Web Analytics Made Easy - Statcounter

Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Metode Pengujian COVID Baru Ini

1. Alat tes baru dapat memberikan hasil dalam waktu tiga menit
Saat terinfeksi virus corona, tes RT-PCR (reverse transcription polymerase chain reaction) menjadi standar emas untuk mendeteksi keberadaan virus di dalam tubuh. Satu-satunya masalah adalah bahwa dibutuhkan sekitar 24 jam untuk mendapatkan hasilnya, yang dapat menunda perawatan. Tes antigen cepat jauh lebih cepat, hanya karena gagal memberikan hasil yang akurat dalam beberapa kasus. Pada kedua tes tersebut, sampel swab diambil dari hidung dan mulut, di mana virus diperkirakan paling banyak berada. Sekarang, tes COVID-19 baru baru-baru ini disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), yang menganalisis napas Anda alih-alih swab, membuat seluruh proses menjadi lebih mudah.

2. Metode tes COVID-19 yang baru
Jika Anda pernah mengirimkan sampel Anda untuk tes COVID-19, Anda akan setuju bahwa proses pengambilan sampel dari hidung dan mulut bisa sangat tidak nyaman. Dengan metode pengujian napas baru ini, pengujian COVID akan menjadi jauh lebih mudah. Selain itu, Anda akan mempresentasikan hasilnya dalam waktu tiga menit. Sejauh ini, itu hanya diizinkan untuk digunakan di kantor dokter, rumah sakit, dan situs pengujian seluler di AS. Ini dilakukan dengan bantuan mesin penguji yang dikenal sebagai InspectIR COVID-19 Breathalyzer. Ini kira-kira seukuran barang bawaan. Breathalyzer memberikan hasil yang cepat dan akurat, tetapi FDA telah merekomendasikan agar orang mendapatkan tes PCR cadangan jika mereka memiliki hasil positif dengan cara ini.

3. Bagaimana cara kerja Breathalyzer InspectIR COVID-19?
Dalam tes napas ini, pasien harus bernapas ke dalam tabung yang terpasang pada set tes. Mesin melakukan tes selama tiga menit, yang hanya dapat dilakukan di bawah pengawasan perawat dan dokter terlatih. Perangkat ini membantu mendeteksi keberadaan senyawa yang terkait dengan SARS-CoV-2 di mulut Anda untuk memberikan hasil positif atau negatif. Saat terinfeksi COVID-19, jenis senyawa khusus yang disebut senyawa organik volatil (VOC) dapat dideteksi di dalam mulut. Mesin tersebut menggunakan teknologi yang disebut gas chromatography-mass spectrometry (GC-MS) untuk memisahkan dan mengidentifikasi lima VOC dan mendeteksi apakah seseorang positif.

Baca Juga  'Flu Periode' Adalah Bentuk PMS Yang Lebih Parah. Haruskah Anda Khawatir?

4. Kendala
Meskipun teknologi baru untuk mendeteksi infeksi coronavirus ini memberikan hasil yang akurat, disarankan untuk mendapatkan tes RT-PCR setelah tes positif untuk memastikan 100%. Jika hasil tes negatif, itu akan dianggap sebagai dasar pengobatan tergantung pada paparan terakhir pasien, riwayat, dan tanda dan gejala infeksi COVID-19.

5. Manfaat menggunakan mesin uji baru ini
Karena kecepatan tinggi dan teknik kerja yang sederhana, Inspektur COVID-19 Breathalyzer dapat mengevaluasi 160 sampel per hari. Ini akan membawa nomor tes bulanan menjadi 64.000 sampel. Namun, orang yang telah dites positif dari meteran alkohol mungkin perlu menjalani tes RT-PCR, namun mesin pengujian baru akan dapat mempercepat seluruh proses. Menurut Food and Drug Administration, InspectIR COVID-19 Breathalyzer dapat memberikan hasil yang akurat pada 91 persen kasus positif dan 99 persen kasus negatif.