Web Analytics Made Easy - Statcounter

Sebagian Besar Anak Yang Tidak Divaksinasi Kekurangan Antibodi Setelah COVID

Berikut adalah ringkasan dari beberapa penelitian terbaru tentang penyakit coronavirus 2019 (COVID-19). Mereka termasuk penelitian yang memerlukan studi lebih lanjut untuk mengkonfirmasi hasil dan yang belum disetujui oleh peer review.

Data baru mengkonfirmasi bahwa sebagian besar anak-anak dan remaja tidak memiliki antibodi COVID-19 dalam darah mereka setelah pulih dari infeksi SARS-CoV-2.

Pada Oktober 2020, para peneliti di Texas telah merekrut 218 orang berusia antara 5 dan 19 tahun yang telah pulih dari infeksi COVID beberapa waktu di masa lalu. Mereka masing-masing memberikan tiga sampel darah, setiap tiga bulan. Lebih dari 90% tidak divaksinasi ketika mereka mendaftar dalam penelitian ini. Tes darah pertama menunjukkan antibodi terkait infeksi hanya pada sepertiga dari anak-anak, para peneliti melaporkan Jumat di Pediatrics.

Enam bulan kemudian, hanya setengah dari mereka yang memiliki antibodi masih memilikinya. Penelitian ini dirancang untuk mendeteksi keberadaan antibodi, yang hanya merupakan salah satu komponen pertahanan sistem kekebalan, dan bukan jumlah antibodi.

Tingkat perlindungan bahkan pada orang dengan antibodi tidak jelas. Para peneliti tidak menemukan perbedaan berdasarkan apakah anak itu tidak menunjukkan gejala, tingkat keparahan gejala, ketika mereka memiliki virus atau karena berat badan atau jenis kelamin mereka.

“Itu sama untuk semua orang,” Sarah Masih dari YouthHealth School of Public Health di Dallas mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Beberapa orang tua berpikir … hanya karena anak mereka terkena COVID-19, mereka sekarang terlindungi dan tidak perlu divaksinasi,” kata Ms. Messia. “Kami memiliki alat hebat yang tersedia untuk memberikan perlindungan ekstra kepada anak-anak dengan mendapatkan vaksin mereka.”

Vaksin SK eksperimental menunjukkan harapan terhadap OMICRON
Tembakan booster dari vaksin eksperimental yang dikembangkan oleh SK Bioscience menunjukkan “perlindungan abadi” terhadap varian Omicron pada kera Rhesus, menurut data baru.

Baca Juga  Covid-19 Menyebar 1.000 Kali Kebih Mungkin Melalui Udara Daripada Permukaan

Monyet menerima dua dosis awal vaksin ditambah dosis booster 6 atau 12 bulan kemudian. Sampel darah dari primata yang dikuatkan menunjukkan tingkat antibodi “sangat tinggi” yang dapat menetralkan jenis virus asli dan varian Omicron yang menyebabkan peningkatan infeksi, para peneliti melaporkan pada hari Minggu di bioRxiv menjelang tinjauan sejawat.

Dan pertahanan kekebalan lini kedua hewan itu juga “substansial dan gigih,” kata mereka. Vaksin, yang disebut GBP510, memicu respons dari sistem kekebalan dengan mengirimkan salinan bagian penting dari protein lonjakan dari permukaan virus corona.

‘Subunit’ protein ditempelkan pada nanopartikel agar menyerupai virus itu sendiri. Bahan-bahan ini dilengkapi dengan adjuvant dari GSK yang meningkatkan respons sistem kekebalan, jelas Bali Bolendran dari Stanford University di California.

“Vaksinasi dalam dua dosis … diikuti setahun kemudian dengan dosis booster … ditambah adjuvant, menghasilkan respons antibodi yang kuat dan perlindungan terhadap infeksi Omicron, bahkan setelah enam bulan,” kata Bolendran. Uji coba besar tahap terakhir sedang berlangsung pada £ 510 pada manusia.

Para peneliti menemukan dosis AstraZeneca kurang protektif terhadap omicron pada pasien transplantasi. Suntikan antibodi AstraZeneca yang diberikan untuk mencegah COVID-19 pada anak-anak dan orang dewasa yang berisiko dengan sistem kekebalan yang terganggu tidak cukup melindungi penerima transplantasi dari varian omicron.

Obat, Evusheld, sudah dilindungi terhadap varian delta pada penerima transplantasi ginjal, dan hasil tes laboratorium yang dirilis Senin menunjukkan bahwa Evusheld dapat menetralkan omicron pada tikus, termasuk versi BA.2 yang sangat menular.

Tetapi di antara 416 penerima ginjal yang diobati dengan Evusheld setelah Omicron menjadi varian dominan, 9,4% mengembangkan infeksi terobosan gejala, dengan satu dari tiga pasien memerlukan rawat inap, para peneliti melaporkan Sabtu di medRxiv menjelang peer review. Dua pasien meninggal dunia akibat COVID-19.

Baca Juga  Inilah Mengapa Anda Harus Berhenti Makan Kentang Goreng

Dalam percobaan laboratorium, para peneliti mengekspos versi BA.1 dari Omicron yang menyebabkan lonjakan musim dingin yang dramatis dalam sampel darah dari 15 pasien yang diobati dengan Evusheld. Tidak ada sampel yang bisa menetralkan virus.

FDA baru-baru ini menyarankan bahwa dosis Evusheld yang lebih tinggi mungkin diperlukan untuk mencegah infeksi Omicron, dan bahwa pasien yang menerima dosis yang awalnya disetujui harus menerima dosis booster. Para peneliti mengatakan penerima transplantasi ginjal “harus disarankan untuk menjaga tindakan perlindungan sanitasi dan menjalani vaksinasi booster.”