Web Analytics Made Easy - Statcounter

Penelitian Menunjukkan Otak Anda Secara Fisik Menua Lebih Cepat Saat Anda Depresi

Penelitian baru dari Universitas Yale menunjukkan bahwa depresi secara fisik dapat mengubah otak seseorang, mempercepat efek penuaan yang dapat membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit terkait penuaan.

Para ilmuwan, di masa lalu, menemukan segala macam bukti untuk menunjukkan bagaimana depresi mempengaruhi otak dan bagian tubuh lainnya. Kondisi ini telah dikaitkan dengan peningkatan risiko sakit kepala, nyeri otot dan kesulitan tidur, antara lain. Dan itu dapat menciptakan lingkaran umpan balik negatif: Sebuah studi tahun 2004 yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Psychology menemukan bahwa “semakin buruk gejala fisik yang menyusahkan, semakin parah depresinya.”

Dengan pemikiran itu, Irina Esterlis, seorang peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Yale, mulai mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana depresi memengaruhi otak, khususnya. Dia mempresentasikan temuannya pada 14 Februari di konferensi American Association for the Advancement of Science di Washington, DC.

Karyanya didasarkan pada jenis baru teknologi pencitraan otak yang memberi dokter pandangan yang lebih baik tentang apa yang terjadi di dalam tengkorak manusia. Dia biasanya bekerja di laboratorium di Universitas Yale di mana dia melakukan eksperimen dengan mesin positron emission tomography (PET), yang dapat mendeteksi perubahan biokimia dalam jaringan tubuh. Dalam kasus ini, Esterlis mempelajari otak dari 20 orang – 10 didiagnosis dengan depresi klinis dan 10 dianggap sehat setelah menyelesaikan evaluasi psikiatri yang komprehensif – dan menemukan bahwa otak mereka yang memiliki gejala depresi yang lebih parah menunjukkan kepadatan sinaptik yang lebih rendah.

Kepadatan sinaps penting karena sinapsis pada dasarnya adalah jembatan kecil yang diandalkan neuron untuk meneruskan impuls mereka dari satu sel ke sel lainnya. Hilangnya sinapsis telah dikaitkan dengan gangguan neurologis, dan telah ditemukan umum di antara orang berusia 74 hingga 90 tahun.

Baca Juga  Bagaimana ruam COVID-19 berbeda dari ruam Monkeypox

Semua ini untuk dikatakan, penelitian oleh Esterlis menunjukkan bahwa hasil sekunder umum dari penuaan terbukti pada orang dengan depresi. Ini tentu saja penelitian kecil, tetapi hasilnya cukup menarik untuk memicu penelitian baru tentang apa yang terjadi pada otak ketika seseorang mengalami depresi.

Para peneliti di University of Toronto sedang mengerjakan obat yang tampaknya dapat membalikkan kehilangan ingatan yang terkait dengan depresi dan penuaan. Para ilmuwan di balik pekerjaan itu juga dipresentasikan pada konferensi di ibu kota, menurut Financial Times (paywall). Pekerjaan ini masih dalam tahap awal  hanya diuji pada tikus  tetapi mungkin akan menyelesaikan masalah yang diungkapkan oleh pekerjaan Esterlis.