Web Analytics Made Easy - Statcounter

Waktu Terbaik Untuk Berolahraga Saat Puasa Ramadhan

Antara pola tidur yang terganggu dan kekurangan cairan, mempertahankan rutinitas olahraga yang normal selama Ramadhan bisa menjadi tantangan.

Namun, agar tetap sehat selama bulan suci, meluangkan waktu untuk berolahraga akan membantu menjaga tingkat energi Anda tetap tinggi, pikiran Anda bersih, dan metabolisme Anda stabil.

“Seharusnya bukan bulan suci ketika Anda menyerah pada tujuan kebugaran Anda. Sebaliknya, jadikan Ramadhan sebagai waktu untuk mengisi ulang energi sehingga Anda dapat berolahraga keras setelah empat minggu ini,” kata Ahmed El-Sayed, Personal Trainer di Kebugaran Pertama.

Jenis olahraga apa yang terbaik?
Sebagai seseorang yang mengamati puasa sendiri, El-Sayed berfokus pada tiga aspek inti kebugaran dalam setiap latihan: latihan kekuatan, kardio, dan fleksibilitas. “Alasan saya memprioritaskan kekuatan otot adalah karena kehilangan massa otot akan memperlambat metabolisme Anda. Tujuannya adalah untuk menghindari keduanya: kehilangan otot dan menurunkan tingkat metabolisme Anda,” katanya.

“Kalau soal kardio, saya merekomendasikan sesi intensitas ringan, dibatasi 30 menit jarak lambat dan mantap, setiap hari. Ingat, Anda akan mengalami dehidrasi, sehingga tubuh Anda akan menggunakan lemak yang tersimpan sebagai sumber energi, terutama jika Anda lakukan kardio sebelum sarapan Namun, fakta bahwa Anda lelah berarti tekanan darah Anda mungkin turun pada awalnya atau bahkan kemudian, jadi jangan lewatkan rutinitas pemanasan dan pendinginan.

“Demikian pula, ketika memulai latihan ketahanan, pilihlah latihan yang menargetkan tubuh bagian atas sebelum tubuh bagian bawah untuk menghindari penurunan tekanan darah selama atau setelahnya. Aspek kebugaran lain yang harus Anda fokuskan adalah fleksibilitas untuk menghindari masalah mobilitas yang mungkin Anda hadapi. Apalagi saat berolahraga seperti biasa lagi setelah Ramadhan dan saat libur lebaran.”

Baca Juga  Tren Fashion Maju Desainer Kacamata pada tahun 2022

Waktu terbaik untuk berolahraga
Saat berpuasa, dengan suhu tinggi dan tidak ada cairan dari matahari terbit hingga terbenam, Anda akan membahayakan kesehatan Anda dengan memberi terlalu banyak tekanan pada diri sendiri. Tidak disarankan untuk melakukan latihan kardio dan angkat beban yang intens saat berpuasa. Anda juga harus membatasi rutinitas Anda menjadi dua sesi kardio seminggu sepanjang bulan suci.

Berikut adalah empat pilihan terbaik untuk berolahraga selama Ramadhan, menurut Fitness First:

90 menit sebelum matahari terbenam
Olahraga ringan di bagian hari yang lebih dingin berarti Anda dapat segera mengisi kembali tubuh Anda dengan air, dan menuai manfaat dari berolahraga dengan perut kosong. Namun, latihan apa pun yang dilakukan saat ini harus ringan dengan lebih banyak latihan ketahanan, pengulangan dan beban yang lebih rendah, dan banyak peregangan. Ini juga waktu yang tepat untuk berjalan-jalan atau jogging ringan.

Setelah makan malam Anda
Meskipun kardio bisa jadi sulit dilakukan dengan perut kenyang, sekitar satu jam setelah sarapan adalah waktu yang tepat untuk latihan beban. Pada hari-hari Anda berencana untuk berolahraga setelah makan, Anda mungkin ingin menambahkan sedikit makanan ekstra untuk mengisi bahan bakar tubuh Anda, dan pastikan untuk minum banyak air untuk rehidrasi.

Antara jam 11 malam dan 2 pagi
Untuk night owl, waktu terbaik untuk berolahraga mungkin antara jam 11 malam dan 2 siang, setelah makanan Anda sedikit tenang dan tubuh Anda telah pulih sepenuhnya. Jika Anda bisa beristirahat di sore hari, mungkin lebih baik untuk berolahraga saat ini, karena jauh lebih dingin daripada siang hari, dan Anda masih akan tidur beberapa jam sampai Anda bangun untuk memulai hari.

Baca Juga  Wisata Bersama Keluarga Harus Direncanakan dengan Baik

Antara jam tiga dan empat pagi
Untuk bangun pagi, waktu terbaik untuk berolahraga mungkin sebelum sahur pagi. Dengan cara ini, Anda akan mendapatkan energi dari makan malam sebelumnya, namun perut Anda akan kosong. Anda dapat minum cairan selama berolahraga dan setelah selesai, makan lagi untuk mengisi bahan bakar. Cara ini juga akan membuat Anda tetap energik untuk hari berikutnya.