalah apakah Anda dapat menularkannya kepada seseorang yang sangat rentan”.

Baca Juga  Tanda pada kulit Anda yang bisa menandakan defisiensi serius

Infeksi masih dapat membawa beberapa orang ke rumah sakit, terutama mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah atau kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Tetapi terlepas dari rekor jumlah infeksi Covid, gelombang saat ini menempatkan lebih sedikit orang di rumah sakit daripada yang kita lihat di bulan Januari — justru karena begitu banyak dari kita sekarang menikmati kombinasi perlindungan dari vaksinasi dan infeksi sebelumnya.

Selama puncak Januari, sekitar 55% orang di tempat tidur Covid di rumah sakit Inggris terutama dirawat karena Covid. Angka terbaru, untuk 22 Maret, menunjukkan bahwa jumlah tersebut telah turun menjadi sekitar 45%. Dan jumlah total orang di rumah sakit dengan Covid kurang dari setengah dari apa yang kita lihat pada Januari 2021.

Pemerintah berharap peluncuran vaksin spring booster akan membantu meningkatkan kekebalan bagi yang paling rentan, dan mempersulit Omicron untuk menyebabkan penyakit serius, baik yang terjadi sekali atau dua kali.