Web Analytics Made Easy - Statcounter

Putra CEO Microsoft Satya Nadella Zain Meninggal Dunia

“Sangat menyedihkan putra Satya, Zayn Nadella, meninggal dunia,” kata juru bicara Microsoft kepada People dalam sebuah pernyataan. “Keluarga Nadellas membutuhkan waktu untuk berduka secara pribadi sebagai sebuah keluarga.”

Zane, yang lahir dengan cerebral palsy, meninggal Senin di usia pertengahan 20-an, menurut Bloomberg. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa Microsoft membagikan berita tersebut melalui email kepada para eksekutifnya.

Jeff Spring, CEO Rumah Sakit Anak Seattle — tempat Zayn menerima perawatan seumur hidupnya — “Zen akan dikenang karena bakat eklektiknya dalam musik, senyumnya yang cerah dan berseri-seri, dan kegembiraan luar biasa yang dia bawa ke keluarganya dan semua orang yang mencintainya,” tulisnya dalam pesan yang dibagikan kepada karyawan Microsoft, menurut Bloomberg.

TERKAIT: Paul Allen, salah satu pendiri Microsoft dan pemilik Seattle Seahawks, meninggal pada usia 65

Pada tahun 2021, ketika dia berusia 24 tahun, keluarga Nadella memberikan $15 juta ke Seattle Children’s Foundation dan juga mendirikan Zane Nadella Chair di Pediatric Neuroscience, sebagai bagian dari Pusat Penelitian Otak Integratif rumah sakit.

Setelah kelahirannya, Zayn “dipindahkan dengan ambulans ke Unit Perawatan Intensif Neonatal di Seattle” untuk “perawatan yang menyelamatkan jiwa,” menurut siaran pers rumah sakit. “Hari ini, dia masih membutuhkan perawatan spesialis sepanjang waktu. Dia berkomunikasi secara nonverbal dan menggunakan kursi roda.”

Rumah sakit menulis bahwa menyaksikan putra mereka “berjuang melawan cobaan berat karena kondisi kesehatannya” memiliki efek mendalam pada keluarganya. “Perjalanannya telah membentuk kisah keluarga Nadella menjadi salah satu ketangguhan, kasih sayang, dan tekad untuk memenuhi janji masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak dengan kondisi neurologis.”

“Sebagai orang tua, hidup kami dibentuk oleh kebutuhan anak-anak kami, dan kami berharap untuk menghormati perjalanan Zain, kami dapat meningkatkan dan berinovasi perawatan untuk generasi mendatang di setiap komunitas,” kata Anu dalam sebuah pernyataan saat itu.

Baca Juga  Aplikasi Streaming Musik Gratis,Download Disini

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita – daftar ke buletin mingguan GRATIS ORANG untuk mendapatkan berita terbesar minggu ini dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat.

CEO Microsoft telah berterus terang tentang pelajaran yang dia pelajari setelah menyambut putra mereka.

“Setelah Zayn, segalanya mulai berubah bagi saya,” kata Satya kepada Good Housekeeping pada 2017, setelah menerbitkan memoarnya. “Ini memiliki dampak mendalam pada cara saya berpikir, memimpin, dan berhubungan dengan orang-orang.”

Dia melanjutkan, “Anu telah mengajariku sesuatu secara mendalam, melalui semua yang telah terjadi dengan Zayn – bagaimana memaafkan diriku sendiri. Tak satu pun dari kita yang sempurna.” “Begitu Anda mencapai realisasi yang lebih dalam ini, jangan menilai begitu cepat, Anda mendengarkan lebih baik dan Anda dapat memperkuat kekuatan orang.”

Anu juga menulis tentang bagaimana putranya menginspirasinya.

“Bahkan di saat-saat paling rentan, Zayn menunjukkan begitu banyak ketahanan dan kekuatan, yang menginspirasi saya,” tulisnya dalam sebuah artikel tentang Good Housekeeping untuk anak sulungnya yang menderita sesak napas di dalam rahim dan lahir dengan berat tiga pon.

“Dia telah mengalami banyak intervensi medis yang menyakitkan dan kemungkinan akan menghadapi lebih banyak lagi,” tambahnya. “Ketika dia melakukan yang terbaik di meja, saya berpikir tentang perlunya berbuat lebih banyak untuk dia dan yang lain.”