Web Analytics Made Easy - Statcounter

5 Cara Untuk Mendeteksi COVID Yang Lama

Covid adalah sakit kepala, dan begitu juga efek sampingnya; Yang berkembang berminggu-minggu dan berbulan-bulan setelah infeksi dan mengganggu kesehatan dan kehidupan normal. Dikenal sebagai kondisi pasca-COVID atau COVID jangka panjang, kondisi ini dapat terlihat pada orang-orang bahkan setelah infeksi mereda. Dalam hal ini, orang mengembangkan gejala COVID bahkan setelah sembuh.

Kondisi pasca-COVID-19, juga dikenal sebagai ‘COVID-19 yang berkepanjangan’ secara kolektif mengacu pada sekelompok gejala jangka panjang yang dialami beberapa orang setelah tertular COVID-19, yang didefinisikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan orang-orang ini dikenal sebagai pengendara jarak jauh.

Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia yang dirilis pada Desember 2021, 10-20% orang dengan COVID menderita COVID dalam waktu yang lama. Data tersebut berbunyi: “Kebanyakan orang yang tertular COVID-19 pulih sepenuhnya, tetapi bukti saat ini menunjukkan bahwa sekitar 10% -20% orang mengalami berbagai efek jangka menengah dan panjang setelah pulih dari penyakit awal mereka.”

Orang yang sudah lama terinfeksi virus corona lebih cenderung mengalami gejala seperti: kelelahan, sesak napas atau kesulitan bernapas, daya ingat, sulit berkonsentrasi atau tidur, batuk terus-menerus, nyeri dada, kesulitan berbicara, nyeri otot, kehilangan bau atau rasa, depresi atau kecemasan dan demam.
Orang juga menderita diare dan sakit perut.

Perubahan siklus menstruasi, seperti ruam muncul pada individu.

Ada beberapa cara seseorang dapat tertular COVID dalam waktu yang lama. Berikut adalah panduan langkah demi langkah tentang cara mengetahui apakah Anda memiliki COVID yang berkepanjangan:
1. Anda mungkin merasa tidak enak badan bahkan setelah berminggu-minggu pulih dari infeksi COVID. Anda akan tetap suam-suam kuku seperti Anda selama infeksi COVID.

Baca Juga  Gejala Kanker Serviks

2. Tidak ada tes medis untuk mendiagnosis COVID-19 jangka panjang. Ikuti gejala dan tanda Anda tiga bulan setelah Anda terinfeksi COVID. Gejala-gejala ini bertahan pada individu selama setidaknya dua bulan. Jika Anda melihat gejala yang muncul beberapa minggu yang lalu, disarankan untuk menghubungi dokter Anda.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan, “Pasca-COVID-19 biasanya didiagnosis tiga bulan setelah COVID-19. Hal ini memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk mengesampingkan proses pemulihan normal setelah sakit. Gejala dan efek bertahan setidaknya selama dua bulan.”

3. Gejala seperti kelelahan dan sesak napas sering terlihat pada pasien COVID yang berkepanjangan. Tanda-tanda ini cenderung mengganggu kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari seperti pekerjaan atau pekerjaan rumah tangga. Jika Anda tidak dapat melakukan pekerjaan berintensitas rendah bahkan berbulan-bulan setelah pulih dari infeksi COVID, Anda harus memeriksa infeksi COVID yang berkepanjangan.

4. Jangan abaikan gejalanya jika Anda mengidap COVID ringan. Para ahli mengatakan tidak ada hubungan antara tingkat keparahan infeksi COVID dan kejadian kasus COVID yang berkepanjangan.

5. Gejala COVID yang berkepanjangan cenderung berfluktuasi dan berulang dari waktu ke waktu. “Gejala mungkin muncul baru setelah pemulihan awal dari serangan akut COVID-19 atau dapat bertahan dari penyakit awal. Gejala dapat berfluktuasi atau berulang dari waktu ke waktu,” kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Selain gejala di atas, penderita juga mengalami gejala yang sulit dijelaskan.

Kasus seperti itu yang dimulai 3 bulan setelah terinfeksi virus COVID tidak boleh diabaikan.

Seseorang harus mengambil bantuan medis yang diperlukan ketika gejala COVID yang lama terlihat. Dilihat dari gejala lama COVID bisa menyerang bagian tubuh mana saja. Jika Anda memiliki komplikasi kesehatan lainnya, disarankan untuk tetap berhubungan dengan dokter Anda. Karena kondisi ini tidak menular, seseorang tidak perlu mengisolasi atau mengkarantina ketika gejalanya terlihat.

Baca Juga  Point Penting Asuransi Jika Pemilik Meninggal Dunia