Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apa Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Tempe

Pertama kali Pratap Nair mencicipi tempe dalam perjalanan ke Bali, dia menyukainya, dan memperhatikan bagaimana rasa pedasnya menggoda lidahnya.

Ini setara dengan kursus di tujuan pulau Indonesia untuk menyajikan makanan dengan tempe di sampingnya, sebagai tumis atau bahkan dengan karamel. Begitu kembali ke India, Nair menemukan bahwa tempe tidak tersedia, dan memintanya biasanya menimbulkan pandangan kosong dari ketidakpahaman.

Protein nabati meningkat
Tapi itu 12 tahun yang lalu. Dari ketidakjelasan relatif, tempe perlahan-lahan naik ke puncak daftar makanan sebagai pilihan tidak hanya untuk vegetarian dan vegan, tetapi untuk semua pecinta makanan yang sadar kesehatan.

Makanan fermentasi yang terbuat dari kedelai utuh bukanlah bahan baru. Menurut sebagian besar catatan sejarah, itu berasal dari Jawa, Indonesia, dan telah ada selama lebih dari 1.000 tahun.

Dibuat hanya dengan tiga bahan—kedelai, air, dan jamur—dan menggunakan proses yang mencakup fermentasi hingga 36 jam, menghasilkan kue yang padat dan padat.

Tempe memiliki banyak manfaat. Selain rasanya yang gurih, teksturnya juga enak. Kualitasnya yang keropos memungkinkannya menyerap rasa lain, membuat tempe sangat serbaguna.

Namun, itu tetap menjadi bahan tradisional Jawa selama berabad-abad, dan itu tidak pindah ke dunia kuliner global sampai saat ini, ketika konsumsi protein nabati mulai meningkat.

Pada akhir tahun 2022, pasar protein nabati global diperkirakan bernilai US$14,58 miliar dengan tingkat pertumbuhan tahunan majemuk (CAGR) sebesar 10,6%. Dari sini, Tempeh’s World Market Report 2022, yang diterbitkan oleh The Business Research Company, melihat Tempe mendekati $5 miliar dan diperkirakan akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 7,8 persen.

Serbaguna dan sehat

Memicu pertumbuhan ini adalah berbagai alasan. Di India, misalnya, lebih dari 30 persen dari populasi 1,39 miliar adalah vegetarian, sementara 40 persen termasuk non-vegetarian (pemakan daging tidak teratur) yang mencari alternatif protein dan daging.

Baca Juga  Jadwal Bulan Puasa Bulan Ramadan 2021 Dapat di Download Disini

Di UEA dan bagian lain di Timur Tengah, yang merupakan salah satu konsumen terbesar daging per kapita, alasan sehat dan ramah lingkungan mendorong pasar. Tempe berjuang untuk mendapatkan pijakan di ruang yang muncul ini dan tampaknya membuat langkah yang sehat.

“Apa yang dimulai sebagai mode kini telah menjadi perubahan gaya hidup bagi penduduknya,” kata Devesh Bhatia, salah satu pendiri dan direktur pengembangan bisnis di Vijarian Middle East. “Studi [Google Trends 2020 data] mengidentifikasi peningkatan 250 persen produk nabati di supermarket di UEA sejak 2010.”

Dia mengaitkan semakin populernya protein nabati dengan “peningkatan dramatis dalam kesadaran tentang kekejaman terhadap hewan dan efek industri daging terhadap lingkungan, yang mendorong orang untuk mengadopsi praktik makanan berkelanjutan.”

Dari semua pilihan yang tersedia di segmen ini, tempe membawa banyak manfaat. “Ini dikenal karena khasiatnya yang kaya nutrisi, terutama protein,” kata ahli nutrisi dan kebugaran Malavika Siddharth V, yang tinggal di Dubai. Ini juga bebas susu, bebas gluten, rendah lemak jenuh, bebas kolesterol secara alami, kaya serat dan ramah usus.

“Ini ideal untuk orang yang menjalani kehidupan aktif, mereka yang menderita diabetes, dan mereka yang ingin menurunkan berat badan atau meningkatkan kesehatan jantung. Kandungan protein yang tinggi membuat Anda kenyang untuk jangka waktu yang lebih lama, mengurangi keinginan untuk ngemil yang tidak perlu,” kata Says.

Impian koki

Koki juga senang dengan sifat ganda tempe yaitu keserbagunaan dan manfaat kesehatan. “Sebagai koki profesional, seseorang selalu mencari bahan untuk ditambahkan ke menu,” kata Nigel Lobo, CEO Stars N Bars Group, yang telah menggeluti tempe selama dua tahun.

“Di Timur Tengah, banyak orang telah menghindari kentang goreng dan hidangan dengan keju. Para pengunjung menjadi sadar akan kesehatan bahkan ketika makan di luar. Munculnya protein vegan adalah asal dari tempe. Bergizi, ramah usus dan juga merupakan alternatif yang mudah untuk ayam.”

Baca Juga  Guru Dan Dokter Perbedaan Bayaran yang Jauh

Selain manfaat kesehatan, keserbagunaan tempe yang menarik bagi lobo. Dia menyebut bahan itu “Mimpi Seorang Koki”. Rasanya ringan, bisa dipotong dadu, dicincang, dihaluskan atau dihancurkan, dan cocok untuk berbagai masakan dan hidangan, mulai dari kebab dan makhni hingga quesadillas dan tumisan.

Di India, bahannya telah mengalami peningkatan yang luar biasa. Hello Tempayy dari Vegolution of Bangalore diluncurkan Maret lalu dengan produksi enam ton per bulan dan sudah siap untuk produksi dua kali lipat.

“Kami menganggap tempe sebagai rahasia protein terbaik di dunia,” kata Siddharth Ramaspramanian, pendiri dan CEO Vegolution. “Ini salah satu bahan yang datang dengan label bersih, tidak memiliki aditif dan pengawet, dan merupakan sumber protein berkualitas tinggi.”

Ramasubramanian Target juga sedikit berbeda dari kebanyakan merek protein nabati lainnya. Daripada mengejar pemakan daging, Vegolution, yang menyebut dirinya sebagai “pengganggu pasar nabati,” menarik para vegetarian dengan alasan bahwa tempe adalah protein yang jauh lebih baik untuk ditambahkan ke makanan harian Anda daripada keju vegan pokok.

Nahala Jalil, seorang influencer yang tinggal di Dubai dan menjalankan resep vegan, halaman Instagram @hala_shares, memasak tempe untuk pertama kalinya dua tahun lalu, dan menggunakannya untuk membuat salad gyros.

“Rasanya enak, dan saya terkesan dengan tekstur dan rasa dagingnya,” katanya. Tinggal di daerah di mana konsumsi daging tinggi, katanya, orang beralih ke makanan nabati karena kecintaan mereka pada hewan dan planet ini. “Banyak dari mereka merindukan makanan yang biasa mereka makan sebelum mereka menjadi vegetarian. Tempe adalah alternatif yang bagus untuk daging, dan sebagian besar teman vegetarian saya menggunakan potongan tempe untuk meniru potongan daging,” katanya.

Baca Juga  Twibbon Maulid nabi Muhammad SAW 1443 H,Download Disini

Meskipun tempe terus meningkatkan jumlah selera, masih agak jauh dari menu biasa. Jalil juga mengatakan bahwa dia secara pribadi lebih suka tahu daripada tempe, tetapi mengakui bahwa “tahu lebih kaya nutrisi dan protein daripada tahu.”

“Prosesnya lambat. Kami mulai memasukkannya ke menu spesial dan kemudian memindahkannya ke menu a la carte, tapi percakapan Anda dengan pelanggan itu penting,” kata Lobo, sementara Jalil berharap “popularitas tempe masih dalam masa pertumbuhan, tapi saya berharap itu tumbuh dalam beberapa bulan.”

Untuk Nair, yang memperlakukan bahannya cukup sederhana dengan menggoreng dan melemparkannya ke dalam salad, kurma mungkin cocok, tetapi perlahan dan pasti keluar dari warna metalik.