Web Analytics Made Easy - Statcounter

Merek dan Influencer Indonesia Pergi ke Paris: Apakah itu Hanya Pertunjukan atau Akankah Mereka Bergabung Dengan Paris Fashion Week?

Selama beberapa minggu terakhir, merek dan influencer Indonesia telah menghebohkan internet saat mereka pergi ke ibu kota sekaligus pusat haute couture di Prancis selama Paris Fashion Week.

Paris Fashion Week adalah acara mode paling dinanti dan paling populer yang diadakan setiap tahun, di mana merek-merek mewah hadir dan memamerkan koleksi mereka untuk musim Semi/Musim Panas dan Musim Gugur/Musim Dingin. Diselenggarakan oleh Federasi Mode Prancis.

Mengutip Urbansider, pada awal 1850-an, pembuat busana Charles Frederick Worth menjadi perancang busana pertama yang mempresentasikan koleksinya pada model langsung. Itu dianggap sebagai ide baru pada saat itu. Worth kemudian membantu menciptakan asosiasi perdagangan Chambre Syndicale de la Confection et de la Couture pour Dames et Fillettes, membuka jalan bagi industri mode Prancis. Saat itulah istilah “fashion tinggi” mulai digunakan.

Maju cepat ke abad kedua puluh, acara mode mulai muncul di Prancis dan mendapatkan popularitas sedemikian rupa sehingga menjadi ibu kota mode dunia. Namun, saat itu hanya diadakan di rumah-rumah pribadi dan bengkel-bengkel desainer.

Ketika Nazi menduduki Prancis selama Perang Dunia II, peragaan busana dimulai di Amerika Serikat. Pada tahun 1943, New York Fashion Week lahir, yang awalnya disebut “Press Week”. Italia mengikuti, pertama di Milan pada tahun 1958 dan kemudian di Florence pada tahun 1972. London Fashion Week dimulai pada tahun 1984.

Pada tahun 1973, Paris mendapatkan kembali tempatnya sebagai fashion avant-garde, mengadakan momen fashion bersejarah “The Battle of Versailles”. Desainer Amerika baru, seperti Oscar de la Renta, Anne Klein (yang membawa asistennya Donna Cara bersamanya), Bill Blass, Halston dan Stephen Burroughs, bersaing dengan desainer Prancis, termasuk Yves Saint Laurent, Hubert de Givenchy, Pierre Cardin, Emmanuel Ungaro, Marc Bohan dari Christian Dior.

Baca Juga  Berlibur di Tanjung Benoa Bali, Cara Tepat Lepaskan Penat

Selebriti dan tokoh terkenal seperti Putri Grace Kelly, Marie Helen de Rothschild, Jacqueline de Ribes, Gloria Guinness, Andy Warhol, Lisa Minnelli dan Josephine Baker diundang ke acara tersebut. Paris Fashion Week resmi lahir setelah itu, dan dibagi menjadi beberapa acara utama: Haute Couture, Ready-to-Wear, Men’s Fashion.

Untuk mengikuti acara tersebut, merek yang memenuhi prasyarat harus mengirimkan aplikasi mereka ke situs web Paris Fashion Week, dan mereka akan dievaluasi oleh tim mereka. Untuk kategori Haute Couture, aplikasi akan diperiksa oleh Chambre Syndicale de la Haute Couture.

Dengan latar belakang sejarah dan gengsi seperti itu, mungkin ada yang bertanya-tanya bagaimana brand Indonesia bisa bergabung dengan PFW. Ternyata merek-merek tersebut tidak ikut dalam Paris Fashion Week tersebut di atas yang terkadang ditulis sebagai Paris Fashion Week® dengan kode merek terdaftar. Sebagai gantinya, mereka bergabung dengan program yang diselenggarakan oleh Fashion Division (FD), sebuah agensi yang memungkinkan merek untuk mengadakan pertunjukan/pertunjukan independen selama Fashion Week.

FD juga bermitra dengan organisasi nirlaba Indonesia Gekrafs (Gerakan Ekonomi Kreatif Nasional) yang dibentuk untuk membantu mengembangkan ekosistem ekonomi kreatif Indonesia.

Gekrafs menjelaskan kepada TFR bahwa sejak awal, dia tidak pernah mengaku akan bergabung dengan PFW resmi, sehingga diberi nama Gekrafs Paris Fashion Show. “Yang kami lakukan adalah memberikan peragaan busana selama Paris Fashion Week. Lebih mudah untuk berpartisipasi di Paris Fashion Week daripada di pekan mode negara lain,” kata Ketua Gekrafs Paris Fashion Show Temi Sumarlin.

Dia menambahkan bahwa tanggal resmi Paris Fashion Week berfokus pada merek Paris itu sendiri, dan butuh waktu lama untuk disetujui untuk masuk.

Baca Juga  Liburan di Kawah Ijen Banyuwangi yang Sedang Viral 2021

“Ada juga banyak merek besar yang tidak masuk dalam Paris Fashion Week sesuai jadwal. Mereka membuat pertunjukan mereka sendiri di luar acara utama PFW. Oleh karena itu, pertunjukan kemarin pada dasarnya adalah momen bagus yang dibuat oleh Geekraf untuk membuka peluang kolaborasi dan eksposur. di Paris untuk merek. Indonesia”.

Gekrafs melihat PFW sebagai pendorong setelah dua tahun pandemi, karena selama ini, Paris telah dikunjungi oleh para fashionista dengan banyak media yang meliput acara tersebut, terutama mencari partisipasi Asia dalam PFW.

Dalam program tersebut, Gekrafs membawa 10 brand Indonesia ke Paris, yaitu Scarlett x IKYK, 3 Second x Danjyo Hiyoji, Greenlight x Ican Harem, Shade Signature x Kosme Mask, Shademulsk x Dr. Lid, Yanti Adini x Ayam Geprek Bensu, dan Brand no Brand La Sabelle x Em En Hair styling.

Saat memilih merek yang berpartisipasi, Gekrafs mengacu pada portofolio masing-masing merek serta kemampuan mereka untuk membuat koleksi mereka sendiri, kemampuan untuk memproduksi setelah acara dan bersiap-siap. Hal ini karena salah satu tujuan dari program ini adalah untuk menarik lebih banyak pembeli setelah acara berakhir.

“Untuk biaya program, seperti halnya program apapun, tentunya kita harus membayar sejumlah biaya tertentu. Namun, acara ini 100% ditanggung oleh mitra dan kolaborator terkait, tanpa partisipasi dari pemerintah. ,” kata Timi.