Web Analytics Made Easy - Statcounter

Anak-anak Juga Terkena COVID Yang Lama, dan Memiliki Rentang Gejala Yang Tidak Biasa

Gejala COVID-19 yang berlangsung berbulan-bulan disebut sebagai COVID-19 yang berkepanjangan atau COVID-19 yang berkepanjangan. Long COVID merupakan suatu kondisi yang hingga saat ini belum ada definisi yang tepat dan pasti. Ini termasuk gejala yang bertahan, berkembang, atau berfluktuasi setelah tertular penyakit COVID.

Menurut data yang dikumpulkan dari 21 penelitian yang dilakukan di Eropa, Asia, Australia, dan Amerika Selatan, seperempat anak-anak dengan gejala COVID-19 tertular virus COVID-19 untuk waktu yang lama. Dari 80.071 anak-anak dengan virus corona dalam penelitian, 25 persen mengembangkan gejala yang berlangsung setidaknya 4 hingga 12 minggu atau mengembangkan gejala persisten baru dalam 12 minggu. Para ahli juga menemukan bahwa anak-anak yang lebih tua (usia 12-17) lebih mungkin mengalami gejala COVID-19 yang berkepanjangan daripada anak-anak yang lebih muda (usia 5-11).

Tidak ada tes khusus untuk COVID jangka panjang. Tidak jelas anak mana yang akan tertular, karena hal itu bisa terjadi bahkan ketika seorang anak memiliki kasus COVID-19 yang ringan. Banyak orang tua mungkin tidak tahu bahwa anak mereka telah terinfeksi virus corona untuk waktu yang lama, atau dokter anak tidak mengenalinya. “Yang mengherankan saya adalah bahwa hal itu biasanya terjadi sekitar empat minggu setelah infeksi, dan infeksi dapat benar-benar tanpa gejala, yang benar-benar menakjubkan,” kata Dr. Jeffrey Kahn, MD, kepala penyakit menular pediatrik di UT Southwestern Medical Center di Dallas.

Anak-anak yang sudah lama terinfeksi virus corona bisa mengalami kelelahan atau pusing saat berdiri. Kebanyakan orang sehat bisa move on jika lelah, tetapi mereka yang sudah lama sakit COVID tidak bisa. Amy Edwards, yang menjalankan klinik COVID yang sudah berjalan lama untuk anak-anak di UH Rainbow Babies and Babies di Cleveland, menjelaskan, “Sepertinya mereka memiliki satu ember energi, dan itu perlu digunakan dengan hati-hati di sekolah, bermain, menonton TV. ..Semua yang mereka lakukan membutuhkan energi, dan sekali itu mengosongkannya. Aquarius, itu saja.”

Baca Juga  Cari Tahu Bagaimana Daun Kari Bermanfaat Bagi Kesehatan Anda

Gejala COVID yang berkepanjangan pada anak-anak juga dapat mencakup sakit kepala parah dan kabut otak (sulit berpikir atau berkonsentrasi) hingga beberapa tidak dapat pergi ke sekolah dan mengalami kesulitan berkonsentrasi saat belajar. Perlambatan kognitif dan masalah suasana hati setelah seseorang tertular virus corona tampaknya lebih umum daripada kebanyakan infeksi virus lainnya, kata Serena Spodich, seorang profesor neurologi di Yale University School of Medicine.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam BMJ Journal mempresentasikan serangkaian kasus anak usia sekolah yang mengalami sakit perut parah selama puncak pertama epidemi COVID-19 di Bulgaria. Gejala khas penyakit – anafilaksis, mual, muntah dan kehilangan nafsu makan dilaporkan 2 minggu sebelum rawat inap dan ringan atau hampir tidak menimbulkan kekhawatiran bagi orang tua. Banyak dari anak-anak ini yang telah menderita COVID-19 untuk waktu yang lama telah mengubah indera perasa dan penciuman mereka.

Anak-anak dengan COVID untuk waktu yang lama mungkin mengalami jantung berdebar, nyeri dada dan pusing, terutama ketika kembali ke aktivitas biasanya. Mereka mungkin merasakan tulang yang lelah, rasa sakit yang konstan dan berat di kaki mereka. Sulit bagi mereka untuk berlari atau bermain tanpa merasa pusing. Dengan penyakit Covid yang berkepanjangan, banyak anak tiba-tiba kesulitan untuk mengerjakan pekerjaan rumah atau bolos olahraga.