Web Analytics Made Easy - Statcounter

Planet Super-Bumi Super Panas NASA Ini Sedang Mempelajari Lava Hujan

Teleskop James Webb NASA sedang bersiap untuk mengungkap lebih banyak misteri alam semesta, dan di depan mata adalah planet yang agak ekstrem yang mungkin akan menghujani lahar. Sekarang, para astronom tidak asing dengan planet ekstrasurya yang menyimpan lingkungan neraka, yang dapat mengirimkan apa saja mulai dari angin yang berkobar dengan kecepatan ribuan mil per jam hingga awan yang menghujani logam cair. Salah satu planet tersebut adalah WASP-121b, yang telah diamati lebih rinci tahun ini dan telah menghasilkan beberapa penemuan menakjubkan. Planet yang tertutup secara bertahap ini memiliki suhu yang bisa mencapai sekitar 3000 derajat Kelvin, yang menyebabkan atom-atom penyusun air terpisah dan bahkan penguapan mineral bergerak ke atas bersama awan.

Para ilmuwan yang mengamati keanehan kosmik menemukan tanda-tanda kristal aluminium oksida yang juga mengandung sejumlah kecil mineral eksotis seperti titanium dan vanadium, dua mineral yang ditemukan di batu permata seperti safir dan safir. Awan panas yang muncul di sisi siang hari planet ini dibawa oleh angin dengan kecepatan sekitar 11.000 mil per jam ke sisi malam, di mana semua material panas dan menyala dikembalikan ke permukaan sebagai presipitasi. Sepertinya Teleskop Webb, di antara semua pengamatan bintangnya, juga akan membantu mempelajari planet lain yang terbakar yang kebetulan sama sekali tidak dapat dihuni.

Sampaikan salam kepada 55 Cancri e, sebuah planet ekstrasurya yang terletak 41 tahun cahaya dan mengorbit sebuah bintang bernama Copernicus. Berada di bawah kategori super-Bumi, ia memiliki massa delapan kali Bumi dan sekitar dua kali volumenya, tetapi membutuhkan waktu kurang dari satu hari (dalam jam Bumi) untuk menyelesaikan orbit di sekitar bintangnya, yang disebut Copernicus. Mengorbit bintangnya hanya dekat dengan 1,5 juta mil jauhnya, itu adalah hal terlucu di planet ini. Menurut hasil NASA, suhunya sangat tinggi sehingga mineral pembentuk batuan meleleh di bawah panas terik dari sisi harian planet yang menghadap bintangnya. Penyebutan sisi hari penting di sini, karena tidak seperti Bumi, yang berputar pada porosnya dan menyediakan siklus siang hari alternatif, 55 Cancri e adalah pasang surut, artinya satu sisi planet ini – yang dikenal sebagai sisi siang hari – secara permanen menghadap ke sisinya. matahari dan sisi lainnya gelap dan dingin. Tapi hal-hal di 55 Cancri e agak aneh.

Baca Juga  Cara Download Twitter Video Dengan Mudah

Terkunci Tidally, atau Fast Spin saja?

Menurut data yang ditransmisikan oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer, wilayah terpanas di planet ini tidak langsung menghadap bintangnya. Selain itu, jumlah panas yang dipancarkan pada siang hari tidak mengikuti pola yang seragam, yang tidak biasa untuk planet yang tertutup secara bertahap. Salah satu penjelasan yang dikemukakan para ahli adalah bahwa atmosfer planet yang didominasi oleh nitrogen atau oksigen ini memang dinamis. Para ilmuwan berharap instrumen Mid-Infrared Instrument (MIRI) dan Near Infrared Camera (NIRCam) pada Teleskop Luar Angkasa James Webb akan memberikan bukti yang lebih konklusif tentang apa yang sebenarnya terjadi di 55 Cancri e. Penjelasan alternatifnya adalah bahwa planet ini tidak mati secara bertahap sama sekali. Sebaliknya, ia berputar tiga kali untuk setiap dua siklus, memberikan versi yang agak aneh dari siklus siang dan malam planet ini.

Tapi ini bukan sisi paling ekstrim dari planet ini. Seperti disebutkan sebelumnya, suhu siang hari sangat tinggi sehingga mineral meleleh dan menguap membentuk awan yang membentuk atmosfer tipis planet ini. Awan mineral yang menguap kemudian diangkut ke sisi dingin planet ini di mana kemungkinan besar akan mengendap sebagai hujan lava. Kedengarannya seperti neraka, tetapi NASA telah memperhatikan planet-planet yang kemungkinan menghujani logam cair karena suhu neraka. Pengamatan awal menunjukkan bahwa atmosfer 55 Cancri e – yang ditemukan pada tahun 2004 – mengandung sejumlah silikat yang membentuk awan berkilauan. Model 3D yang dibuat oleh Aplikasi dan Pengembangan Teknologi Visualisasi NASA membuat planet ini terlihat seperti bola yang terbakar.