Web Analytics Made Easy - Statcounter

Tampaknya AirTags Lebih Baik Dalam Melacak Bagasi Daripada Bandara

Seorang penumpang maskapai menggunakan Apple AirTags-nya untuk melacak bagasinya yang hilang saat tidak tiba di titik pengambilan bagasi. AirTags baru tersedia pada April 2021. Sejak itu, popularitasnya semakin meningkat karena betapa mudahnya menemukan barang-barang yang hilang. Perangkat bekerja dengan Bluetooth dengan mengirimkan sinyal yang dapat dideteksi oleh perangkat terdekat di jaringan Temukan Saya milik pengguna. Lokasi tersebut kemudian dikirim ke iCloud dan dapat dilihat pada peta di app Cari Milik Saya. Seperti perangkat lain dalam keluarga Apple, AirTag dapat dimasukkan ke dalam Mode Hilang. Proses ini menggunakan teknologi Near Field Communication (NFC). Pengguna dengan NFC bisa mendapatkan informasi kontak seseorang untuk mengembalikan AirTags jika pengguna asli mengaturnya dengan cara ini. Seluruh proses juga dienkripsi.

Bepergian memang bisa menjadi pengalaman yang menegangkan bagi sebagian orang, entah seseorang takut terbang atau hanya mencoba mengejar penerbangan atau menelepon tepat waktu. Hal terakhir yang diinginkan seseorang adalah kehilangan tas mereka. Tidak terlalu buruk ketika tas hilang ketika seseorang pulang. Bandara dapat menyerahkan tas itu kepada mereka segera setelah mereka menemukannya, dan mereka akan memiliki lebih banyak barang di rumah. Hal-hal menjadi lebih buruk ketika bagasi hilang ketika penumpang mencapai tujuan mereka. Bayangkan Anda tidak mengenakan pakaian untuk pemakaman orang yang Anda cintai. Tentu, maskapai lebih cenderung memberikan uang tunai kepada orang tersebut, tetapi apakah ada yang ingin berbelanja pakaian saat mereka mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang dicintai? Dan bagaimana jika seseorang dalam perjalanan bisnis dengan pembungkus atau peralatan. Seseorang tidak dapat dengan cepat mereproduksi atau menggantinya. Begitu cepat menemukan dan menemukan bagasi yang hilang sangat penting.

Baca Juga  Alihkan Piksel Anda Ke Navigasi Tombol Untuk Menghindari Kesalahan Gesek ke Atas

Di situs perjalanan, The Points Guy, Ross Feinstein merinci pengalaman baru-baru ini di mana dia kehilangan barang bawaannya, tetapi AirTag-nya dapat melacaknya. Dia sedang dalam perjalanan ski dan harus mengambil dua penerbangan ke Madrid dan mengumpulkan dan memeriksa kembali tasnya. Dia memiliki dua tas di tangannya, satu dengan peralatan skinya dan yang lainnya dengan ski, bandana, dan peralatan lainnya. Feinstein melacak tasnya di aplikasi seluler maskapai. Tampaknya mereka berdua tiba di bagian bagasi pada waktu yang hampir bersamaan. Tapi kopernya dengan kereta luncur tidak ada di ban berjalan. Buka aplikasi Temukan Saya dan lacak tasnya. Dia masih di sebelah pesawat. Dia pergi ke meja layanan pelanggan bagasi dan bekerja dengan agen untuk mengambil barang bawaannya. Sementara aplikasi mengatakan itu tiba di bagian pengambilan bagasi, orang yang seharusnya membawa tas ke area bagasi besar tidak mengambilnya. Dia bisa mendapatkan tasnya dan mengejar penerbangan berikutnya. Tetapi jika dia tidak memiliki AirTag-nya, apakah dia akan menemukan dan mengambil tasnya begitu cepat?

Dapatkah Teknologi AirTag Membantu Menemukan Bagasi Lebih Cepat?

Sementara teknologi untuk bagasi pesawat telah meningkat selama bertahun-tahun, tas penumpang masih salah tempat atau hilang, akun Feinstein menunjukkan. Menurut The Points Guy, sebagian besar maskapai masih mengandalkan pemindaian barcode di berbagai titik sepanjang penerbangan. Penumpang dapat melacaknya di aplikasi maskapai. Ada juga lebih banyak pemeriksaan yang dilakukan di belakang layar untuk melacak bagasi dengan lebih baik. Selain itu, beberapa telah diperluas untuk memasukkan identifikasi frekuensi radio (RFID) dan juga menggunakan “pelacak hewan peliharaan waktu-nyata.” Yang terakhir adalah cara terbaik untuk melacak bagasi. Sayangnya, semua ini tidak sempurna, itulah sebabnya banyak pelancong memilih untuk tidak memeriksa barang bawaan mereka untuk memastikan tidak ada yang hilang.

Baca Juga  12 Coffee Maker Terbaik, Unggulan Beberapa Pencinta Kopi di Rumah!

Penumpang dapat memilih untuk menggunakan AirTags untuk membantu memastikan barang bawaan mereka ditemukan dengan cepat. Padahal, ini hanya akan berfungsi jika tasnya ada di bandara. Terkadang, bagasi tertinggal di bandara lain. Misalnya, jika seseorang memiliki penerbangan lanjutan, tas tersebut mungkin tidak dapat dibawa ke penerbangan berikutnya. Oleh karena itu, akan ada sedikit gunanya pada waktu itu. Jika bandara menggunakan teknologi yang mirip dengan AirTags, itu bisa membantu melacak bagasi di bandara lebih cepat bagi penumpang. Mungkin juga membantu untuk memberi tahu bandara lain bahwa ada tas yang hilang lebih cepat, karena pengguna dapat mengirim peringatan ke perangkat. Lebih banyak maskapai penerbangan harus memperluas ke RFID dan bereksperimen dengan teknologi lain. Mengingat betapa mahalnya bagasi terdaftar akhir-akhir ini, bagasi tidak boleh hilang.