Web Analytics Made Easy - Statcounter

Sakit dan kelelahan tubuh Anda bisa menjadi tanda-tanda naiknya sub-varian Omicron BA.2.75

Setelah gelombang varian Omicron BA.5, para peneliti khawatir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Varian baru Omicron BA.2.75 – dijuluki “Centaurus” oleh beberapa media sosial meningkat pesat di India.

Namun, peningkatan infeksi dan rawat inap belum menjadi perhatian, sehingga para ahli percaya masih terlalu dini untuk mengatakan apakah varian ini dapat menimbulkan ancaman yang signifikan atau tidak.

Menurut Rumah Sakit LNJP di Delhi, subvariat Omicron BA.2.75 terdeteksi di sebagian besar sampel yang diambil dari pasien COVID di Delhi.

Varian BA.2.75 Omicron telah dijelaskan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai ‘varian rasio kecemasan yang dipantau’. Gejala varian yang relatif baru ini ternyata cukup mirip dengan gejala sub varian Omicron sebelumnya. Beberapa gejala umum termasuk nyeri tubuh, kelelahan, dan demam ringan. PBB menambahkan bahwa gejala biasanya berlangsung selama lima hari. Menurut para ahli, orang tua dan mereka yang memiliki penyakit penyerta lebih mungkin mengembangkan gejala yang parah.

Para peneliti di India telah mengurutkan lebih dari 1.000 sampel varian Omicron sejak Mei. Data menunjukkan bahwa sekitar dua pertiga dari kasus baru saat ini disebabkan oleh BA 2.75, kata Shahid Jameel, ahli virologi di Universitas Oxford, Inggris.

Tom Winseller, ahli biologi evolusi di Catholic University of Leuven di Belgia, mencatat bahwa varian tersebut tampaknya memiliki keunggulan transmisi yang “sangat signifikan” dibandingkan BA.5 di India. “Ini pasti akan menyebabkan gelombang infeksi,” katanya.

Strain Omicron BA.2.75 telah diamati di beberapa negara bagian di India dan menyebar dengan cepat. Selain India, varian ini juga telah terdeteksi di negara lain seperti Kanada, Inggris, Jerman, dan Australia. Meskipun gejalanya sering ringan, subtipe ini menjadi perhatian global.

Baca Juga  Bagaimana menjaga otak Anda tetap aktif dan hidup

Dr Suresh Kumar dari Rumah Sakit LNJP, Delhi, berbagi bahwa sub varian baru ini memiliki transmisibilitas yang lebih besar dan bahkan dapat menginfeksi orang dengan antibodi. “Sub varian baru ini juga menyerang orang yang sudah memiliki antibodi dan juga yang sudah memiliki vaksin COVID di tubuhnya,” kata Dr Kumar kepada ANI.

Namun, ini tidak berarti bahwa vaksinasi terhadap COVID tidak ada gunanya karena meskipun Anda mendapatkan infeksi terobosan, divaksinasi dari vaksinasi dan/atau infeksi sebelumnya dapat membantu mencegah infeksi parah. Jadi, Anda mungkin terkena infeksi tetapi kekhawatiran akan berkurang karena gejala ringan dan kekebalan yang kuat.

Selain kelelahan dan nyeri tubuh/otot, berikut adalah beberapa gejala paling umum dari omicron dan subvariannya:

  • Pilek
  • Batuk berdahak
  • Suara serak
  • Bersin
  • Pusing
  • Demam
  • Anoreksia
  • Mual

India mencatat penurunan signifikan dalam kasus COVID-19 dalam pekan yang berakhir Minggu. Baik kasus baru maupun kematian telah mencatat penurunan mingguan terbesar dalam persentase, setidaknya dalam empat bulan terakhir.
Menurut data terbaru Kementerian Kesehatan Federal pada hari Senin, dengan 5.910 infeksi virus corona baru dilaporkan dalam satu hari, jumlah total kasus COVID-19 di India meningkat menjadi 4.44.62.445, sementara jumlah kasus aktif menurun menjadi 53.974. .

Korban tewas naik menjadi 5.28.007 dengan 16 kematian, termasuk tujuh yang didamaikan oleh Kerala. Departemen Kesehatan telah memperbarui bahwa tingkat pemulihan nasional dari COVID-19 telah meningkat menjadi 98,69 persen.