Web Analytics Made Easy - Statcounter

8 Obat Alami untuk Menghilangkan Bekas Luka

Saat Anda menavigasi kehidupan, sangat penting untuk merasa nyaman dan percaya diri dengan kulit Anda sendiri, tetapi Anda tidak selalu dapat merencanakan apa yang akan terjadi dalam hidup Anda. Tubuh Anda menceritakan kisah-kisah dari masa lalu Anda, dan terkadang perasaan Anda tentang diri sendiri secara langsung berkaitan dengan cara Anda memandang cedera atau pengalaman Anda—terutama jika itu menyebabkan jaringan parut.

Karena bekas luka bisa sangat terlihat, mereka bisa membuat Anda merasa malu dengan penampilan Anda. Jika Anda ingin mengurangi tampilan bekas luka Anda, Dr. Nathan Prived dan tim di Institut Bedah Plastik dan Rekonstruksi Selatan ingin membantu Anda.

Jenis penghapusan umum
Jaringan parut adalah bagian normal dari proses penyembuhan ketika Anda mengalami cedera atau beberapa jenis operasi. Namun, itu lebih berserat daripada kulit normal Anda, yang membuatnya sangat terlihat. Memahami bekas luka yang Anda miliki dan bagaimana mereka terbentuk membantu dalam menerapkan perawatan yang tepat untuk sembuh. Daftar berikut mengidentifikasi beberapa jenis jaringan parut yang paling umum yang terjadi setelah beberapa cedera ringan:

  • Jaringan parut keloid: Bekas luka ini terbentuk dari proses penyembuhan yang mengganggu dan dapat meluas ke luar lokasi cedera. Tergantung pada ukuran dan lokasi bekas luka, jenis ini dapat menghalangi gerakan dan muncul setelah iritasi kulit yang parah.
  • Bekas luka kontraktur: Jenis bekas luka ini sering terbentuk setelah luka bakar atau memar yang parah, dan dapat menyebabkan kulit meregang. Mirip dengan bentuk jaringan parut lainnya, bekas luka kontraktur dapat menghalangi gerakan tergantung pada lokasinya.
  • Bekas luka yang membesar: Bekas luka ini mirip dengan bekas luka keloid. Mereka tinggal di dalam lokasi cedera dan dapat naik di atas kulit, menyebabkan ketidaknyamanan.
  • Bekas luka jerawat: Jenis jaringan parut yang umum ini dapat terjadi dari jerawat parah yang muncul pada usia berapa pun. Bahkan dengan perawatan jerawat yang efektif, bekas jerawat bisa bertahan seumur hidup berupa lubang atau pori-pori yang dalam pada kulit.
  • Bekas luka atrofi: Ini adalah manifestasi seperti bekas luka di kulit. Bekas luka atrofi muncul ketika lemak atau lapisan jaringan hilang.
  • Stretch mark: Stretch mark muncul ketika kulit meregang terlalu cepat. Ini adalah bentuk umum dari jaringan parut pada wanita yang sedang hamil.
Baca Juga  Syarat Dan ketentuan Penerima PKH

Meskipun sulit untuk mengidentifikasi dan memprediksi jaringan parut, solusi alami memang ada untuk membantu menghilangkan bekas luka.

Cara menghilangkan bekas luka di rumah

Ini dapat membantu menyembuhkan tubuh Anda dari bekas luka atau bekas luka yang tidak diinginkan. Merawat bekas luka tidak harus aneh atau mahal jika Anda tidak mau. Jika Anda mencoba menyembuhkan bekas luka secara alami tanpa operasi, lihat perawatan murah yang dapat Anda lakukan di rumah Anda sendiri yang nyaman:

  • Lidah buaya: Anda dapat menarik lapisan kulit hijau tua dari daun lidah buaya atau membeli gel topikal. Oleskan gel bening dengan lembut ke bekas luka dua kali sehari dengan gerakan melingkar yang halus. Bilas gel setelah sekitar 30 menit dengan air dingin. Ulangi latihan ini sekali di pagi hari dan sekali di malam hari untuk memperbaiki bekas luka.
  • Vitamin E: Tuang kapsul Vitamin E ke bekas luka dan pijat selama beberapa menit. Cuci minyak dan ulangi proses ini beberapa kali sehari.
  • Cuka sari apel: Buat larutan dengan mencampurkan beberapa sendok makan air suling dengan satu sendok makan cuka sari apel. Celupkan bola kapas ke dalam larutan dan letakkan di atas bekas luka Anda. Tutupi bola kapas dengan perban atau selotip medis agar tidak bergerak. Cuci larutan setelah beberapa menit, pastikan untuk melembabkan untuk meremajakan kulit.
  • Minyak esensial lavender: Masukkan tiga tetes minyak esensial lavender ke dalam sekitar tiga sendok makan minyak zaitun extra-virgin. Pijat campuran ini pada bekas luka selama lima menit. Biarkan minyak di tempatnya selama tiga puluh menit dan kemudian bilas.
  • Madu: Oleskan madu pada bekas luka dan tutupi dengan perban semalaman. Cuci bekas luka di pagi hari dan ulangi setiap malam.
  • Minyak Kelapa: Panaskan minyak kelapa sedikit sampai meleleh. Pijat bekas luka dengan minyak selama 10 menit lalu bilas.
  • Jus lemon: Oleskan jus lemon atau jeruk nipis ke bekas luka dengan selembar kain. Biarkan selama beberapa menit pada kulit sebelum mencucinya. Kualitas asam dari jus membantu menghilangkan sel-sel kulit mati di sepanjang bekas luka dan dapat mengurangi kemerahan atau munculnya bekas luka.
  • Minum air: Meskipun ini bukan krim topikal, minum banyak air meningkatkan hidrasi dan kesehatan kulit. Pastikan untuk minum banyak air setiap hari untuk membantu pengobatan rumahan ini menyembuhkan bekas luka.
Baca Juga  Infeksi Virus Corona Memacu Antibodi Terhadap Flu Biasa

Mengurangi munculnya bekas luka

Ketika mencoba obat penghilang bekas luka alami ini, penting untuk diingat bahwa pengobatan ini tidak menjamin untuk menghilangkan bekas luka sepenuhnya. Obat alami yang disebutkan bekerja untuk beberapa orang, tetapi Anda harus mengikuti prosedur ini dan mengulanginya secara teratur untuk melihat peningkatan.

Selalu berhati-hati dengan pengobatan rumahan untuk menemukan keseimbangan yang sehat saat memaparkan kulit Anda pada solusi apa pun. Paparan bahan kimia yang berlebihan terkadang dapat mengeringkan dan mengiritasi kulit Anda, jadi selalu patuhi kerangka waktu paparan minimum.

Jika setelah sekian lama salah satu perawatan tidak menunjukkan hasil yang Anda cari, maka menghubungi Dr. Prive mungkin merupakan solusi terbaik untuk Anda. Di Institut Bedah Plastik dan Rekonstruksi Selatan, kami menawarkan sejumlah layanan medis untuk meningkatkan kehidupan sehari-hari Anda.