Web Analytics Made Easy - Statcounter

Studi menemukan tiga jenis COVID panjang; mencatat gejala masing-masing

Dengan gejala yang lebih ringan, infeksi COVID-19 (untuk saat ini) telah surut. Bahaya virus SARs-CoV-2 yang telah menghantui kita selama lebih dari dua tahun telah dibayangi oleh kekhawatiran yang berkembang tentang monkeypox.

Karena itu, para ahli terus memperingatkan efek mengerikan dari infeksi virus corona, yang secara medis disebut ‘COVID yang berkepanjangan’. Ini mengacu pada berbagai gejala dan kondisi yang bertahan selama beberapa minggu atau bulan setelah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi atau dicurigai.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa COVID yang berkepanjangan dapat memanifestasikan dirinya dalam tiga bentuk berbeda. Inilah yang harus Anda ketahui.

Baca juga: tanda peringatan serangan jantung yang bisa muncul di telinga Anda; Ketahui apa yang disebut kondisi tersebut!

Studi yang diterbitkan di MedrXiv, menemukan tiga kelompok berbeda dari COVID jangka panjang, yang datang dengan serangkaian gejala yang berbeda.

Para peneliti melihat data yang dikumpulkan dari ZOE Health Study, yang mencakup 1.459 orang yang telah terpapar COVID-19 selama lebih dari 84 hari.

Profesor Claire Stevens, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan, “Data ini dengan jelas menunjukkan bahwa sindrom pasca-COVID bukan hanya satu kondisi, tetapi tampaknya memiliki beberapa subtipe.”

“Hasil kami konsisten dengan pengalaman orang yang hidup dengan COVID untuk waktu yang lama. Memahami akar penyebab subtipe ini dapat membantu menemukan strategi pengobatan.

“Selain itu, data ini menggarisbawahi perlunya layanan Long-COVID untuk menggabungkan pendekatan yang dipersonalisasi yang peka terhadap masalah setiap individu,” tambahnya.

Mari selami kombinasi berbeda dari COVID jangka panjang yang terdeteksi dalam penelitian ini.

Kelompok pertama COVID panjang, juga merupakan jenis COVID panjang yang paling umum, adalah kelompok yang menyebabkan berbagai gejala neurologis termasuk kelelahan, kabut otak, dan sakit kepala.

Baca Juga  Mempertahankan pengalaman siswa dalam pembelajaran jarak jauh

Menurut para peneliti, kombinasi gejala ini lebih sering terjadi pada varian Alpha dan Delta dari COVID-19.

Subtipe kedua dari COVID yang berkepanjangan termasuk masalah pernapasan seperti nyeri dada dan sesak napas yang parah, gejala yang biasanya menunjukkan kerusakan paru-paru. Gejala-gejala ini juga lazim di antara pasien COVID-19 yang parah selama gelombang kedua COVID-19 di India.

Jenis terakhir dan ketiga dari COVID yang berkepanjangan dikaitkan dengan berbagai gejala mulai dari jantung berdebar dan nyeri otot hingga perubahan pada kulit dan rambut.

Secara umum, COVID yang berkepanjangan mengacu pada suatu kondisi yang terkait dengan sekelompok gejala COVID, yang bertahan lebih dari seminggu atau berbulan-bulan setelah infeksi.

Menurut sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine, yang dipimpin oleh tim peneliti dari University of Birmingham, rambut rontok, halusinasi, dan penurunan gairah seks diidentifikasi sebagai gejala tambahan virus corona, di antara gejala umum lainnya yang dilaporkan 62 gejala berbeda. dalam 12 minggu setelah infeksi.

Dr Shamil Haroun, Associate Professor Kesehatan Masyarakat di University of Birmingham, dan penulis utama studi tersebut mengatakan: “Penelitian ini memvalidasi apa yang telah dikatakan pasien kepada para dokter dan pembuat kebijakan selama pandemi – bahwa gejala penyakit Covid yang berkepanjangan adalah terlalu luas dan tidak bisa begitu.Sepenuhnya dijelaskan oleh faktor lain seperti faktor risiko gaya hidup atau kondisi kesehatan kronis.

“Gejala yang kami identifikasi akan membantu dokter dan pengembang pedoman klinis menilai pasien dengan efek jangka panjang dari Covid-19 dengan lebih baik, dan kemudian mempertimbangkan cara mengelola beban gejala ini dengan lebih baik,” tambahnya.

COVID jangka panjang tidak dapat diprediksi dan dapat terjadi pada siapa saja. Namun para peneliti belum menemukan akar dari asal-usulnya. Namun, cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan melindungi diri dari infeksi.

Baca Juga  Covid-19 Menyebar 1.000 Kali Kebih Mungkin Melalui Udara Daripada Permukaan

Mengenakan masker, menjaga jarak sosial, mengikuti kebersihan tangan yang tepat, dan menerima vaksinasi atau suntikan booster adalah cara terbaik untuk mengurangi risiko.