Web Analytics Made Easy - Statcounter

Untuk Hati Anda: Tetap Tenang dan Sejuk

Jangan marah—tetaplah sehat. Orang yang sering merasa marah dan gagal menghadapinya dengan baik cenderung memiliki masalah jantung, termasuk serangan jantung, demikian penelitian dari Johns Hopkins dan institusi kesehatan terkemuka lainnya. Insiden serangan jantung hampir lima kali lebih tinggi dalam dua jam setelah ledakan kemarahan, dan risiko stroke meningkat tiga kali lipat, demikian temuan sebuah studi tahun 2014 di European Heart Journal. Studi tersebut menunjukkan bahwa semakin intens atau sering semburan, semakin tinggi risiko jantung seseorang.

Apa hubungannya? Kemarahan menghasilkan peningkatan produksi hormon stres yang disebut katekolamin. Hormon-hormon ini meningkatkan tekanan darah dan berperan dalam perkembangan plak penyumbatan arteri, yang selama bertahun-tahun dapat menyebabkan penyakit arteri koroner.

“Tetapi efek berbahaya dari kemarahan juga dapat terjadi dengan cepat,” kata pakar Johns Hopkins Ilan Wittstein, M.D. “Lonjakan katekolamin yang tiba-tiba selama ledakan kemarahan dapat menyebabkan serangan jantung, irama jantung yang mematikan, dan melemahnya otot jantung itu sendiri dengan cepat, suatu kondisi dikenal sebagai kardiomiopati stres atau sindrom patah hati yang terjadi terutama pada wanita.”

Berikut adalah beberapa ide yang direkomendasikan oleh Johns Hopkins untuk mengatasi amarah Anda dengan cara yang sehat.

Mundur . Mengambil jeda singkat dari situasi yang membuat Anda marah dapat membantu Anda memikirkannya dengan lebih logis. Hitung sampai 10 atau pergi. Langkah sederhana ini dapat membantu Anda menghentikan kebiasaan reaksi pemicu rambut.

Bertujuan untuk tegas, bukan agresif. Anda dapat membela diri sendiri dan mengungkapkan perasaan Anda tanpa berteriak, mengacungkan jari, mengancam, dan mengepalkan tangan. Respons emosional yang berlebihan ini belum tentu konstruktif untuk menyampaikan maksud Anda atau mendapatkan apa yang Anda inginkan. Mereka hanya membuat orang lain bersikap defensif—atau marah juga.

Baca Juga  Apakah Anda menaburkan garam ekstra pada makanan Anda? Ini dapat mengurangi umur Anda

Pelajari alat relaksasi. Taktik seperti bernapas dalam-dalam dapat membantu Anda di saat panas. Latihan meditasi, yoga, dan mindfulness juga dapat membantu Anda rileks secara umum.

Kurangi faktor risiko jantung Anda. Jika Anda mudah marah, ada baiknya juga untuk bekerja mengendalikan faktor risiko yang luas seperti tekanan darah dan kolesterol, kata Wittstein.

Bicaralah dengan dokter Anda. Selain mengelola faktor risiko jantung yang dapat Anda kendalikan, seperti kolesterol tinggi, jika Anda memiliki riwayat penyakit jantung dan kesulitan mengelola amarah, ada beberapa bukti bahwa beta-blocker dapat mengurangi risiko serangan jantung. Dokter Anda mungkin juga dapat mengarahkan Anda ke kelas atau terapi manajemen kemarahan untuk membantu Anda mempelajari cara konstruktif lain untuk bereaksi.