Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apa Efek Negatif Kesehatan dari Makan Daging?

Organisasi Kesehatan Dunia dan beberapa badan penasehat nutrisi nasional di seluruh dunia baru-baru ini merekomendasikan pengurangan konsumsi daging merah dan daging olahan, berdasarkan bukti konsisten yang menghubungkan daging olahan dengan kanker kolorektal pada khususnya.

Meskipun ada banyak bukti yang menunjukkan hubungan antara konsumsi daging merah, ada sedikit bukti yang menghubungkan asupan daging unggas dengan hasil kesehatan non-kanker.

Temuan yang lebih baru dari penelitian terhadap 474.985 orang dewasa paruh baya yang direkrut ke dalam Studi Biobank Inggris antara tahun 2006 dan 2010, menganalisis konsumsi daging yang lebih luas, dan hubungannya dengan 25 kondisi umum. Studi terakhir ini penting karena meneliti hubungan asupan daging dengan kondisi selain kanker kolorektal yang sering dikutip.

Temuan ini, yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, menemukan bahwa rata-rata, peserta yang melaporkan konsumsi daging secara teratur (didefinisikan sebagai tiga kali atau lebih per minggu) mengalami konsekuensi kesehatan yang lebih negatif daripada mereka yang makan lebih sedikit.

Apakah daging merah memperpendek umur simpan?
Selain itu, konsumsi daging merah dan daging merah olahan yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit jantung iskemik, pneumonia, diabetes, penyakit divertikular, dan tumor usus besar yang lebih tinggi.

Konsumsi lebih tinggi dari daging merah yang tidak diproses saja dikaitkan dengan risiko kekurangan zat besi yang lebih rendah. Mengenai daging unggas, peserta lebih cenderung memiliki penyakit refluks gastroesofageal, penyakit divertikular, gastroduodenitis, penyakit kandung empedu, dan diabetes. Seperti yang diamati dengan daging merah yang tidak diproses saja, konsumsi unggas juga mengurangi risiko anemia defisiensi besi.

Mengukur risiko penyakit

Secara kuantitatif, penelitian ini menemukan bahwa untuk setiap 70 gram daging merah mentah dan daging merah olahan yang dikonsumsi per hari, risiko penyakit jantung meningkat 15% dan diabetes 30% setelah memperhitungkan faktor gaya hidup lain seperti konsumsi alkohol, aktivitas fisik. dan indeks massa tubuh.

Baca Juga  Daftar Tabungan BNI Taplus Prakerja

Risiko GERD meningkat 17% dan diabetes 14% akibat makan daging unggas. Selanjutnya, pemakan daging sering kelebihan berat badan atau obesitas, atau memiliki risiko tinggi menjadi kelebihan berat badan atau obesitas. Melihat BMI peserta mengurangi risiko terkena penyakit ini.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah perbedaan risiko yang diamati mencerminkan hubungan sebab akibat dan, jika ada, sejauh mana penyakit ini dapat dicegah dengan mengurangi konsumsi daging. Public Health England merekomendasikan pengurangan konsumsi daging merah atau daging olahan sebanyak 20g per hari menjadi 70g.

Dasar biologis perkembangan daging dan penyakit
Hipotesis mekanistik spekulatif yang menghubungkan peningkatan risiko kanker dengan konsumsi daging terkait dengan peroksidasi lipid dan pembentukan senyawa mutagenik saat memasak.

Daging merah mengandung nitrat yang meningkatkan kadar DNA adduct yang diduga berasal dari senyawa nitroso (NOC). Faktanya, makan daging merah yang dimasak dengan baik telah terbukti meningkatkan mutagenisitas bakteri pada urin manusia dalam beberapa penelitian.

Daging juga telah terbukti meningkatkan tingkat oksidasi; Konsumsi daging merah dalam jumlah sedang dikaitkan dengan perubahan penanda stres oksidatif, dengan peningkatan produk oksidasi lipid dalam tinja dan urin yang ditemukan dalam penelitian hewan pengerat.

Selanjutnya, amina aromatik heterosiklik (HAA) dan hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH), yang dihasilkan ketika daging dipanaskan pada suhu tinggi, diduga menyebabkan kerusakan DNA; Namun, ada sedikit bukti yang mendukung efek ini terjadi setelah konsumsi daging.

Pada akhirnya, diet sehat dan seimbang yang mengandung daging tanpa lemak seperti daging sapi tanpa lemak dan ayam dapat mengurangi efek dari konsumsi daging merah yang berlebihan. Daging dapat menjadi sumber mikronutrien dan asam amino esensial yang sangat vital, tetapi di Inggris, National Health Service (NHS) merekomendasikan konsumen untuk memilih potongan daging yang rendah lemak, dan membatasi konsumsi daging olahan seperti salami, burger daging sapi. , sosis dan roti karena biasanya lebih tinggi lemak jenuh dan garamnya.

Baca Juga  Kacang tanah: Potensi manfaat kesehatan dan kemungkinan efek samping dari makan terlalu banyak

Sementara daging merah mengandung protein yang meningkatkan otot, vitamin B12, dan zat besi dalam jumlah tinggi untuk sintesis sel darah merah, alternatifnya dapat memberikan manfaat kesehatan yang serupa. Unggas, ikan, telur, dan kacang-kacangan juga dapat memberikan nutrisi mikro dan makro esensial tanpa meningkatkan risiko berbagai penyakit.