Web Analytics Made Easy - Statcounter

Berolahraga Seumur Hidup Untuk Melestarikan Jumlah Sel Induk Pada Otot Yang Menua

Manfaat menjalani gaya hidup aktif tersebar luas dan semakin mapan, tetapi masih banyak yang bisa kita pelajari dengan meneliti detail efek jangka panjangnya pada tubuh manusia. Sebuah studi baru telah mengisi kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang bagaimana aktivitas fisik yang berkelanjutan dapat membantu melindungi terhadap penurunan otot yang berkaitan dengan usia, menemukan bahwa olahraga teratur meningkatkan jumlah sel induk kunci yang menjaga otot tetap muda dan sehat.

Meskipun diketahui bahwa olahraga teratur dapat menjaga otot-otot kita tetap bugar dan aktif, penulis penelitian baru ini berusaha untuk mengeksplorasi bagaimana aktivitas fisik seumur hidup dapat mencegahnya dari kemunduran hingga usia tua. Ini diklaim sebagai studi pertama yang menyelidiki hubungan antara penghilangan serat otot, yang menyebabkan hilangnya massa dan fungsi, dan penurunan sel induk otot pada penuaan.

Sel punca otot adalah sel dalam jaringan otot rangka yang mampu memperbarui diri dan dapat berubah menjadi sel otot, dan karena itu penting dalam respons tubuh terhadap cedera atau jaringan yang rusak, dan dalam perlindungan terhadap kerusakan saraf. Idenya adalah untuk menyelidiki bagaimana latihan pada tingkat rekreasi melalui hal-hal seperti berenang, bersepeda, berlari dan permainan bola selama hidup seseorang dapat melawan penurunan sel induk otot dan dengan itu menghilangkan serat otot.

Para peneliti di University of Copenhagen melakukan hal ini dengan merekrut 46 partisipan pria yang dikategorikan ke dalam tiga kelompok, “sedentary young”, “exercise for lifelong manula” dan “sedentary manula”. Mereka kemudian semua dipaksa untuk melakukan latihan resistensi ekstrim di mana fungsi otot mereka dinilai selama gerakan ekstensi lutut.

Para ilmuwan mengambil sampel darah dan biopsi otot dari kedua kaki, yang memungkinkan mereka untuk membangun gambaran kumpulan sel induk otot dan fungsi otot. Olahragawan seumur hidup menunjukkan ketahanan yang lebih besar terhadap kelelahan selama berolahraga, jumlah sel induk otot yang lebih besar yang terkait dengan serat otot yang berkedut dengan cepat dan keadaan persarafan otot yang menguntungkan, dibandingkan dengan subjek dewasa dan muda yang tidak aktif.

Baca Juga  Cara membuat mentega instan dari ghee menggunakan teknik sederhana

Penulis utama, Casper Soendenbroe, mengatakan, “Ini adalah studi pertama pada manusia yang menemukan bahwa olahraga seumur hidup pada tingkat rekreasional dapat menunda beberapa efek buruk dari penuaan. Dengan menggunakan biopsi jaringan otot, kami menemukan efek positif dari olahraga pada penuaan umum. populasi. Ini Hilang dalam literatur karena studi sebelumnya sebagian besar berfokus pada atlet berprestasi, yang merupakan kelompok minoritas.

Sementara penelitian ini terbatas dalam ruang lingkup, dengan ukuran sampel yang kecil dan usia rata-rata 73 di seluruh kelompok laki-laki saja, para ilmuwan mengatakan itu lebih mewakili populasi umum dan campuran kegiatan normal mereka yang biasa daripada yang sebelumnya. Mereka berencana untuk melakukan penelitian lebih lanjut pada wanita dan melihat apakah manfaat ini bertahan di kemudian hari.

“Pesan paling penting dari penelitian ini, adalah bahwa olahraga kecil pun tampaknya dapat memberikan perlindungan terhadap penurunan fungsi otot yang berkaitan dengan usia,” kata Soendenbroe. Kami berharap ini akan memotivasi lebih banyak orang untuk terlibat dalam kegiatan yang mereka sukai. Kami masih harus banyak belajar tentang mekanisme dan interaksi antara saraf dan otot dan bagaimana mereka berubah seiring bertambahnya usia. Penelitian kami membawa kami selangkah lebih dekat.”