Misteri Andropause, Mengungkap Kebenaran Tentang Menopause Pria dan Mengatasi Gejalanya

Kitaswara.com–Ketika seorang pria memasuki usia empat puluh tahun, ia mulai mengalami perasaan canggung karena kebingungan, kepribadian ganda, dan stres. Dia cenderung kehilangan tujuan dan jati dirinya. Dia mendambakan tatanan baru, lebih banyak usaha dan berputar di luar kendali.

Dalam upaya untuk memahami krisis ini, serangkaian studi dilakukan. Bahkan ilmu kedokteran pun memberikan waktu untuk merumuskan formula yang memungkinkan untuk menemukan obat bagi gejalanya. Ada krim, pelet, pil, dan bahkan operasi yang dianggap bisa menyelesaikan krisis.

Tapi apa sebenarnya inti dari kesulitan ini? Robert S. Tan menyusun bukunya tentang misteri Andropause: mengungkap kebenaran tentang menopause laki-laki untuk menjelaskan keadaan dan mengapa hal itu terjadi pada seorang pria.

Menurut Dr. Robert Tan, menopause atau penurunan kadar hormon terjadi baik pada pria maupun wanita. Bagi pria, masa transisi seperti itu disebut andropause. Periode biasanya menyerang pada usia empat puluh ketika usia biasanya menyebabkan masalah internal bagi hampir semua orang. Selanjutnya, perubahan internal memiliki manifestasi eksterior dalam hal interaksi sosial, karier, dan keluarga.

Lebih lanjut, Dr. Robert Tan menambahkan bahwa ketika pria tersebut mencapai usia 50-70 tahun, gejalanya semakin terlihat dan terprovokasi. Gejala seperti penurunan tingkat kejantanan dan energi yang disertai dengan mudah lelah, mood yang cepat berubah dan jantung berdebar-debar muncul. Kebanyakan pria melaporkan disfungsi ereksi mereka sebagai peristiwa paling penting selama andropause. Selain itu, pasien Dr. Tan juga mengeluh gugup, mudah tersinggung, dan depresi.

Palpitasi disebabkan oleh penurunan kadar testosteron yang disebabkan oleh reaksi berlebihan dari sistem otonom. Perlu diperhatikan bahwa hal tersebut wajar terjadi pada pria yang mengidap andropause.

Pria yang dulunya aktif yang dulunya diarahkan pada karier dan peningkatan kekuatan tiba-tiba menjadi dekat dengan keluarga dan teman-temannya. Namun, ada sebagian yang lebih memilih untuk mencari cara baru dalam gaya hidup mereka yang akan mengubah mereka dari kebingungan dan depresi masa andropause.

Baca Juga  Berapa biaya langganan netflix

Ilmu kedokteran telah menyiapkan pengobatan untuk meredakan gejala ini. Masalahnya, kebanyakan pria tidak tunduk pada dokter meski karena alasan kesehatan. Alasannya adalah bahwa kebanggaan maskulin mereka terbentur untuk dianggap rentan atau tergantung. Ini menjadi tantangan bagi kebanyakan istri.

Salah satu cara untuk meyakinkan pria untuk menemui dokter adalah dengan menemaninya ke ahli yang terlatih dan pengertian. Dengan pergi bersama, dokter dapat sepenuhnya mengekstrak informasi yang dibutuhkan dari pasangan. Namun, ada kalanya wawancara dilakukan secara mandiri untuk menghilangkan hambatan tersebut.

Sebagai bagian dari studi klinis, hal-hal berikut diperiksa sebagai dasar andropause: rambut rontok, penyusutan testis, penurunan libido dan gairah seks, disfungsi ereksi, kelelahan, depresi, penurunan kekuatan otot, oligospermia, dan penurunan kepadatan tulang .

Karena tahap andropause bisa sangat membuat stres di antara pria, disarankan agar istri menjadi lebih pengertian dan suportif. Laki-laki andropause harus didorong untuk mengatur dirinya sendiri, untuk mengatur konsumsi alkohol dan rokok, untuk bersantai, makan makanan sehat dan berolahraga.

Andropause adalah perjalanan besar lainnya yang membutuhkan keterlibatan positif dari keluarga. Tidak hanya pria yang akan mengalahkan rintangan, tetapi semua orang yang mencintainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *