Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tanda-tanda awal epilepsi yang tidak bisa diabaikan

Epilepsi adalah penyakit otak kronis tidak menular yang menyerang orang-orang dari segala usia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, hampir 50 juta orang di seluruh dunia menderita epilepsi, menjadikannya salah satu penyakit saraf yang paling umum. Selain itu, epilepsi mempengaruhi hampir 12 juta orang di India, yang hampir seperenam dari beban global, namun banyak orang tidak terdiagnosis karena penyakit ini tetap menjadi stigma di negara tersebut.

Orang dengan epilepsi mengalami serangan kejang secara tiba-tiba. Kejang adalah semburan tiba-tiba dari aktivitas listrik yang tidak biasa dan berlebihan di otak yang dapat memengaruhi penampilan atau perilaku seseorang. Seseorang dengan epilepsi dapat mengalami lebih dari satu jenis kejang seperti kejang absen yang dapat menyebabkan kedipan cepat atau periode singkat untuk melihat ke luar angkasa, kejang tonik yang menyebabkan kekakuan otot, dan kejang fokal kompleks yang tidak dapat dilakukan oleh orang tersebut. merespons dalam beberapa jam. Menit, kejang fokal sederhana yang dapat menyebabkan kedutan atau perubahan sensasi, seperti rasa atau bau yang tidak biasa.“Epilepsi dapat terjadi karena berbagai alasan,

• Infeksi mungkin merupakan penyebab utama epilepsi di seluruh dunia. Jika ada bukti infeksi di otak yang menyebabkan kejang, ini diklasifikasikan sebagai penyebab epilepsi menular.

• Epilepsi dapat terjadi karena alasan genetik. Kadang-kadang diturunkan dalam keluarga dan kadang-kadang karena perubahan genetik yang didapat.

• Bisa juga disebabkan rendahnya kadar oksigen saat melahirkan.

• Epilepsi dapat disebabkan oleh kondisi yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel otak.

• “Cacat lahir yang memengaruhi otak adalah penyebab umum epilepsi, terutama pada mereka yang kejangnya tidak dapat dikontrol dengan obat antikejang. Beberapa cacat lahir yang dikaitkan dengan epilepsi termasuk displasia kortikal fokal, polisitemia, dan tuberous sclerosis,” kata Dr. Bansal. : “Ada banyak kelainan otak lain yang dikaitkan dengan epilepsi.”

Baca Juga  5 Makanan yang Membuat Migrain Memburuk

• Jaringan parut pada otak setelah cedera kepala, kerusakan otak setelah stroke, dan tumor juga dapat menyebabkan epilepsi.

Tergantung pada jenis kejang, gejala seseorang dapat bervariasi. Namun, kejang berulang adalah tanda utama epilepsi.

Tanda-tanda kejang adalah:

  • kehilangan kesadaran sementara
  • Gerakan otot yang tidak terkendali
  • Masalah komunikasi dan pemahaman
  • Gejala psikologis seperti ketakutan, ketakutan dan kecemasan
  • Masalah pernapasan
  • Tiba-tiba berjabat tangan dan menjatuhkan barang dari tangan Menatap ke dalam kekosongan

Jika ada yang menderita serangan epilepsi dengan mengambil beberapa langkah segera dapat membantu menghindari segala jenis cedera.

• Mintalah orang-orang untuk menjauh agar orang yang cedera dapat bernapas lega.

• Miringkan orang tersebut. Ini akan mencegah mereka tersedak muntahan atau air liur.

• Jangan memasukkan apa pun seperti air, obat-obatan atau makanan apa pun ke dalam mulut orang tersebut karena orang yang mengalami serangan epilepsi dapat tersedak.

• Jangan mencoba mengendalikan atau menghentikan gerakan menyentak orang tersebut. Saat mereka ditahan, mereka bisa terluka, jadi hindari menahannya sampai kejang selesai.

• Handuk atau bantal lembut harus diletakkan di bawah kepala mereka untuk mencegah mereka melukai diri mereka sendiri selama gerakan cepat yang tidak disengaja.

Jika ada yang melihat seseorang mengalami kejang, mereka dapat menyelamatkan hidup mereka dengan mengikuti beberapa langkah sederhana. Jika mereka mengetahui bahwa orang tersebut mengalami kejang lagi atau tetap tidak responsif setelah kejang berhenti, mereka dapat segera menghubungi dokter untuk meminta bantuan.