Web Analytics Made Easy - Statcounter

Rekor Hujan Es Terbesar, Terberat, dan Paling Mematikan

Kondisi cuaca ekstrem sering kali menyebabkan hasil yang ekstrem.

Salah satu akibatnya adalah badai es. Meskipun hujan es dengan proporsi berapa pun dapat menyebabkan dampak negatif yang signifikan, ukuran beberapa batu es telah melampaui batas normal.

Rekor dunia saat ini untuk hujan es terbesar adalah milik Vivian di South Dakota, saat hujan es berdiameter 8 inci (20,3 cm) jatuh dari langit. Kecelakaan ini terjadi pada tahun 2010 dan disertai dengan badai dan hujan yang parah. Pada tahun-tahun berikutnya, bagian lain dunia juga mengalami badai es dengan proporsi yang sangat besar. Namun, pesaing untuk gelar South Dakota adalah Argentina dan Libya, di mana hujan es tercatat dengan diameter 9,3 inci (23,6 cm) dan lebih besar dari 8 inci (20,3 cm) pada tahun 2018 dan 2020. Sayangnya, pengukuran ini tidak dapat dikonfirmasi.

Meskipun belum ada seorang pun di tiga tempat ini yang meninggal karena hujan es, banyak orang tewas akibat badai hujan es yang parah. Negara-negara seperti Cina dan India sangat rentan terhadap hujan es.

Pelajari lebih banyak fakta menarik tentang hujan es terbesar di dunia! Anda juga dapat menyaksikan badai salju terbesar dan badai salju terbesar di dunia.

Fakta Membingungkan Tentang Hujan es Terbesar Di Dunia
Ketika berbicara tentang hujan es terbesar, penting untuk menyebutkan tiga badai es paling mematikan yang pernah tercatat, yang menghasilkan hujan es dengan ukuran besar. Peristiwa ekstrem ini terjadi di South Dakota, Argentina, dan Libya.

Pada tanggal 23 Juli 2010, South Dakota menyaksikan salah satu kasus badai es yang paling parah. Badai dimulai dengan badai petir parah yang sebagian besar berpusat di sekitar bagian tengah South Dakota. Namun, tak lama kemudian, badai petir memperoleh kecepatan dan momentum yang signifikan, berubah menjadi badai petir supercell, menyebar ke bagian lain wilayah tersebut. Sayangnya, komunitas Vivian di South Dakota terkena dampak terburuk. Mereka tidak hanya harus menghadapi angin kencang dari badai, tetapi mereka juga harus menghadapi hujan es terbesar yang pernah didokumentasikan sampai saat itu. Masing-masing batu es raksasa berdiameter 20,3 cm. Selain itu, berat batu es besar ini sekitar 2 lb (1 kg).

Baca Juga  List karantina hotel di jakarta serta persyaratan tujuan indonesia

Namun, batu es terberat hingga saat ini adalah batu es yang ditemukan di Bangladesh pada 14 April 1986, dengan ukuran 2,25 lb (1,02 kg). Kecelakaan South Dakota adalah salah satu kasus langka di negara ini dan memecahkan rekor dunia untuk hujan es terbesar dan juga memegang rekor saat ini.

Selama bertahun-tahun, Argentina telah menerima beberapa hujan es terbesar, para peneliti terkemuka memberi nama “raksasa” untuk hujan es berukuran lebih dari 6 inci (15,2 cm). Meskipun ada banyak peristiwa yang tercatat dari hujan es raksasa di Argentina, negara itu melampaui rekor dunia untuk hujan es terbesar ketika pada tahun 2018 sebuah batu es berukuran 9,3 inci (23,6 cm) jatuh di sebuah kota bernama Villa Carlos Paz. Namun, ukuran hujan es ini belum dikonfirmasi sebagai yang terbesar oleh para peneliti.

Baru-baru ini, pada 27 Oktober 2020, Libya mengalami salah satu peristiwa badai es yang paling mahal. Helston jatuh di kota Tripoli karena cuaca buruk dan badai petir yang parah. Badai raksasa menciptakan tempat yang sempurna untuk hujan es dengan diameter lebih dari 20,3 cm untuk jatuh di kota. Ini tentu saja merupakan hujan es terbesar dan badai hujan es paling berbahaya dalam sejarah Libya. Peristiwa ekstrem seperti itu tidak jarang terjadi di iklim Libya.