Web Analytics Made Easy - Statcounter

Pekerjaan Jarak Jauh Berkembang Menjadi Hybrid Working Dan Produktivitas Meningkat

Data sekarang mengonfirmasinya: model kerja dari mana saja/kerja dari rumah berhasil, model ini telah lulus ujian paling kritis yang pernah ada, membawa organisasi melewati krisis Covid, dan sekarang menjadi strategi produktivitas tempat kerja utama di tahun 2020-an. Dalam laporan terbaru dari Accenture, 83% dari 9.326 pekerja yang disurvei mengatakan mereka lebih suka model hibrida – di mana mereka dapat bekerja dari jarak jauh setidaknya 25% dari waktu.

Studi menunjukkan bahwa organisasi yang memungkinkan tenaga kerja fleksibel menjadi lebih produktif dan lebih sehat di mana saja juga menuai keuntungan finansial. Sebagian besar perusahaan berpenghasilan tinggi, 63%, telah memungkinkan produktivitas di semua model tenaga kerja mereka, di mana karyawan memiliki pilihan untuk bekerja dari jarak jauh atau di lokasi. Sementara sebagian besar (69%) bisnis pasif atau bisnis non-berkembang masih fokus pada tempat orang akan bekerja secara fisik, mereka lebih memilih semuanya di tempat atau dari jarak jauh daripada mengaktifkan hibrida.

Bekerja penuh waktu dari mana saja bisa menjadi hal yang baik, tetapi itu tidak ideal bagi mereka yang berada di tahap awal karir mereka. Orang yang lebih muda perlu keluar dari dunia, membuat koneksi, mendapatkan mentor, dan mempelajari cara kerjanya — tidak duduk sendirian di depan layar sepanjang hari. Ini divalidasi oleh survei Accenture, yang menemukan bahwa model hibrida yang berfungsi untuk semua generasi mungkin menantang: Tiga dari empat Gen Z (74%) menginginkan lebih banyak peluang untuk berkolaborasi dengan rekan kerja secara tatap muka, persentase yang lebih tinggi daripada Generasi X (66%) dan Baby Boomer (68%).

Para eksekutif yang memimpin organisasi mereka melalui mandat kerja dari rumah melaporkan bahwa dukungan organisasi adalah kuncinya. “Pandemi telah secara mendasar mengubah cara perusahaan beroperasi dan menggarisbawahi pentingnya fleksibilitas di tempat kerja,” kata Edward Wagner, kepala informasi digital di JLL Technologies. “Melalui operasi tempat kerja mutakhir kami, kami menyadari bahwa keberhasilan strategi bisnis jangka pendek dan jangka panjang bergantung pada keselamatan dan kenyamanan karyawan, wawasan tempat kerja berbasis data, dan kemampuan untuk beradaptasi dengan kondisi yang berubah seperti mandat dan persyaratan pemerintah. .”

Baca Juga  Apa Saja Cara Memperjelas Video Yang Blur, Simak Penjelasan Selengkapnya Berikut Ini

Peristiwa tahun lalu akhirnya menjernihkan satu kesalahpahaman  bahwa memungkinkan karyawan untuk bekerja dari jarak jauh berarti hilangnya produktivitas. Jika ada, tahun lalu telah menunjukkan bahwa yang terjadi adalah sebaliknya. Survei Accenture menemukan bahwa 40% individu merasa mereka bisa produktif dan sehat di mana saja  baik sepenuhnya terpencil, di tempat, atau kombinasi keduanya  dengan munculnya tempat kerja campuran.

“Hal nomor satu yang ditemukan oleh banyak pemimpin SDM, termasuk saya sendiri, selama setahun terakhir adalah bahwa karyawan lebih mudah beradaptasi daripada yang kami harapkan,” kata Donna Venable, wakil presiden eksekutif sumber daya manusia di Ricoh Amerika Utara. “Kekhawatiran terbesar kami terkait dengan kerja jarak jauh di era pra-pandemi adalah hilangnya produktivitas. Namun, terlepas dari semua peluang dan prioritas yang bersaing – dari krisis kesehatan pribadi, merawat keluarga dan menghadapi tantangan teknologi awal hingga bekerja dari jarak jauh – produktivitas belum terguncang.”