Web Analytics Made Easy - Statcounter

Pernah Mendengar Tentang Kanker Hidung? Berikut Adalah Beberapa Gejala Kanker Sinonasal

Kanker hidung, umumnya dikenal sebagai kanker hidung, adalah berbagai jenis kanker yang melibatkan hidung dan sinus. Ini jarang terjadi dengan insiden keseluruhan kurang dari tiga persen di antara semua keganasan kepala dan leher. Penyebab paling umum adalah paparan debu kayu diikuti oleh asap industri, pemurnian nikel, penyamakan kulit, cat krom, dan penggunaan tembakau. Studi terbaru menunjukkan bahwa polusi udara di luar ruangan dapat menyebabkan tumor ganas di sinus. Human papillomavirus (HPV) dapat menyebabkan perubahan prakanker pada tumor sinus non-kanker. Kelompok usia yang paling banyak terkena kanker hidung adalah dekade keenam.

Jenis kanker hidung:

Ada banyak jenis tumor ganas sinus, yang paling umum adalah karsinoma sel skuamosa, diikuti oleh adenokarsinoma. Rhabdomyosarcoma adalah jenis kanker sinus yang paling umum pada anak-anak. Jenis langka lainnya termasuk kistik adenoid, jenis sinusoidal hidung yang tidak berdiferensiasi, fibrosarcoma, hemangioblastoma, limfoma eksokrin, sarkoma Ewing, dll.

Beberapa gejala umum kanker hidung:

Gejala kanker ini mirip dengan gangguan jinak (non-kanker) umum seperti sinusitis, menunda diagnosis pada pasien dengan kanker stadium lanjut. Pasien biasanya menunjukkan kepada kami ketika lesi tumbuh dan meluas ke struktur terdekat seperti mata, otak, dll. Dan menyebabkan komplikasi yang mengarah pada prognosis yang buruk. Gejala kanker hidung yang paling umum adalah hidung tersumbat diikuti oleh rasa sakit di pipi, mimisan, pembengkakan pipi, pertumbuhan di atas langit-langit mulut, penglihatan ganda, pipi mati rasa, gigi kendur, gigi palsu yang tidak tepat, dan benjolan di leher dalam urutan frekuensi yang berkurang.

Pengobatan kanker hidung:

Pasien menjalani pemeriksaan klinis hidung, mulut, mata dan leher dengan rinoskopi. Pemindaian CT atau MRI yang ditingkatkan sangat penting untuk memahami lokasi dan luasnya lesi bersama dengan keterlibatan area kritis di dekatnya. Biopsi dapat memberi tahu kita tentang pertumbuhan dalam kaitannya dengan jenis kanker. Algoritma pengobatan tergantung pada stadium kanker dan faktor prognostik seperti lokasi dan jenis kanker.

Baca Juga  Sumber alami kolagen untuk menyembuhkan dan memperbaiki tubuh Anda

Metode utama untuk mengobati kanker hidung adalah operasi pada kanker stadium awal. Kanker stadium lanjut memerlukan pengobatan multimodal dengan pembedahan diikuti dengan radioterapi saja atau dengan kemoterapi. Lesi yang menyebar memerlukan perawatan paliatif. Perawatan bedah memerlukan reseksi massal dari situs utama bersama dengan pengelolaan mata dan leher jika perlu.

Pendekatan bedah dan luasnya reseksi tergantung pada lokasi lesi dan apakah melibatkan struktur kritis di dekatnya. Pembedahan dapat dilakukan dengan pendekatan terbuka klasik atau teknik endoskopi baru. Dengan munculnya endoskopi, kanker sinus kini dirawat dengan perangkat bertenaga dan sistem navigasi intraoperatif dengan metode endoskopi invasif minimal.

Keputusan untuk menggunakan endoskopi tergantung pada jenis, lokasi, dan luasnya kanker. Metode terbuka membutuhkan sayatan besar di wajah, diseksi jaringan yang luas, dan bekas luka yang tidak sedap dipandang. Teknik endoskopi memberikan visualisasi yang lebih baik dari struktur kritis, tingkat komplikasi yang lebih rendah, estetika yang lebih baik, pemulihan dini, dan peningkatan kualitas hidup pasien. Namun, teknik endoskopi tidak dapat dilakukan jika mata, otak, pembuluh darah utama, dan kulit terlibat. Pendekatan endoskopi harus dipraktekkan di pusat-pusat dengan pengalaman yang luas dalam teknik ini.

Apakah perawatan menyebabkan deformasi hidung?

Aspek penting lainnya dalam pengobatan keganasan sinus adalah rekonstruksi dan rehabilitasi. Pilihan rekonstruksi tergantung pada luasnya reseksi yang dilakukan bersama dengan preferensi pasien dan faktor biaya. Ada berbagai pilihan rekonstruktif yang tersedia seperti tampon, gigi palsu, implan terintegrasi ortopedi, implan mata dan prosthetics, fasia kulit, hooked atau free flap. Terapi multimodal dikombinasikan dengan manajemen rehabilitasi yang didukung dengan baik dibenarkan dalam kasus kanker sinus paranasal.

Baca Juga  Bolehkah Orang Yang Mengidap Penyakit Diabetes Memakan Mangga ?

Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk pasien ini berkisar dari 90 persen pada tahap awal hingga 45 persen di antara pasien tahap akhir. Dokter harus memiliki tingkat skeptisisme yang tinggi ketika pasien datang dengan keluhan hidung refrakter. Hal ini dapat menyebabkan diagnosis dini dan dengan demikian meningkatkan prognosis untuk pasien ini.