Web Analytics Made Easy - Statcounter

Begini lamanya depresi akibat COVID; ini adalah gejala utama yang perlu diketahui

Di antara banyak dampak dari virus corona yang muncul, depresi adalah salah satu konsekuensi utama. Beberapa studi penelitian telah mengkonfirmasi hubungan antara COVID yang berkepanjangan dan kesehatan kognitif yang memburuk. Meningkatnya minat para peneliti di sudut ini, dan laporan yang muncul tentang hal itu, meminta perhatian untuk menilai prevalensi kondisi kesehatan mental negatif, dan untuk mengidentifikasi dan mengobati gejala sesegera mungkin.

Efek psikologis jangka panjang dari virus Corona secara bertahap muncul dalam jumlah besar. Meskipun demikian, banyak kasus yang terlewatkan karena kurangnya kesadaran.

Studi penelitian telah menemukan bagaimana tingkat kecemasan dan manifestasi depresi yang tinggi memengaruhi kehidupan sosial dan pribadi individu setelah COVID.

Berikut berapa lama depresi terkait COVID terlihat:

Orang dengan insomnia memiliki risiko lebih tinggi terkena depresi, dan orang dengan depresi dan kecemasan mengalami kesulitan tidur. Menurut laporan John Hopkins, “Orang dengan insomnia, misalnya, mungkin sepuluh kali lebih mungkin mengalami depresi daripada orang yang tidur nyenyak. Di antara orang-orang dengan depresi, 75 persen mengalami kesulitan untuk tertidur atau tetap tertidur. ”
Pola tidur terganggu selama pandemi COVID, tidak diragukan lagi. Pergeseran instan dari kantor ke bekerja dari rumah; Paparan lebih banyak waktu di depan layar, dan aktivitas luar ruangan yang terbatas menghambat pola tidur alami individu.

Namun bertahun-tahun kemudian, gangguan tidur masih menjadi salah satu masalah utama yang dihadapi orang. Dalam kasus penyakit COVID-19 yang berkepanjangan, di mana dampak jangka panjang dari COVID pada orang muncul berminggu-minggu dan berbulan-bulan setelah infeksi, masalah tidur adalah gejala utama.

PTSD setelah pemulihan dari COVID dikaitkan dengan masalah tidur pada banyak individu.

Baca Juga  Harga Second CBR250RR Yang Masih Tinggi

Jika, setelah terinfeksi dan pulih sepenuhnya dari COVID-19, Anda mengalami kesulitan dalam berkonsentrasi pada rutinitas biasa, Anda harus menerima perawatan.
Bisa jadi kurang fokus terhadap aktivitas pekerjaan Anda atau rutinitas Anda yang biasa di rumah.

Jangan membuangnya jika Anda tidak dapat menemukan pena yang Anda simpan 5 menit yang lalu atau jika Anda tidak dapat mengingat apa yang Anda bungkus untuk makan siang di pagi hari. Anda harus selalu memperhatikan tanda-tanda ini.

COVID yang berkepanjangan mempengaruhi kesehatan kognitif individu yang terkena dan kesulitan berkonsentrasi adalah salah satunya.

Meskipun tidak memperhatikan bersosialisasi dengan orang-orang adalah tindakan pencegahan yang baik, itu juga bisa menjadi tanda depresi terkait COVID yang berkepanjangan.
Ketakutan tertular virus corona di luar negeri dan kepanikan yang terkait dengan penularan membuat banyak orang di dalam ruangan.

Meskipun COVID telah memengaruhi aktivitas di luar ruangan, perlu untuk berada di luar untuk beberapa waktu.

Gejala lain seperti berikut juga terlihat pada pasien yang mengalami depresi akibat COVID yang berkepanjangan:

  • kurang percaya diri
  • kelelahan
  • perasaan putus asa
  • kesedihan
  • serangan kecemasan yang sering terjadi
  • serangan panik

Tidak ada yang tahu kapan COVID akan mulai lama atau bahkan berapa lama orang dapat mengharapkannya berlanjut. Gejala COVID jangka panjang tetap ada dan hilang dengan sendirinya.

Oleh karena itu penting untuk memantau semua perubahan perilaku. Depresi seringkali tidak terlihat dan tidak dapat dilacak. Seseorang dengan depresi tidak selalu merasa seperti itu. Ada beberapa ciri-ciri depresi, seperti insomnia.

Jika Anda sulit tidur, jangan mengabaikannya. Dapatkan bantuan medis dan keluarkan situasi sesegera mungkin.

Selalu ingat bahwa tidak ada yang tidak dapat disembuhkan setelah perawatan yang tepat dimulai.