Web Analytics Made Easy - Statcounter

Perundingan Rusia-Ukraina Gagal Tanpa Kemajuan Dalam Gencatan Senjata, Jalur Aman Bagi Warga Sipil

Pembicaraan antara menteri luar negeri Rusia dan Ukraina di Turki pada hari Kamis tampaknya telah berakhir dengan kegagalan, tanpa ada kemajuan dalam gencatan senjata atau jalur aman bagi warga sipil yang mencoba melarikan diri dari kota Mariupol yang terkepung.

Pembicaraan antara Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan timpalannya dari Ukraina Dmytro Kuleba hanya berlangsung satu setengah jam.

Ketika dia keluar, Kuleba mengatakan pada konferensi pers bahwa pembicaraan itu “mudah dan sulit.”

“Ini mudah karena Menteri Lavrov pada dasarnya mengikuti kisah tradisionalnya tentang Ukraina, tetapi sulit karena saya melakukan segala daya saya untuk menemukan solusi diplomatik atas tragedi manusia yang terjadi di medan perang dan di kota-kota yang terkepung,” katanya.

Kuleba mengatakan bahwa tidak ada kemajuan yang dibuat dalam proposal Ukraina untuk gencatan senjata 24 jam, atau dalam membangun koridor kemanusiaan ke dan dari Mariupol, baik bagi warga untuk meninggalkan kota dan untuk bantuan kemanusiaan untuk memasukinya.

Menteri menyatakan ketidaksenangannya bahwa rekannya dari Rusia tidak dalam posisi untuk menyetujui segala jenis perjanjian gencatan senjata, dengan mengatakan, “Tampaknya ada pembuat keputusan lain tentang masalah ini, di Rusia.” Memang, pada konferensi pers terpisah, “Tidak ada seorang pun di sini yang membahas gencatan senjata,” kata Lavrov.

Serangan rumah sakit
Pembicaraan itu terjadi ketika pertempuran berlanjut di seluruh Ukraina, dengan presiden negara itu, Volodymyr Zelensky, sekali lagi menuduh Rusia melakukan kejahatan perang setelah serangan terhadap sebuah rumah sakit anak-anak di Mariupol.

Bagaimana Rusia dapat membenarkan serangan itu, yang menurut pihak berwenang Ukraina menewaskan tiga orang, termasuk seorang anak.

Lavrov mengatakan itu “bukan pertama kalinya kami melihat teriakan sebagai tanggapan atas apa yang disebut kekejaman,” mengulangi kalimat Rusia bahwa “ekstremis radikal” Ukraina telah mengambil alih rumah sakit. Tidak ada bukti yang diberikan untuk klaim ini.

Baca Juga  Pods Dubai di Pulau Bluewaters akan dibuka pada bulan Mei

Dia juga mengatakan bahwa wanita hamil dikeluarkan dari rumah sakit beberapa hari yang lalu, meskipun ada bukti video sebaliknya yang menunjukkan wanita hamil dibawa dari rumah sakit setelah serangan rudal.

Menteri luar negeri Rusia tidak mengatakan bagaimana dia mengetahui rincian tentang penghuni rumah sakit di dalam kota yang ditahan oleh pasukan Ukraina. Dan pengepung Rusia menyerangnya dengan artileri dari kejauhan.

Gamble juga menekan CNBC pada Lavrov tentang bagaimana Rusia dapat membenarkan invasi warganya sendiri, mengingat hal itu telah mendorong ekonomi Rusia ke ambang default.

“Kami akan mengurusnya sendiri, presiden kami menangani ini, pemerintah kami menangani ini,” katanya, tanpa merinci bagaimana caranya.

Invasi berlanjut
Invasi Rusia skala penuh ke negara tetangga Ukraina dimulai dua minggu lalu.

Di antara tuntutan Rusia adalah jaminan hukum bahwa Ukraina tidak akan pernah bergabung dengan NATO – dan memiliki apa yang disebut status netral dalam kaitannya dengan aliansi militer.

Ukraina telah mengindikasikan bahwa pihaknya terbuka untuk membahas permintaan Rusia untuk netralitas, dan siap untuk solusi diplomatik untuk konflik tersebut. Namun, ia juga mengatakan bahwa ia harus mendapatkan jaminan keamanan dari sekutunya di Amerika Serikat dan NATO, dan bukan hanya dari Rusia.

Moskow juga menuntut agar Ukraina mengakui Krimea, yang dicaploknya pada 2014, sebagai wilayah Rusia, dan mengakui kemerdekaan republik separatis pro-Rusia Donetsk dan Lugansk di wilayah Donbas. Sementara itu, Ukraina mengatakan tidak mau menyerahkan wilayahnya ke Rusia.

“Kedua belah pihak, dalam pikiran saya, cukup berjauhan,” tambahnya.

Ash mempertanyakan apakah invasi itu bahkan tentang kemungkinan keanggotaan Ukraina di NATO untuk Rusia—yang tampaknya tidak mungkin dalam jangka menengah—menambahkan, “Saya benar-benar tidak berpikir demikian.”

Baca Juga  Cara Menyingkirkan Kutu Putih pada Tanaman Rumah

“Jika Anda kembali ke 2014, Ukraina diserbu, Krimea dianeksasi, ketika [Ukraina] tidak memiliki ambisi untuk bergabung dengan NATO dan memiliki status netral dan tidak memiliki kemampuan militer dan masih diserbu,” katanya kepada CNBC “Squawk Box Europe. ” “Pada akhirnya, Putin masih menginginkan Ukraina,” katanya.

Ada sejumlah faktor di balik serbuan Putin ke Ukraina, menurut analis dan ahli strategi, tetapi sebagian besar setuju bahwa hal itu sebagian besar didorong oleh keinginannya untuk menegaskan kembali otoritas Rusia atas negara-negara bekas Soviet dan menghentikan poros Ukraina ke Barat.