Web Analytics Made Easy - Statcounter

McDonald’s, Coca Cola, dan KFC Dikecam Karena Mereka Terus Beroperasi di Rusia Meskipun Ada Invasi

McDonald’s dan sejumlah perusahaan besar Barat lainnya mendapat kecaman karena mereka terus beroperasi di Rusia. Burger King, KFC, Pepsi dan Coca-Cola juga termasuk di antara mereka yang masih menghasilkan uang seperti biasa meskipun invasi Vladimir Putin ke Ukraina.

Anggota parlemen Buruh Chris Bryant menuduh raksasa bisnis “kehilangan kompas moral mereka,” menurut The Mirror. Apple dan Visa dilaporkan telah menghentikan sementara perdagangan di Rusia.

Reaksi publik berkembang terhadap perusahaan-perusahaan Barat kaya yang masih berdagang di Rusia karena mereka menghadapi tuntutan lebih lanjut untuk mundur. Sementara beberapa nama besar telah menghentikan kegiatan mereka, yang lain seperti McDonald’s, KFC, Burger King, Coca-Cola, PepsiCo dan Starbucks terus beroperasi di negara itu, meskipun ada invasi ke Ukraina.

Dan meningkatnya seruan untuk memboikot perusahaan-perusahaan ini dalam upaya untuk mengisolasi Vladimir Putin karena pemboman biadabnya terhadap warga sipil tak berdosa sementara pasukannya menyapu tanah. Anggota parlemen Partai Buruh Chris Bryant mengatakan “mengerikan” bahwa perusahaan “tidak akan melakukan hal yang benar”. “Beberapa dari perusahaan multinasional ini telah kehilangan kompas moral mereka,” tambahnya.

Pemimpin Partai Demokrat Liberal Ed Davey menambahkan: “Tampaknya terlalu banyak perusahaan Barat berpikir bisnis seperti biasa meskipun invasi mengerikan Putin ke Ukraina. Apple, Visa, Netflix, dan lainnya dengan berani memimpin dengan menarik diri dari Rusia. Saya berharap orang lain akan mengikutinya sekarang. Sudah waktunya untuk menyingkirkan rezim nakal Putin selamanya.”

Sekretaris Negara Liz Truss ditanya pada 7 Maret apakah dia mendukung gagasan “Pepsi, McDonald’s, dan Coca-Cola mundur dari Rusia,” dan dia menjawab, “Ya.” McDonald’s, Coca-Cola, PepsiCo, Starbucks dan Yumbrands, pemilik KFC, dihubungi tetapi tidak merespons.

Kemarahan tumbuh di media sosial dari peredaran yang terus berlanjut. “Anda terus membayar pajak kepada pemerintah Rusia, yang memulai perang,” kata salah satu pengguna Twitter tentang McDonald’s. Yang lain menulis: “Berhenti mendukung Rusia, negara yang membunuh warga sipil. Sebarkan beritanya. Distrik membuat perbedaan.”

Baca Juga  Meneliti pesaing Anda lebih berhasil ketika Anda benar-benar melihat

Salah satu masalah yang dihadapi beberapa perusahaan makanan cepat saji multinasional yang masih berdagang di Rusia adalah gerai mereka yang dioperasikan oleh pewaralaba lokal. Namun, McDonald’s memiliki sebagian besar dari 847 restorannya.

Burger King mengatakan 800 gerainya “dimiliki dan dioperasikan oleh pewaralaba lokal dan bukan restoran milik perusahaan.” “Kami mendukung sanksi dan akan bersikeras bahwa pemegang waralaba di Rusia juga mematuhi sanksi ini,” tambahnya.

Starbucks mengatakan 130 gerainya di Rusia dimiliki oleh “mitra resmi.” Pakaian berikut telah menjadi perusahaan Barat terbaru yang bertindak sebagai protes atas invasi mematikan Putin. Ini telah menghentikan pengiriman produk dan sekarang akan menutup gudangnya di Rusia dan situs webnya di sana.

Perusahaan seperti Apple, Netflix, Zara dan Jaguar Land Rover telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan sementara aktivitas mereka di Rusia. BP dan Shell telah mengungkapkan rencana untuk sepenuhnya menarik diri dari negara tersebut. Beberapa perusahaan yang masih berdagang di Rusia menghadapi tekanan dari investor.

Dana Pensiun Negara Bagian New York, pemegang saham di McDonald’s dan PepsiCo Inc, mendesak perusahaan dan lainnya untuk mempertimbangkan menghentikan sementara operasi mereka. Uniqlo juga masih beroperasi di Rusia. Tapi Tadashi Yanai, CEO pemilik Fast Retailing, mengatakan: “Pakaian adalah kebutuhan hidup. “Rakyat Rusia memiliki hak yang sama untuk hidup seperti kita.”

Beberapa pengguna internet juga menunjukkan fakta bahwa Barat terus membeli minyak dan gas dari Rusia. Supermarket Inggris, termasuk Tesco dan Asda, telah menjanjikan lebih dari £5 juta untuk membantu Ukraina. Tesco Mobile telah menghapus semua biaya yang dikenakan kepada pelanggan Inggris yang melakukan panggilan ke orang yang mereka cintai di negara tersebut.