Web Analytics Made Easy - Statcounter

Rusia Melikuidasi Crypto di UEA Untuk Mencari Tempat Berlindung Yang Aman

Perusahaan Crypto di Uni Emirat Arab tenggelam dalam permintaan untuk melikuidasi miliaran dolar dalam mata uang virtual karena Rusia mencari tempat yang aman untuk kekayaan mereka, kata eksekutif dan sumber keuangan.

Sumber mengatakan bahwa beberapa pelanggan menggunakan cryptocurrency untuk berinvestasi di real estat di UEA, sementara yang lain ingin menggunakan perusahaan di sana untuk mengubah uang virtual mereka menjadi mata uang keras dan menyembunyikannya di tempat lain.

Sebuah perusahaan crypto telah menerima banyak pertanyaan dalam 10 hari terakhir dari pialang Swiss yang meminta untuk melikuidasi miliaran dolar dalam bitcoin karena klien mereka takut Swiss akan membekukan aset mereka, kata seorang eksekutif, menambahkan bahwa tidak ada permintaan yang kurang dari $2 miliar.

“Kami memiliki sekitar lima atau enam dalam dua minggu terakhir. Belum ada satu pun dari mereka yang masuk – mereka jatuh pada menit terakhir, yang tidak biasa  tetapi kami tidak pernah memiliki minat sebanyak itu. ,” kata eksekutif itu, menambahkan bahwa perusahaannya biasanya menerima pertanyaan tentang transaksi besar sebulan sekali.

“Kami memiliki satu orang  saya tidak tahu siapa dia, tetapi dia datang melalui seorang broker  dan mereka berkata, ‘Kami ingin menjual 125.000 bitcoin.’ Dan saya seperti, ‘Apa?’ Itu $6 miliar, kawan. Mereka berkata, ‘Ya, kami akan mengirimkannya ke sebuah perusahaan di Australia,’ kata eksekutif itu.

Dubai, pusat keuangan dan perdagangan Teluk serta pusat kripto yang berkembang, telah lama menjadi magnet bagi orang kaya di dunia, dan penolakan UEA untuk berpihak pada sekutu Barat dan Moskow telah memberi isyarat kepada Rusia bahwa uang mereka aman di sana.

“Kami telah melihat banyak orang Rusia dan bahkan Belarusia datang ke Dubai dan membawa apa pun yang dapat mereka bawa, bahkan dalam mata uang kripto,” kata salah satu agen real estat, yang perusahaannya telah bermitra dengan layanan kripto untuk membantu orang membeli real estat.

Baca Juga  Galaxy A13 5G Vs. Galaxy A13 4G: Ponsel Samsung Terjangkau Dibandingkan

Jalan keluar dari sanksi

Sebuah sumber keuangan di Uni Emirat Arab mengkonfirmasi bahwa Rusia membeli properti di Dubai, menggunakan cryptocurrency sebagai cara untuk mengeluarkan uang mereka dari yurisdiksi lain ke negara Teluk.

Pertukaran Crypto, memberikan beberapa perincian, mengatakan mereka memblokir akun orang Rusia yang dikenai sanksi oleh Barat atas invasi Moskow ke Ukraina, yang disebut Rusia sebagai “operasi khusus.”

Pertukaran besar seperti Coinbase dan Binance mengatakan mereka mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa cryptocurrency tidak digunakan sebagai sarana untuk menghindari hukuman, dan bahwa mereka bekerja sama dengan penegak hukum dalam masalah ini.

Namun, karena enkripsi memberikan tingkat anonimitas yang tinggi kepada pengguna, negara-negara Eropa seperti Jerman dan Estonia minggu ini menyerukan kontrol yang lebih ketat untuk menutup celah yang memungkinkan sanksi dilanggar.

Tiga diplomat Barat mengatakan mereka semakin khawatir tentang jumlah orang Rusia yang dalam beberapa pekan terakhir telah mencari perlindungan di UEA untuk kekayaan mereka, termasuk properti, dan khawatir bahwa beberapa mungkin bertindak atas nama mereka yang terkena sanksi.

Dua diplomat mengatakan mereka ragu UEA akan terkena kekayaan Rusia di negara Teluk, yang mereka katakan sebagian besar dikendalikan di Dubai, mengutip sikap netral negara itu dalam konflik.

Yang ketiga mengatakan mereka berharap UEA, yang juga merupakan pusat perdagangan emas, akan memahami implikasinya terhadap reputasinya dan akan mengambil tindakan.

UEA ditempatkan pada “daftar abu-abu” bulan ini untuk peningkatan pemantauan oleh Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) untuk kejahatan keuangan dan pencucian uang.

Gugus Tugas Aksi Keuangan mencatat risiko di beberapa industri, termasuk agen real estat dan dealer logam mulia. Dubai mengadopsi Hukum Aset Virtual minggu ini dan membentuk badan pengatur. Regulator UEA mengatakan akan mengeluarkan peraturan dan sedang berkonsultasi tentang risiko pencucian uang di sektor ini.

Baca Juga  Cara Memeriksa Data yang Dikumpulkan Oleh Aplikasi Di Google Play Store

Kantor media pemerintah Dubai dan bank sentral UEA tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kementerian Luar Negeri UEA mengatakan tidak ada komentar lain selain pernyataan sebelumnya bahwa pemerintah memiliki “komitmen kuat” untuk bekerja dengan Satuan Tugas Aksi Keuangan di bidang peningkatan sistem anti pencucian uang dan pendanaan teroris.

Marina dan pusat kota

Beberapa ahli mengatakan transparansi relatif dari transaksi cryptocurrency, yang dicatat dalam buku besar blockchain yang mendukung bitcoin dan token lainnya, membuat sulit untuk menghindari sanksi dalam skala besar.

Departemen Keuangan AS mengatakan Senin bahwa melanggar sanksi dengan mata uang digital “belum tentu praktis,” dan meminta perusahaan-perusahaan di industri untuk waspada.

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan Emirat memiliki masalah reputasi tentang melakukan bisnis dengan Rusia, tetapi merasa abstain negara itu di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, ketika Rusia memveto resolusi yang mengutuk invasinya ke Ukraina, adalah sinyal bahwa itu tidak boleh dilakukan. memberlakukan pembatasan pada Rusia. .

UEA, yang telah memperdalam hubungan dengan Rusia selama bertahun-tahun, tidak menyamai sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat dan bank sentralnya belum mengeluarkan arahan tentang tindakan tersebut.

Sebuah tujuan wisata yang menarik, Dubai selalu populer di kalangan orang Rusia, yang termasuk di antara pengunjung dan pembeli real estat terbesar bahkan sebelum perang dan sanksi yang mengikuti ekonomi Rusia yang bergejolak.

Mereka tentu saja mendapatkan lebih banyak perhatian dari klien Rusia, kata Apurv Trivedi dari Healy Consultants, yang memberi saran untuk mendirikan bisnis, termasuk perusahaan kripto.

Mereka pada dasarnya berusaha melindungi diri dari tekanan inflasi yang terjadi terhadap mata uang Rusia. “Kriptografi telah menjadi jalan keluar yang sangat baik bagi mereka untuk mengelola risiko yang mereka hadapi,” kata Trivedi. “Ini adalah penyedia likuiditas yang baik untuk mereka.”

Baca Juga  Cara Menghubungkan Smart TV Ke Penerima Tanpa HDMI

Sami Fadlallah dari Healy mengatakan banyak uang yang masuk dari Rusia pindah ke real estate di Dubai, mengutip pembicaraan industri dan pengalaman perusahaan mereka.

“Orang-orang memarkir uang mereka di puluhan apartemen di marina, pusat kota,” kata Fadlallah.

“Kami telah melihat banyak orang Rusia melakukan lindung nilai taruhan mereka terhadap depresiasi rubel dengan memindahkan banyak aset ke mata uang kripto. UEA relatif longgar dalam hal peraturan dan kekuatannya pada transfer kripto di sini.”