Web Analytics Made Easy - Statcounter

Barang dan peralatan dapur yang diperlukan ini secara diam-diam dapat membahayakan kesehatan Anda

Apakah Anda tahu 7 hal di dapur Anda yang tampak seperti anugerah tetapi diam-diam membahayakan kesehatan Anda? Tidak dapat disangkal bahwa teknologi telah membuat hidup kita lebih mudah dan bebas repot, tetapi selama bertahun-tahun, kecintaan akan kenyamanan dan kemudahan ini diam-diam membawa kita lebih dekat ke bahaya kesehatan. Nah, salahkan kebutuhan atau ketergantungan kita bahwa kita membutuhkan peralatan dan bahan makanan dalam masakan sehari-hari kita yang sebenarnya mengancam jiwa. Berikut adalah 7 hal penting namun berbahaya bagi kesehatan di dapur kita yang harus kita buang atau gunakan dengan bijak agar tetap aman dan sehat.

Apakah itu tentang menyimpan buah-buahan segar, sayuran atau daging selama berhari-hari dan berbulan-bulan atau menyimpan makanan yang dimasak atau sekadar menjaga air dan minuman tetap dingin, lemari es adalah ciptaan sains terbaik, yang telah membuat hidup lebih mudah dan lebih baik. Namun tahukah Anda, alat dapur esensial ini mengeluarkan gas seperti Chloro Fluoro Carbons (CFC) yang berbahaya dan berbahaya. Gas-gas ini adalah alasan utama penipisan lapisan Ozon dan pemanasan global. Paparan CFC yang berlebihan dapat mempengaruhi sistem saraf pusat yang menyebabkan pusing, sakit kepala, tremor dan kejang, dalam beberapa kasus CFC juga dapat mempengaruhi irama jantung, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Oleh karena itu, sebaiknya kurangi durasi penggunaan lemari es.

Seperti yang sering kita katakan, microwave adalah teman terbaik orang malas karena dengan cepat memanaskan, memanaskan, dan memasak makanan Anda hanya dengan satu klik tombol. Tetapi bagaimana jika kami memberi tahu Anda bahwa alat yang luar biasa ini bisa berbahaya. Terkejut, kan? Oven microwave menggunakan radiasi elektromagnetik untuk memanaskan atau memasak makanan, alat dibuat sedemikian rupa agar gelombang tidak keluar, tetapi jika terkena radiasi ini dapat menyebabkan luka bakar yang parah. Jadi, pastikan Anda menggunakan perangkat ini dengan bijak!

Baca Juga  Maggi menyebabkan pasangan bercerai: Inilah yang terjadi

Dari ceret hingga kadhai, sebagian besar rumah tangga di India masih menggunakan peralatan aluminium karena mudah dipanaskan dan makanan cepat matang, tetapi tahukah Anda bahwa peralatan ini dapat melepaskan bahan kimia seperti timbal dan kadmium yang berbahaya bagi kesehatan. Pelepasan bahan kimia dari peralatan dan keripik ini mungkin merupakan penyebab tersembunyi dari kanker dan banyak gangguan kesehatan lainnya.

Pengawet makanan umum sering digunakan dalam resep untuk menjaga umur simpan, tetapi bahan tambahan kimia ini memiliki beberapa efek samping utama pada kesehatan. Ketika digunakan dalam minuman ringan dan makanan kemasan dan olahan, penggunaan bahan ini secara berlebihan dapat memiliki beberapa efek buruk pada kesehatan. Digunakan sebagai agen penyedap, dikatakan bahwa itu tidak boleh digunakan lebih dari 0,1%. Menurut penelitian, diyakini aman tetapi penggunaan berlebihan yang melebihi jumlah yang diizinkan dapat meningkatkan risiko kanker, alergi, dan penyakit lainnya.

Terutama digunakan untuk menonjolkan rasa dan cita rasa dari banyak makanan lezat, garam sederhana ini telah dilarang karena pengaruhnya terhadap kesehatan. Menambahkan lebih dari 3 gram MSG ke dalam makanan dapat meningkatkan risiko terkena tekanan darah, memengaruhi kesehatan jantung, dan meningkatkan risiko stroke dan alergi.

Perangkat baru ini banyak digunakan untuk memasak, memanaskan, dan menggoreng tanpa minyak, tetapi tahukah Anda bahwa perangkat sederhana ini dapat memiliki efek karsinogenik pada makanan Anda, meskipun faktanya makanan tidak disiapkan dengan memanaskan kembali minyak. alasan Komponen utama akrilamida, yang menyebabkan kanker. Menurut Digital Journal Verywell, memasak makanan bertepung seperti kentang pada suhu yang terlalu tinggi di dalam aerator dapat menghasilkan akrilamida dan dapat menyebabkan kanker.

Tidak hanya peralatan dan peralatan, bahan makanan yang umum di dapur kita juga memiliki efek buruk pada kesehatan kita. Minyak olahan digunakan dalam masakan sehari-hari, tetapi proses pemurnian mengoksidasi minyak, membuatnya tengik dan mengubahnya menjadi zat beracun.

Baca Juga  Air Dingin Vs Air Hangat – Mana Yang Harus Anda Minum?

Meskipun sebagian besar minyak sulingan mengklaim diperkaya dengan nutrisi, proses pemurnian membunuh kebaikan alami minyak. Selain itu, pemanasan ulang dan penggunaan kembali minyak yang sama dapat menyebabkan perkembangan kanker dalam tubuh karena membentuk akrilamida yang memiliki sifat karsinogenik.