Web Analytics Made Easy - Statcounter

Berolahraga untuk penderita Diabetes Tipe 2

Kitaswara.com–Salah satu cara yang paling mudah dan paling efektif untuk mengurangi jumlah gula darah, menghilangkan bahaya “penyakit kardiovaskular”, dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan secara umum adalah olahraga.

Terlepas dari itu, di dunia yang tidak aktif saat ini di mana hampir setiap pekerjaan yang sangat diperlukan dapat dilakukan secara online, dari kursi ergonomis di depan komputer, atau dengan garis pesan yang mengalir dari mesin faks, berolahraga dapat menjadi argumen yang sulit untuk menang. lebih.

Bobot Latihan

Setiap orang harus berolahraga, namun para ahli kesehatan memberi tahu kita bahwa hanya 30% populasi Amerika Serikat yang mendapatkan aktivitas fisik harian selama tiga puluh menit yang direkomendasikan, dan 25% tidak aktif sama sekali. Faktanya, ketidakaktifan dianggap sebagai salah satu alasan utama lonjakan diabetes tipe 2 di A.S., karena ketidakaktifan dan obesitas meningkatkan resistensi insulin.

Kabar baiknya adalah tidak ada kata terlambat untuk bergerak, dan olahraga adalah salah satu cara termudah untuk mulai mengendalikan diabetes Anda. Bagi penderita diabetes tipe 2, olahraga dapat meningkatkan sensitivitas insulin, menurunkan risiko penyakit jantung, dan menurunkan berat badan.

Diabetes tipe 2

Diabetes sedang meningkat. Jumlah orang yang didiagnosis dengan diabetes setiap tahun meningkat sebesar 48% antara tahun 1980 dan 1994. Hampir semua kasus baru adalah Diabetes Tipe 2, atau onset dewasa, jenis yang terjadi di sekitar usia paruh baya. Gejala Diabetes Tipe 2 termasuk peningkatan rasa haus, nafsu makan, dan kebutuhan untuk buang air kecil; merasa lelah, gelisah, atau mual di perut penglihatan kabur; kesemutan atau kehilangan perasaan di tangan.

Penyebab diabetes tipe 2 sangat kompleks dan tidak sepenuhnya dipahami, meskipun penelitian menemukan petunjuk baru dengan cepat.

Baca Juga  Cara Menautkan Rekomendasi BookTok Anda Di TikTok

Namun, telah dibuktikan bahwa salah satu alasan ledakan diabetes tipe 2 adalah pelebaran ikat pinggang dan tren gaya hidup yang lebih tidak terikat dan tidak aktif di Amerika Serikat dan negara maju lainnya. Di Amerika, perubahan ini sangat mencolok; pada tahun 1990-an saja, obesitas meningkat 61% dan didiagnosis diabetes sebesar 49%.

Untuk alasan ini, para ahli kesehatan mendorong mereka yang sudah mengidap diabetes tipe 2 untuk mulai menggunakan keajaiban yang dapat dilakukan olahraga bagi mereka. Tanpa olah raga, orang cenderung menjadi gemuk. Begitu mereka mengalami obesitas, mereka memiliki peluang lebih besar untuk terkena diabetes tipe 2.

Saat ini, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS melaporkan bahwa lebih dari 80% penderita diabetes tipe 2 secara klinis kelebihan berat badan. Oleh karena itu, sudah saatnya orang-orang baik yang mengidap diabetes tipe 2 maupun bukan mulai melakukan aktivitas lompat dan peregangan tersebut.

Mulai

Urutan pertama bisnis dengan rencana olahraga apa pun, terutama jika Anda lamban “yang tidak tahu apa-apa”, adalah berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Jika Anda memiliki faktor risiko jantung, penyedia layanan kesehatan mungkin ingin melakukan tes stres untuk menetapkan tingkat latihan yang aman untuk Anda.

Komplikasi diabetes tertentu juga akan menentukan jenis program olahraga apa yang dapat Anda lakukan. Aktivitas seperti angkat beban, jogging, atau aerobik berdampak tinggi mungkin dapat menimbulkan risiko bagi penderita retinopati diabetik karena risiko kerusakan pembuluh darah lebih lanjut dan kemungkinan lepasnya retina.

Jika Anda sudah aktif dalam olahraga atau berolahraga secara teratur, ada baiknya Anda mendiskusikan rutinitas rutin Anda dengan dokter. Jika Anda menggunakan insulin, Anda mungkin perlu melakukan tindakan pencegahan khusus untuk mencegah hipoglikemia selama latihan Anda.

Baca Juga  Cara Mendapatkan & Mencoba Fitur Baru Gmail Lebih Awal

Mulai Lambat

Bagi mereka yang menderita diabetes tipe 2, rutinitas olahraga Anda bisa sesederhana jalan-jalan cepat di malam hari. Jika Anda belum terlalu aktif sebelumnya, mulailah perlahan dan tingkatkan ke atas. Ajak anjing Anda berjalan-jalan atau keluarlah di halaman dan garu. Gunakan tangga alih-alih lift. Parkirlah di belakang tempat parkir dan berjalanlah. Setiap bagian kecil berhasil, pada kenyataannya, itu sangat membantu.

Sedikitnya 15 hingga 30 menit setiap hari, olahraga yang memompa jantung dapat membuat perbedaan besar dalam kendali glukosa darah Anda dan risiko terkena komplikasi diabetes. Salah satu cara termudah dan paling murah untuk bergerak adalah dengan memulai program jalan kaki. Yang Anda butuhkan hanyalah sepasang sepatu yang pas dan pas, mendukung serta petunjuk arah.

Memang, Anda tidak perlu membuang terlalu banyak biaya untuk “keanggotaan klub kesehatan” yang mahal, atau perangkat kesehatan paling mutakhir untuk mulai mengeluarkan lemak itu. Yang Anda butuhkan adalah kemauan dan tekad untuk mulai berolahraga menuju kehidupan yang lebih sehat dan bebas diabetes tipe 2.

Hasilnya akan menjadi pahala termanis dari upaya yang telah Anda lakukan.