Web Analytics Made Easy - Statcounter

Minyak Mencatat Rekor Paling Mematikan Karena Krisis Ukraina Mengguncang Pasar

Minyak kembali reli pada akhir minggu karena harga telah melayang di kisaran $20 sejak invasi Rusia ke Ukraina, menyebabkan gejolak di pasar global dan memicu kekhawatiran krisis pasokan.

Kontrak berjangka New York naik 5,7% pada hari Jumat, di jalur untuk kenaikan mingguan lebih dari 20%. Minyak mentah Brent telah diperdagangkan dalam kisaran terbesarnya sejak kontrak berjangka diluncurkan pada 1988 – melampaui volatilitas ekstrem dari krisis keuangan global 2008 dan ketika permintaan terganggu oleh pandemi virus corona. Pertemuan itu dihentikan hanya sebentar pada hari Kamis karena para diplomat mengindikasikan bahwa negosiasi dengan Iran hampir mencapai semacam resolusi yang dapat membuka jalan bagi pencabutan sanksi minyak.

“Tidak ada yang keluar dari pasar ini, dan kami memiliki volatilitas satu arah, yang berarti harga naik,” kata Rob Haworth, kepala analis investasi di US Bank Wealth Management. Untuk menurunkan harga, katanya, pasar perlu melihat perubahan aktivitas pengeboran OPEC atau AS secara signifikan.

Harga melonjak pada hari Jumat setelah pejabat Ukraina mengatakan pasukan Rusia telah menyerang pembangkit nuklir terbesar di Eropa. Sementara prospek gangguan besar pada pasokan Rusia mendorong harga minggu ini, tanda-tanda kesepakatan nuklir Iran yang akan segera terjadi menambah volatilitas harga.

Badan Energi Internasional telah memperingatkan bahwa keamanan energi global berada di bawah ancaman, dan rencana pelepasan cadangan minyak darurat oleh Amerika Serikat dan ekonomi utama lainnya sejauh ini gagal untuk menghilangkan kekhawatiran pasokan. JPMorgan Chase & Co. mengatakan patokan global minyak mentah Brent bisa mengakhiri tahun di $185 per barel jika gangguan pasokan Rusia berlanjut, dan beberapa hedge fund mengincar $200.

Invasi bergema di seluruh sektor energi. Perusahaan minyak global besar seperti BP Plc, Shell Plc dan Exxon Mobil Corp akan pergi. Dari Rusia, pembeli minyak mentahnya mencari alternatif dan biaya pengiriman meningkat. Perusahaan Rusia Lukoil PJSC menyerukan “penyelesaian cepat konflik militer”.

Baca Juga  manfaat internet banking bagi nasabah seperti berikut kecuali

Meskipun tidak ada sanksi yang dikenakan pada ekspor energi Rusia, pembeli menghindari minyak mentah negara itu karena mereka menghadapi sanksi keuangan. Jerman dan Gedung Putih menentang larangan impor minyak Rusia, meskipun semakin banyak dukungan dari anggota parlemen AS untuk melarang pengiriman ke Amerika.

Kepala Badan Energi Atom Internasional mengatakan kunjungannya ke Teheran pada hari Sabtu dapat “membuka jalan” untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran, sebuah perjanjian yang akan melihat kembalinya ekspor minyak resmi. Produsen OPEC memiliki jutaan barel minyak yang disimpan di luar negeri yang dapat mengalir dengan cepat ke pasar yang ketat.

Minyak mentah Brent masih sangat tertinggal, struktur ke atas di mana barel spot lebih mahal daripada pengiriman yang tertunda, menunjukkan keseimbangan yang ketat antara pasokan dan permintaan. Spread spot adalah $3,97 per barel, setelah menyentuh level rekor dalam beberapa hari terakhir.

Terhadap latar belakang ini, OPEC+ tetap berpegang pada peningkatan bertahap dalam pasokan yang dijadwalkan pada bulan April selama pertemuan bulanannya Rabu, dan mengakhiri pertemuan dalam waktu singkat tanpa membahas invasi ke Ukraina. Rusia adalah salah satu pemimpin utama dalam kartel, bersama dengan Arab Saudi. Fatih Birol, direktur eksekutif Badan Energi Internasional, mengatakan awal pekan ini bahwa hasil pertemuan itu “mengecewakan”.