Web Analytics Made Easy - Statcounter

Orang yang mendengkur lebih mungkin terkena kanker

Mendengkur dapat mengganggu bagi seseorang yang mendengkur dan mengganggu bagi mereka yang harus berbagi ruang tidur yang sama. Selain suara-suara yang mengganggu, berikut adalah alasan utama lain mengapa mendengkur harus diperbaiki. Penelitian baru menemukan bahwa orang yang mendengkur lebih mungkin terkena kanker.

Mendengkur disebabkan oleh penyumbatan saluran udara saat tidur. Ini tidak memungkinkan mereka bernapas dengan benar saat tidur. Ini adalah gangguan tidur yang disebut apnea tidur obstruktif (OSA). Para ahli Swedia dalam penelitian tersebut mengatakan bahwa mendengkur mungkin terkait dengan kurangnya oksigen yang mendengkur pada malam hari.

Para peneliti mempelajari data dari 62.811 pasien di Swedia lima tahun sebelum mereka memulai pengobatan untuk gangguan tersebut. Faktor-faktor seperti ukuran tubuh, masalah kesehatan lainnya, dan status sosial ekonomi peserta juga diperhitungkan.

Para peneliti mengurutkan pasien menjadi dua kelompok. Satu kelompok adalah 2.093 pasien dengan gangguan tidur yang telah didiagnosis dengan kanker sebelum diagnosis apnea tidur obstruktif. Kelompok lain memiliki gangguan tidur ini tetapi tidak menderita kanker.

Studi ini mengukur jumlah gangguan pernapasan yang dialami pasien saat tidur dan menilainya pada Sleep Apnea Index (AHI). Mereka juga melihat indeks desaturasi oksigen (ODI) – yang mengukur seberapa sering kadar oksigen darah turun 3% selama setidaknya 10 detik setiap jam.

Para peneliti menemukan bahwa orang dengan kasus gangguan tidur yang parah lebih mungkin mengembangkan pembekuan darah di pembuluh darah mereka, kondisi yang berpotensi mengancam jiwa.

“Hasil kami menunjukkan bahwa kekurangan oksigen karena apnea tidur obstruktif secara independen terkait dengan kanker,” kata Dr Andreas Palm, peneliti senior dan konsultan di Universitas Uppsala, Swedia. Ini berarti keduanya terkait tetapi tidak berarti bahwa kanker disebabkan oleh OSA. Mereka juga menemukan bahwa orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, menderita diabetes, merokok atau minum alkohol dalam jumlah besar adalah yang paling berisiko.

Baca Juga  Apakah Cabai Hijau Efektif Untuk Menurunkan Berat Badan?

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pasien kanker pada umumnya memiliki gangguan tidur yang lebih banyak dan apnea tidur obstruktif yang lebih parah.

“Hubungan antara OSA dan kanker kurang mapan dibandingkan dengan hubungan dengan penyakit kardiovaskular, resistensi insulin, diabetes, dan penyakit hati berlemak. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut diperlukan, dan kami berharap penelitian kami akan mendorong peneliti lain untuk menyelidiki topik penting ini.