Web Analytics Made Easy - Statcounter

Pejabat Energi Menyerukan Reformasi Harga di Pasar Gas Alam

Seorang pejabat Departemen Energi mengatakan peran penting gas alam sebagai “bahan bakar transisi” dalam perjalanannya untuk memenuhi tujuan lingkungan dunia membutuhkan rezim penetapan harga baru yang terpisah dari volatilitas sebagian besar komoditas energi.

Wakil Menteri Energi Gerardo de Erjueza menyerukan sistem “harga yang adil” untuk gas alam, permintaan yang telah meningkat karena invasi Rusia ke Ukraina. Takut sanksi terhadap Rusia, pemasok utama gas ke Eropa, telah mendorong Eropa untuk mencari sumber pasokan alternatif, membuat energi umumnya lebih mahal.

Pada diskusi panel 9 Maret untuk Cambridge Energy Research Week (CERAWeek) di Houston, Bapak Erguiza menganjurkan sistem penetapan harga yang membuat gas alam terjangkau untuk memastikan transisi yang mulus ke energi bersih.

Filipina “saat ini sedang mengalami transisi dari bahan bakar fosil ke energi bersih dan bahan bakar transisi kami adalah gas alam. Seiring dengan harga bahan bakar lainnya, harga gas alam juga meningkat secara tak terduga,” kata Ergizah secara terpisah melalui Viber.

Manila Electric, yang mendapatkan sebagian besar gas alamnya dari ladang Malambaya lepas pantai, pada Kamis memperingatkan konsumen bahwa dampak krisis Rusia-Ukraina akan dirasakan oleh konsumen energi pada Mei.

Harga energi ditetapkan secara global dan cenderung bergerak serempak berdasarkan perhitungan formula masing-masing bahan bakar untuk menghasilkan sejumlah energi tertentu.

Pada 10 Maret, harga minyak mentah di Dubai adalah $114,13 per barel, menurut Bloomberg.

Dia menambahkan, “Gas alam itu mahal dan tidak sesuai dengan tujuannya.”

Secara terpisah, Atlantic Gulf & Pacific Company (AG&P) akan membuka terminal impor LNG terintegrasi pertama Filipina di Ilijan, Batangas, pada bulan Juli, menandakan transisi Filipina menjadi importir gas setelah beberapa dekade penyadapan di Malampaya, yang semakin dekat. penipisan komersial pada tahun 2027.

Baca Juga  Berinvestasi pada Penyedia Layanan SEO yang Andal

Alexander B. berkata: Gamboa, Managing Director dan Global Head of Business Development untuk AG&P Manila, Inc. Stasiun ini akan membantu melayani pasar gas yang didirikan Malampaya.

Mr Gamboa mengatakan permintaan yang lebih tinggi untuk LNG telah memberikan tekanan pada harga, tetapi juga telah menciptakan peluang arbitrase karena lebih banyak lokasi menimbun gas, membuat harga umumnya kurang stabil.

“Kemampuan LNG untuk bergerak melalui jaringan terminal yang berkembang memberi negara-negara berkembang di Asia akses efektif ke arbitrase global dan (dan kemampuan untuk mendiversifikasi) pasokan. Hal ini pada gilirannya mengurangi ketergantungan pada cadangan gas global, belum lagi batu bara, dan mengurangi risiko perdagangan geopolitik.

Terminal LNG AG&P akan menyimpan dan mengirimkan LNG ke pembangkit listrik. Diharapkan memiliki kapasitas tahunan awal 3 juta ton LNG regasifikasi.

“Tanpa jaring pengaman gas alam, energi terbarukan akan berjuang untuk memantapkan dirinya sebagai tulang punggung sistem energi yang stabil,” kata Gamboa.