Web Analytics Made Easy - Statcounter

Bank Pembangunan Yang Dipimpin China Menghentikan Bisnis di Rusia, Belarusia

Sebuah bank pembangunan yang dipimpin China telah menangguhkan semua bisnis dengan Rusia dan Belarusia, kemungkinan tanda dukungan terbatas Beijing untuk Moskow karena menghadapi sanksi dan kesalahan atas perangnya di Ukraina.

Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) mengatakan telah menangguhkan semua kegiatan yang terkait dengan kedua negara sehubungan dengan “situasi ekonomi dan keuangan yang berkembang”.

“Dalam keadaan ini, dan untuk kepentingan Bank, manajemen telah memutuskan untuk menangguhkan semua kegiatan yang berkaitan dengan Rusia dan Belarusia dan sedang ditinjau,” kata lembaga yang berbasis di Beijing dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Bank pembangunan multilateral, yang memiliki 105 anggota di seluruh dunia, tidak menjelaskan alasan keputusannya, tetapi menawarkan “pemikiran dan simpati kepada semua yang terkena dampak”.

“Hati kami untuk semua yang menderita,” kata bank tersebut.

Pengumuman itu muncul setelah beberapa lembaga keuangan milik negara China, termasuk Bank of China, menghentikan kesepakatan pembiayaan terkait barang-barang Rusia.

Gary Ng, kepala ekonom di Natixis di Hong Kong, mengatakan langkah AIIB adalah “simbolis” karena bank hanya mendanai dua proyek di Rusia dengan biaya $800 juta dan tidak ada di Belarus, yang mendukung upaya perang Rusia.

“Meskipun sebagian besar pinjaman lintas batas dari China ke Rusia dapat dilakukan dengan bank politik, ini masih merupakan contoh lain bahwa China mungkin tidak mendukung Rusia tanpa syarat karena akan mempertimbangkan manfaat dan biaya dari setiap langkah geopolitik,” kata Eng kepada Al Jazeera.

“Penurunan Bank Investasi Infrastruktur Asia menunjukkan bahwa tekanan sanksi keuangan global terhadap Rusia menjadi lebih jelas dalam organisasi transnasional,” tambah Ng.

Meningkatnya hubungan antara Cina dan Rusia

China dan Rusia telah menjadi semakin dekat dalam beberapa tahun terakhir, sering menyelaraskan diri dalam menghadapi gangguan yang dirasakan oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Baca Juga  Apa Arti Inflasi Berikut Penjelasanya

Bulan lalu, Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan bahwa persahabatan antara kedua negara mereka “tidak memiliki batas” dan tidak ada bidang kerja sama yang “dilarang”.

Beijing telah menolak untuk mengutuk invasi Moskow ke Ukraina, memveto resolusi PBB yang meminta Putin untuk menarik pasukannya, dan menyatakan penentangan terhadap “semua sanksi sepihak ilegal.”

Otoritas bea cukai China bulan lalu mencabut pembatasan impor gandum Rusia, sebuah industri yang bernilai sekitar $7,9 miliar per tahun, memicu spekulasi bahwa pasar China mungkin muncul sebagai jalur kehidupan ekonomi utama bagi ekonomi Rusia yang terkepung, yang menghadapi isolasi internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kedua belah pihak juga telah meningkatkan kerja sama energi, termasuk penandatanganan kontrak 30 tahun bulan lalu bagi Rusia untuk memasok gas ke China melalui pipa baru.

Meskipun hubungan semakin dalam, Beijing secara luas dipandang enggan untuk secara terbuka melanggar sanksi, yang dapat menempatkannya pada risiko terputus dari pasar ekspor Barat dan sistem keuangan internasional yang berfokus pada dolar AS.

Perdagangan China dengan Rusia mencapai $146,9 miliar pada tahun 2021, sekitar sepersepuluh dari perdagangan gabungannya dengan Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Tim Harcourt, kepala ekonom di Institute of Public Policy and Governance di University of Technology Sydney, menggambarkan keputusan AIIB sebagai signifikan “bahkan mengingat sedikit pekerjaan yang telah dilakukan di Rusia” oleh bank pembangunan.

“Ini menunjukkan mundurnya China dari Rusia dan ‘kemitraan tanpa batas’ antara Xi dan Putin,” kata Harcourt kepada Al Jazeera.

Namun, Peter Lewis, mantan pembuat roti investasi yang menjalankan perusahaan konsultan di Hong Kong, mempertanyakan apakah keputusan AIIB mengindikasikan melemahnya dukungan Beijing untuk Moskow, dengan mengatakan bahwa bank tersebut berkewajiban untuk membuat keputusan keuangan yang sehat terlepas dari pemegang sahamnya.

Baca Juga  manfaat internet banking bagi nasabah seperti berikut kecuali

“Beijing akan membingkai ini sebagai keputusan independen oleh Bank Investasi Infrastruktur Asia untuk tujuan stabilitas keuangan dan kehati-hatian,” kata Lewis kepada Al Jazeera. Namun, saya yakin Beijing semakin khawatir tentang apa yang terjadi di Ukraina dan ada diskusi panas yang terjadi dengan Kementerian Luar Negeri China. Tapi keputusan AIIB tidak benar-benar mencerminkan hal itu.

Presiden China meluncurkan Bank Investasi Infrastruktur Asia pada tahun 2016 sebagai alternatif dari Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional, lembaga keuangan yang dipandang didominasi oleh kepentingan Barat. Cina adalah pemegang saham terbesar di Asian Infrastructure Investment Bank, memiliki 31 persen dari modal disetor bank sebesar $20 miliar.