Web Analytics Made Easy - Statcounter

Saingan Twitter, Koo, Merencanakan Opsi ‘Centang Identifikasi’

Saingan Twitter Koo berencana untuk menawarkan opsi “tag identifikasi” secara sukarela kepada semua pengguna umumnya karena platform microblogging lokal memperluas program verifikasinya di luar lencana kuning saat ini yang diberikan kepada akun terkemuka.

Co-founder dan CEO Koo Aprameya Radhakrishna mengatakan kepada PTI bahwa sementara platform tersebut bercita-cita untuk berkembang ke negara lain, itu tidak akan terburu-buru untuk melakukannya. Rencana ekspansi ke luar negeri bukanlah prioritas langsung.

Sebaliknya, Koo akan sangat fokus untuk memastikan kepemimpinan pasar di negara asalnya di India dan akan berusaha untuk memastikan bahwa semua yang telah dia pelajari tentang beradaptasi dengan budaya dan etika lokal selesai di India dan basis pengujiannya saat ini di Nigeria. IPO “pasti di luar jangkauan” saat ini karena platform lokal memprioritaskan pertumbuhan.

Pada tag meta yang diusulkan, Radhakrishna mengatakan mekanisme akan diperkenalkan secara opsional, bukan wajib.

”Kami sudah memiliki tonggak sejarah. Radhakrishna mengatakan bahwa tag meta adalah sesuatu yang sedang kami buat dan rilis ke publik… Ini akan memungkinkan pengguna biasa untuk mengatakan bahwa saya adalah orang yang nyata”, menambahkan bahwa opsi ini akan segera tersedia untuk semua pengguna yang menginginkannya. .

Radhakrishna menekankan bahwa “tanda pengenal” akan murni sukarela. Platform ini bertujuan untuk menawarkan kepada pengguna umumnya opsi untuk memverifikasi diri mereka sendiri melalui tag identifikasi, yang terpisah dari tag atribut. Juga secara visual, centang ini akan berbeda dari kutu reputasi. “Ya, itu akan dapat diakses oleh semua orang. Ini adalah kebutuhan subjektif untuk mengatakan ‘Saya adalah orang yang nyata’. Ini akan membuat media sosial menjadi tempat yang lebih aman dan lebih realistis.”

Baca Juga  Twitter Membiarkan Beberapa Pengguna Mengedit Tweet mereka: Begini Cara Kerjanya

Pertengahan tahun lalu, platform media sosial lokal mengumumkan penambahan “Eminence Yellow Tick”, yang mengacu pada pengguna terkemuka dari dunia seni, olahraga, bisnis, dan politik. Tanda Koo kuning untuk pengguna resmi yang disebut “Eminence”, mengakui dan menampilkan diskriminasi dalam kehidupan India. Didirikan oleh Radhakrishna dan Mayank Bidawatka, Koo diluncurkan pada Maret 2020 untuk memungkinkan pengguna mengekspresikan diri dan berpartisipasi di platform dalam bahasa India.

Popularitas Kuo di India telah mencapai puncaknya di tengah perseteruan pemerintah India dengan Twitter dan meningkatnya seruan untuk memperluas ekosistem platform digital lokal.

Pada bulan-bulan berikutnya, Koo melihat ledakan besar dalam basis penggunanya dan menteri serikat pekerja dan departemen pemerintah India mendukung platform microblogging lokal.

“Kami mengambil pendekatan lokalisasi budaya dan bahasa, sehingga produk kami mendorong orang untuk berbicara bahasa lokal dan meningkatkan budaya mereka,” kata Radhakrishna.

Platform ini juga mengadopsi pendekatan pelokalan untuk sepenuhnya mematuhi hukum setempat.

Ketika ditanya tentang skema ekspansi ke luar negeri yang sebelumnya ada di radar perusahaan, Radhakrishna mengatakan Koo tidak akan terburu-buru untuk segera masuk ke pasar luar negeri yang baru.

“Nigeria adalah basis pengujian kami. Kami ingin meluangkan waktu untuk memahami nuansa masuk lebih dalam ke suatu negara, selain India. Nigeria akan menjadi pasar pengujian internasional kami, dan fokus mendalam kami akan berada di India.”

Oleh karena itu, fokusnya adalah menggali lebih dalam ke India dan belajar dari Nigeria untuk ekspansi internasional. Ini akan diikuti oleh ekspansi ke pasar lain.

Berekspansi terlalu cepat dapat berisiko kehilangan pelajaran berharga tentang bagaimana menghormati budaya lokal masing-masing negara, dan Coe ingin “sangat berhati-hati dengan aturan main yang kami tulis untuk memasuki pasar internasional.”

Baca Juga  Twitter Resmi Meluncurkan Layanan Berlangganan Twitter Blue

“Saya akan mengikatnya untuk memastikan bahwa pangkalan kami sangat kuat, dan kami telah belajar bagaimana berkembang secara internasional dengan Nigeria,” katanya.

Masih terlalu dini untuk membicarakan IPO, kata Radhakrishna, seraya menambahkan, “Kami harus melalui fase pertumbuhan… setelah itu, kami akan mempertimbangkan IPO.”

“IPO adalah salah satu hasil logis untuk Koo, tetapi tentu saja di luar jangkauan saat ini,” katanya.