Web Analytics Made Easy - Statcounter

Perbandingan Intel Arc A370M Vs. AMD Radeon RX 6500M

AMD telah merilis hasil benchmark untuk unit pemrosesan grafis (GPU) laptop Intel barunya, yang menunjukkan ketidakcocokan mereka dengan solusi grafis seluler Radeon. Intel dan AMD telah menjadi pesaing sengit di dunia CPU x86 selama beberapa dekade, tetapi sekarang mereka juga mengunci pasar GPU yang terpisah. Produk baru Intel menjanjikan untuk menawarkan alternatif yang benar untuk duopoli Nvidia-AMD di pasar GPU.

Minggu ini Intel merilis unit grafis diskrit Arc A-series untuk laptop, dan kartu desktop diharapkan akan diluncurkan pada musim panas. Bahkan di sisi laptop, Intel telah mengumumkan tiga lineup premium – Arc 3, Arc 5 dan Arc 7, meskipun hanya Arc 3 A350M dan A370M yang mulai dikirimkan. Perangkat yang dilengkapi dengan chipset Arc 5 dan Arc 7 hanya akan diluncurkan pada “awal musim panas”.

Sehari setelah Intel merilis GPU laptop Arc A, AMD men-tweet serangkaian benchmark game yang menempatkan Arc A370M melawan Radeon RX 6500M. Benchmark menunjukkan rata-rata frame rate (fps) yang ditawarkan oleh dua kartu pada 1080p dengan detail rata-rata di lima game yang berbeda. Sementara kartu Intel hampir tidak mencapai 60 fps dan 71 fps di sebagian besar game, GPU AMD berjalan dari 88 fps hingga 135 fps. Perbedaan terbesar antara kedua kartu adalah di F1 2021, dengan RX 6500M mencapai 135 fps, sedangkan A370M hanya dapat mengatur 63 fps. Ini paling dekat di Brigade Aneh pada pengaturan tinggi, dengan GPU Intel mencapai 69 fps dan GPU AMD mencapai 88 fps. Tiga game lain yang dipilih oleh AMD termasuk Hitman 3, Total War Saga: Troy, dan Final Fantasy XIV.

Hasil benchmark yang mengecewakan untuk Intel?

Baca Juga  Cara Membagikan Video YouTube yang Dimulai Pada Waktu Tertentu

Benchmark biasanya menunjukkan kemenangan besar bagi AMD, mengingat frame rate rendah yang dihasilkan Arc A370M. Namun, ada beberapa peringatan yang perlu diingat saat menganalisis hasil. Pertama, skor benchmark disediakan oleh AMD dan bukan pihak ketiga yang tidak memihak, sehingga harus diambil dengan tingkat skeptisisme tertentu. Juga, sisa konfigurasi perangkat keras dari dua laptop benchmark masih belum diketahui, termasuk prosesor, RAM, dll. Selain itu, juga tidak jelas apakah kedua GPU bekerja dengan cara yang sama, yang dapat membuat perbedaan besar dalam hasil pengujian. Driver Intel juga akan memerlukan perbaikan dan pengoptimalan yang diperlukan agar kartu Arc dapat mencapai potensi penuhnya, yang berarti kinerja hanya dapat ditingkatkan dari sini.

Bahkan jika hasil benchmark benar-benar akurat dan menunjukkan kesenjangan kinerja yang sebenarnya antara Arc dan Radeon GPU, hasilnya akan tetap berada dalam garis yang diharapkan. Arc 3 tidak ditujukan untuk bermain game dan ditujukan untuk ultrabook dan laptop biasa untuk gamer kasual. Ini diharapkan menawarkan kinerja yang lebih baik daripada grafis Iris Xe terintegrasi perusahaan yang lebih lama, tetapi itu tidak akan menjadi perangkat pilihan untuk gamer dan pencipta yang serius. Untuk ini, Intel akan merilis chip A5 dan A7 masing-masing untuk pasar laptop gaming kelas menengah dan kelas atas. Tentu saja, RX 6500M juga bukan monster gaming, tetapi kartu Arc 5 dan Arc 7 yang akan datang kemungkinan akan lebih menunjukkan apakah Intel akan mampu bersaing secara setara melawan Nvidia dan AMD di pasar laptop gaming.