Web Analytics Made Easy - Statcounter

Sembilan Pertanyaan Wawancara Rumit Teratas dan Bagaimana Menjawabnya

Diperingatkan sebelumnya, itulah sebabnya kami telah menyusun daftar sembilan pertanyaan wawancara trik teratas yang disukai perekrut, dan kandidat terkadang terjebak. Ikhtisar panduan kami yang paling populer untuk pertanyaan wawancara yang dapat menemukan Anda akan membantu Anda memahami apa yang sebenarnya diminta oleh pemberi kerja. Anda juga akan memilih taktik untuk mendapatkan jawaban yang menunjukkan kepada Anda sebaik mungkin, dan menemukan beberapa contoh pertanyaan tambahan yang mungkin Anda miliki jika Anda tidak memikirkannya sebelumnya.

“Apa pencapaian terpenting Anda?”

Pertanyaan ini dirancang untuk menilai nilai dan sikap Anda sebanyak pencapaian Anda, dan atasan akan sering ingin Anda berbicara tentang aktivitas Anda di luar pendidikan. Anda lebih mungkin untuk tampil baik jika Anda memilih untuk mendiskusikan sesuatu yang benar-benar Anda banggakan, mungkin karena melibatkan memimpin orang lain, mengatasi rintangan atau gigih dalam menghadapi rintangan. Baca instruksi lengkap untuk melihat jawaban yang sering diberikan oleh pencari kerja lulusan untuk pertanyaan ini, tetapi pertanyaan ini harus ditangani dengan hati-hati karena mungkin tidak membantu Anda menonjol.

‘Apa yang memotivasimu?’

Anda kemungkinan besar akan ditanya tentang motivasi Anda dalam wawancara berbasis kekuatan, yang berfokus pada apa yang Anda sukai dan apa yang Anda lakukan dengan baik. Ini adalah pendekatan yang semakin banyak digunakan oleh lulusan karir dalam hubungannya dengan atau alih-alih pertanyaan berbasis kompetensi.

Jawaban Anda harus didasarkan pada contoh dari kegiatan ekstrakurikuler, pengalaman kerja, atau studi Anda yang menunjukkan bahwa Anda akan sangat termotivasi untuk pekerjaan yang Anda lamar.

“Berikan contoh saat Anda menunjukkan inisiatif.”

Jika pewawancara meminta Anda untuk menggambarkan situasi di mana Anda menunjukkan inisiatif, hindari memberikan contoh ide yang Anda miliki tetapi tidak pernah Anda terapkan. Jauh lebih baik untuk membicarakan saat ketika Anda tidak hanya menemukan solusi untuk suatu masalah, tetapi juga menanganinya. Kemudian Anda dapat menjelaskan dampak dari keputusan Anda ketika Anda mempraktikkannya.

Baca Juga  Cara Memindahkan Nomor Kontak ke HP Baru Terpraktis

‘Apakah kelemahan terbesar anda?’

Masalah dengan pertanyaan ini adalah bahwa Anda ditanya tentang kekurangan Anda, ketika, dalam situasi wawancara, naluri Anda adalah menyembunyikan kekurangan Anda sebanyak mungkin. Yang perlu Anda lakukan adalah membingkai jawaban Anda untuk memberikan kesan positif.

Kekuatan dan kelemahan bisa menjadi dua sisi mata uang yang berbeda, jadi cara lain untuk mendekati pertanyaan ini adalah dengan memikirkan bagaimana Anda dapat mengatasi potensi kerugian dari kekuatan Anda yang lebih besar. Misalnya, jika Anda pada dasarnya adalah seorang pekerja tim, apakah sulit bagi Anda untuk menghadapi konflik atau mengambil kemampuan kepemimpinan? Bagaimana Anda menghadapi ini?

“Apakah kamu inventif?”

Lulusan pada suatu saat diminta untuk memberikan contoh saat mereka kreatif, “berpikir di luar kotak”, atau menggunakan pemikiran kreatif untuk memecahkan masalah. Banyak lulusan khawatir bahwa contoh mereka tidak cukup inovatif, tetapi jangan khawatir: pewawancara tidak akan berharap bahwa Anda telah memberikan nasihat kepada Perdana Menteri tentang cara menangani Brexit! Alih-alih, bicarakan saat-saat ketika sebuah ide dari Anda memiliki dampak positif: misalnya, jika Anda memiliki ide untuk mengumpulkan uang untuk amal atau menemukan cara untuk menghemat waktu dalam suatu tugas.

“Berikan contoh saat Anda menghadapi krisis besar.”

Jangan ragu untuk mengulangi pertanyaannya. Ini mirip dengan bertanya, “Bisakah Anda memberi contoh saat Anda harus menghadapi situasi yang sulit?” atau “Berikan contoh saat Anda harus menghadapi stres.” Namun, kata “krisis” adalah kata yang jauh lebih kuat dan lebih emosional. Anda mungkin merasa lebih mudah untuk memberikan contoh jika Anda memikirkan kembali pengalaman kerja, studi, kegiatan ekstrakurikuler, dan perjalanan Anda dan sampai pada saat Anda harus menghadapi masalah yang tidak terduga.

Baca Juga  Cara Membersihkan File Lainnya di Xiaomi untuk Mengoptimalkan HP Anda

“Apa yang bisa Anda tawarkan kepada perusahaan?”

Jawaban sederhana untuk pertanyaan ini adalah Anda membawa seluruh keterampilan, pengalaman, pencapaian, nilai, dan antusiasme Anda terhadap perusahaan. Melakukan beberapa penelitian menyeluruh pada majikan akan memungkinkan Anda untuk membentuk jawaban Anda untuk membantu Anda menunjukkan bahwa Anda sangat cocok untuk perusahaan. Triknya bukanlah untuk menjual terlalu banyak atau lebih rendah dari diri Anda sendiri, tetapi untuk menjaga fakta: Taburkan jawaban Anda dengan bukti pencapaian dan detail Anda tentang perusahaan.

Berikan contoh pemikiran lateral Anda.

Berpikir lateral adalah kemampuan untuk menggunakan imajinasi Anda untuk melihat masalah dengan cara baru dan menghasilkan solusi baru. Perusahaan memberi penghargaan kepada karyawan dengan keterampilan berpikir lateral karena tanpa mereka, mereka tidak dapat berinovasi dan menciptakan produk baru. Pikirkan saat-saat Anda memiliki masalah dalam kehidupan nyata dan entah bagaimana berhasil mengatasinya. Kemungkinan besar solusi Anda mencakup pendekatan yang kreatif dan inovatif, dan itulah yang ingin ditemukan oleh pemberi kerja.

“Di mana Anda berharap berada dalam lima tahun?”

Ini adalah pertanyaan lain yang memungkinkan Anda untuk memamerkan penelitian dan pemahaman majikan Anda tentang jalur karier yang Anda pilih. Anda pasti ingin tampil antusias, tapi tidak sombong. Sesuaikan respons Anda untuk mencerminkan sifat organisasi dan sektor, serta pengalaman dan keterampilan Anda. Detail spesifik akan mempesona.

Dan akhirnya… beberapa pertanyaan wawancara lagi untuk dipikirkan

Perekrut lulusan menggunakan beberapa pertanyaan untuk melihat bagaimana Anda bereaksi ketika Anda ditempatkan di tempat dan untuk mendapatkan jawaban yang jujur. Pertanyaan ini adalah ujian kemampuan Anda untuk berpikir dengan hati-hati dan memberikan tanggapan yang diplomatis. Apakah Anda menghindari pertanyaan dengan mengatakan bahwa Anda selalu berhasil dengan majikan, atau menggambarkan situasi sulit yang Anda lalui dan menyoroti potensi Anda, Anda harus menghindari menyerang majikan sebelumnya.

Baca Juga  4 pengunduh video Android terbaik di Youtube dan situs lainnya