Web Analytics Made Easy - Statcounter

Oppo Umumkan Pengisian Cepat 150W, Segera Hadir di Ponsel OnePlus

Oppo mengumumkan standar pengisian cepat SuperVOOC 150W baru hari ini yang diklaim dapat mengisi baterai 4.500mAh dari pengisian 1 persen hingga 50 persen hanya dalam lima menit, dan hingga 100 persen hanya dalam 15 menit. Smartphone yang tidak disebutkan namanya dari sub-merek OnePlus pada kuartal kedua tahun ini. OnePlus juga memamerkan pembaruan untuk peluncuran global OnePlus 10 Pro, yang datang ke China awal tahun ini.

OnePlus tidak memberikan rincian lain tentang ponsel pertama yang menampilkan teknologi ini, seperti apakah itu akan menjadi ponsel andalan atau bagian dari jajaran Nord kelas menengah perusahaan, tetapi mengatakan teknologi itu akan dipamerkan di stannya selama minggu ini. Kongres Dunia Seluler di Barcelona.

Realme juga mengumumkan teknologi UltraDart 150W yang menjadi ciri khasnya. Waktunya sepertinya bukan kebetulan mengingat Realme dimiliki oleh BBK Electronics, yang merupakan perusahaan induk dari Oppo (dan OnePlus). Realme membuat klaim serupa tentang kecepatan pengisian, kecuali bahwa itu benar-benar mengumumkan nama perangkat pertama yang menggunakan teknologi: GT Neo 3.

Pengisian cepat 150W hampir dua kali lebih banyak daya daripada OnePlus dan Oppo menggunakan pengisian cepat 80W di flagships modern mereka. Oppo mengumumkan standar pengisian cepat SuperVOOC 125W pada tahun 2020, tetapi belum muncul di perangkat yang dirilis secara luas. Sementara itu, 11T Pro terbaru Xiaomi diisi dengan pengisian cepat 120W, yang menurut Xiaomi dapat mengisi penuh baterai 5.000mAh dalam 17 menit.

SuperVOOC selalu menjadi merek dagang Oppo berkat teknologi fast charging-nya, sementara OnePlus telah menggunakan teknologi Warp Charge. Tetapi setelah kedua perusahaan bergabung, dengan OnePlus secara efektif menjadi sub-merek Oppo, mereka berhenti menggunakan merek Warp untuk pengisi daya cepat mereka demi SuperVOOC.

Baca Juga  Google TV Akhirnya Mendapatkan Profil Pengguna yang Dipersonalisasi

Mengantisipasi kekhawatiran tentang dampak pengisian daya dengan watt tinggi pada baterai perangkat, OnePlus mengatakan baterai harus mempertahankan hingga 80 persen dari kapasitas pengenalnya setelah 1.600 siklus pengisian daya dengan SuperVOOC 150W berkat teknologi “Battery Health Engine” (BHE). Ini juga kompatibel dengan protokol pengisian cepat lainnya seperti Programmable Power Supply (PPS), Power Delivery (PD), dan Quick Charge (QC), untuk memungkinkan SuperVOOC mengisi daya perangkat non-OnePlus dengan cepat, meskipun bukan kecepatan pengisian 150W yang dijamin.

Menariknya, Oppo secara khusus mengklaim bahwa kecepatan pengisiannya mulai dari 1 persen, bukan baterai yang benar-benar kosong pada 0 persen. Agaknya ini karena dia tidak ingin memasukkan jumlah waktu yang diperlukan untuk beralih dari 0 ke 1.

Selain teknologi pengisian daya 150W, yang akan segera hadir di perangkat OnePlus dan Realme, Oppo juga menunjukkan bukti konsep solusi pengisian cepat 240W. Teknologi pengisian daya SuperVOOC 240W mampu mengisi baterai 4.500mAh hingga 100 persen hanya dalam sembilan menit, kata perusahaan itu, meskipun belum mengumumkan rencana segera untuk mengkomersialkan teknologi tersebut.

Pengumuman itu datang ketika OnePlus bersiap untuk meluncurkan perangkat andalan terbarunya, OnePlus 10 Pro, secara global, setelah diluncurkan di China awal tahun ini. OnePlus sekarang mengatakan berharap untuk meluncurkan telepon di seluruh dunia pada akhir Maret. Tanggal peluncuran global yang tepat belum diumumkan.

Dalam wawancara meja bundar dengan The Verge, CEO OnePlus Pete Lau menjelaskan bahwa alasan OnePlus memilih untuk memprioritaskan peluncuran OnePlus 10 Pro hanya di China adalah untuk mencoba bersaing lebih baik di pasar smartphone yang padat di negara itu. Namun dia juga menambahkan bahwa lebih mudah untuk meluncurkan ponsel lebih cepat di negara ini karena ada lebih sedikit proses persetujuan yang dibutuhkan perangkat lunaknya untuk dilanjutkan dengan mitra seperti operator jaringan.

Baca Juga  Sony Xperia 1 review

Akhirnya, OnePlus mengatakan minatnya untuk membuat ponsel yang terjangkau tetap tidak berubah, dan bahwa ia berencana untuk meluncurkan “smartphone 5G termahal di India dan Eropa sejauh ini” tahun ini.