Web Analytics Made Easy - Statcounter

Pankreas Buatan Untuk Merevolusi Perawatan Diabetes di Inggris

Ini dapat menghilangkan kebutuhan untuk tes tusukan jari dan mencegah episode hipoglikemik yang mengancam jiwa, di mana kadar gula darah turun terlalu rendah. Teknologi tersebut menggunakan sensor di bawah kulit. Ini memonitor tingkat terus menerus, dan pompa secara otomatis menyesuaikan jumlah insulin yang dibutuhkan.

Charlotte yang berusia enam tahun, dari Lancashire, adalah satu dari lebih dari 200 anak yang menggunakan sistem loop tertutup hibrida. Ibunya, Angie Abbott, memberi tahu kami bahwa dia memiliki dampak yang luar biasa pada seluruh keluarga.

“Sebelum mendapatkan cincin, itu semua dengan tangan,” katanya. “Pada malam hari, kami harus menyetel alarm setiap dua jam untuk melakukan tusukan jari dan koreksi insulin untuk mengatasi fluktuasi gula darah Charlotte.”

Sekitar 400.000 orang di Inggris menderita diabetes tipe 1, suatu kondisi di mana tubuh tidak dapat memproduksi insulin, hormon yang mengatur kadar gula darah. NHS England mengatakan ini adalah tes teknologi nasional pertama di dunia, dan itu dilakukan 100 tahun setelah pasien diabetes pertama menerima suntikan insulin.

Sistem hybrid tidak sepenuhnya otomatis, karena jumlah karbohidrat yang dimakan pada waktu makan harus dimasukkan. Mai Ng, Konsultan Charlotte, ahli endokrinologi pediatrik di Rumah Sakit Umum Ormskirk County, percaya bahwa teknologi baru ini memiliki potensi yang luar biasa.

“Saya pikir ini cukup keren. Saya telah berlatih selama 25 tahun dalam pengobatan diabetes anak dan ini adalah pengubah permainan.” “Untuk dapat meningkatkan kualitas hidup, untuk dapat melihat bahwa sebagian besar pembacaan glukosa darah berada dalam kisaran target itu, itu sangat menarik.” Bagi Ange, pengawasan terus-menerus berarti Charlotte dapat kembali menjadi anak seperti dulu.

“Dia suka menghabiskan hari-hari bersama teman-temannya dan tidur di luar, tetapi kami harus menghentikannya begitu dia didiagnosis karena yang lain tidak dapat mengelola diabetesnya. “Sekarang kita bisa membiarkannya keluar untuk acara sosial ini saat kita tidak ada di sana.”

Baca Juga  Alasan Sebenarnya Olahraga Membuat Anda Bahagia

Jasmine Hopkins, 27, dari London, juga menerima pankreas buatan sebagai bagian dari uji coba. Dia didiagnosis dengan diabetes tipe 1 15 tahun yang lalu dan telah berjuang untuk mempertahankan kadar gula darahnya. Jasmine memberi tahu kami bahwa dia menemukan teknologi baru yang membebaskan.

“Saya bangun sekarang dan dapat melakukan pekerjaan normal sehari-hari, atau berjalan-jalan dengan anjing tanpa khawatir,” katanya. “Sebelumnya, saya merasa berisiko mengalami komplikasi diabetes jangka panjang, sementara sekarang saya tidak berharap itu terjadi.” Jika kadar gula darah tidak terkontrol, penderita diabetes berisiko mengalami kerusakan jangka panjang pada jantung, ginjal, mata, dan saraf.

Profesor Partha Carr, Penasihat Spesialis Nasional untuk Diabetes di NHS, mengatakan: “Memiliki mesin yang memantau dan mengirimkan obat-obatan kepada penderita diabetes terdengar sedikit seperti fiksi ilmiah, tetapi teknologi dan mesin sangat integral dengan cara kita menjalani hidup kita setiap hari. .

“Itu tidak terlalu jauh dari sistem yang sepenuhnya otomatis, di mana orang dengan diabetes tipe 1 dapat melanjutkan hidup mereka tanpa khawatir tentang kadar glukosa atau obat-obatan.” Chris Askew, kepala eksekutif Diabetes UK, mengatakan: “Teknologi ini memiliki potensi untuk mengubah kehidupan orang-orang dengan diabetes tipe 1, meningkatkan kualitas hidup dan hasil klinis mereka.”

Sejauh ini, 875 pasien telah mengikuti program percontohan, yang akan mendaftar hingga 1.000 orang. Temuan ini akan menjadi bagian dari evaluasi oleh National Institute for Health and Care Excellence, yang sedang mempertimbangkan di mana akan meluncurkan teknologi secara lebih luas.

Itu datang setelah NICE merekomendasikan agar setiap orang di Inggris dengan diabetes tipe 1 ditawarkan beberapa bentuk pemantauan glukosa terus menerus melalui sensor yang terpasang di kulit.