Web Analytics Made Easy - Statcounter

Zuckerberg Dari Meta Memperkenalkan AI Project Yang Bertujuan Untuk Membangun Masa Depan Metaverse

CEO Mark Zuckerberg mengatakan bahwa Meta, pemilik Facebook, sedang mengerjakan penelitian kecerdasan buatan (AI) untuk menghasilkan dunia melalui ucapan, meningkatkan cara kita mengobrol dengan asisten suara, dan menerjemahkan antar bahasa, sambil memetakan langkah-langkah kunci untuk membangun metaverse.

Zuckerberg bertaruh bahwa metaverse, ide futuristik dari lingkungan virtual tempat pengguna dapat bekerja, bersosialisasi, dan bermain, akan menjadi penerus internet seluler.

“Kunci untuk membuka banyak kemajuan ini adalah kecerdasan buatan,” katanya, berbicara di acara “Di dalam Lab” yang disiarkan langsung.

Zuckerberg mengatakan Meta sedang mengerjakan kelas baru model AI generatif yang memungkinkan orang untuk menggambarkan dunia dan menciptakan aspek-aspeknya. Dalam demo pra-rekaman, Zuckerberg mendemonstrasikan konsep AI yang disebut Builder Bot, yang muncul sebagai avatar 3D tanpa kaki di sebuah pulau dan memberikan perintah bicara untuk membuat pantai dan kemudian menambahkan awan, pohon, dan bahkan selimut piknik.

“Seiring dengan kemajuan teknologi ini, Anda akan dapat menciptakan dunia mikro untuk mengeksplorasi dan berbagi pengalaman dengan orang lain, hanya dengan suara Anda,” kata Zuckerberg. Dia tidak menentukan garis waktu untuk perkembangan ini atau memberikan detail lebih lanjut tentang bagaimana Builder Bot akan bekerja.

Dia mengatakan Meta telah mengerjakan penelitian AI untuk memungkinkan orang melakukan percakapan yang lebih alami dengan asisten suara, sebuah langkah menuju bagaimana orang berkomunikasi dengan AI di metaverse. Dia mengatakan proyek CAIRaoke perusahaan adalah “model saraf lengkap untuk membangun pembantu pada perangkat”.

Demo teknologi Project CAIRaoke menunjukkan sebuah keluarga menggunakannya untuk membantu memasak sup, dengan asisten suara yang berbunyi untuk memperingatkan bahwa garam telah ditambahkan ke panci. Asisten juga memperhatikan bahwa garamnya sudah habis dan meminta lebih.

Baca Juga  Foto Ini Diambil Dengan Sensor 200MP Samsung Dan Sangat Besar

Meta mengatakan menggunakan model di dalam perangkat gateway panggilan video dan dimaksudkan untuk mengintegrasikannya ke dalam perangkat dengan augmented reality (AR) dan virtual reality (VR). Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Wakil Presiden Meta untuk Kecerdasan Buatan Jerome Pesenti mengatakan dia sangat membatasi tanggapan dari asisten barunya di CAIRaoke sehingga dia dapat memastikan sistem tidak menghasilkan bahasa kasar.

“Model bahasa ini sangat kuat… jadi kami berusaha keras untuk bisa mengendalikannya,” kata Pak Pesenti.

Zuckerberg juga mengumumkan bahwa Meta sedang mengerjakan penerjemah ucapan universal, dengan tujuan menyediakan terjemahan ucapan simultan di semua bahasa. Perusahaan sebelumnya menetapkan tujuan untuk sistem AI-nya untuk menerjemahkan semua bahasa tertulis.

Perusahaan media sosial, yang baru-baru ini kehilangan sepertiga dari nilai pasarnya setelah laporan pendapatan yang buruk, telah banyak berinvestasi dalam fokus barunya untuk membangun metaverse dan mengubah namanya untuk mencerminkan ambisi itu. Meta bulan ini mengumumkan kerugian bersih 2021 sebesar $10,2 miliar dari Reality Labs, perusahaan augmented reality dan perusahaan virtual reality.

Kepala AI Mr. Bisenti mengatakan kepada Reuters bahwa Meta sedang menjajaki bagaimana AI dapat digunakan untuk memodifikasi konten dan aktivitas di metaverse.

Pak Pesenti, yang mengatakan ini adalah “karya yang berkembang” dan bahwa Meta masih belajar tentang kebijakan aktivitas metaverse.

Di acara AI, Zuckerberg mengatakan Meta sedang mempersiapkan bagaimana AI akan menafsirkan dan memprediksi jenis interaksi yang mungkin terjadi di metaverse, dengan mengerjakan “pembelajaran yang diawasi sendiri” – di mana AI diberikan data mentah daripada daripada dilatih pada banyak data rahasia.

Zuckerberg mengatakan Meta juga telah mengerjakan data yang berpusat pada diri sendiri, yang mencakup melihat dunia dari sudut pandang orang pertama. Dia mengatakan telah menyatukan koalisi global dari 13 universitas dan laboratorium untuk mengerjakan kumpulan data terbesar yang pernah ada, yang disebut Ego4D.

Baca Juga  Chromebook Baru Acer Terbuat Dari Plastik Daur Ulang

Meta juga mengatakan akan memperluas inisiatif pendidikan gratis yang bertujuan melibatkan lebih banyak etnis minoritas dalam teknologi, yang menurut para peneliti diperlukan untuk menciptakan sistem kecerdasan buatan yang bebas bias. Sekitar 80% analitik data dan eksekutif AI adalah laki-laki dan 65% berkulit putih, menurut survei baru-baru ini di AS dan Eropa oleh perekrut Heidrick & Struggles.

Sebagai tanda transparansi, Meta berencana untuk membuat perpustakaan rekomendasi TorchRec open source yang digunakan untuk menyesuaikan produk seperti News Feed Facebook, kata Pesenti dalam sesi acara lainnya. Dia mengatakan perusahaan juga akan menerbitkan peringkat umpan prototipe untuk menunjukkan bagaimana algoritmenya memprioritaskan konten yang Anda tunjukkan kepada pengguna di Instagram.

Beberapa proyek yang diumumkan Meta pada hari Rabu, seperti Project CAIRaoke dan upaya transparansi algoritmiknya, mengikuti inovasi serupa yang diumumkan dalam beberapa tahun terakhir oleh pesaing seperti Alphabet Inc. Google.

Meta juga baru-baru ini mengumumkan bahwa tim penelitinya telah membangun superkomputer kecerdasan buatan baru yang diyakini akan menjadi yang tercepat di dunia ketika selesai pada pertengahan 2022.