Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kisah Inspirasional Pendiri WhatsApp Jan Koum

Jan Koum lahir pada tahun 1976 di Kyiv, Ukraina, yang saat itu merupakan bagian dari bekas Uni Soviet. Koum dibesarkan di sebuah kota di luar Kyiv untuk sebagian besar masa mudanya sampai tahun 1992 ketika dia dan ibunya berimigrasi ke Amerika Serikat. Keluarga itu menghabiskan sisa masa kecilnya di sebuah apartemen dua kamar tidur sederhana di Mountain View, California yang mereka peroleh melalui program subsidi yang dijalankan pemerintah.

Sebagai seorang remaja, Koum bekerja sebagai pembersih di toko kelontong lokal untuk menghidupi dirinya dan ibunya sementara mereka berjuang secara finansial, bertahan hidup dengan kupon makanan dan dukungan pemerintah. Pada usia 18 tahun, Koum menemukan kecintaannya pada teknologi dan belajar sendiri jaringan komputer dengan mempelajari manual. Koum tidak punya uang untuk membayar brosur baru, jadi dia membelinya di toko buku bekas dan mengembalikannya setelah dia membacanya untuk menghemat uang.

Setelah beberapa tahun mengasah keterampilannya, Koum bergabung dengan grup peretas bernama w00w00 pada tahun 1996 di mana ia mengembangkan keterampilan komputernya dan berhubungan dengan pendiri masa depan Napster, Shawn Fanning.

Meskipun ia belajar sendiri dalam pemrograman komputer, Koum melanjutkan pendidikan tinggi dan belajar di Universitas Negeri San Jose. Saat belajar, ia bekerja paruh waktu sebagai penguji keamanan di Ernst & Young, di mana ia bertemu dengan salah satu pendiri WhatsApp Brian Acton pada tahun 1997.

Pada saat Jan berusia pertengahan dua puluhan, ibu dan ayahnya telah meninggal dan dia tinggal sendirian. Dia mengandalkan teman baiknya Acton untuk dukungan dan bersama-sama mereka meninggalkan Ernst & Young untuk bekerja di Yahoo!. Pada tahun 1997, Koum meninggalkan universitas sehingga ia dapat memusatkan perhatiannya pada pekerjaannya sebagai insinyur infrastruktur. Jan bekerja di Yahoo! Selama hampir 9 tahun sebelum dia pergi dan kemudian memulai perusahaannya sendiri bersama dengan Acton.

Baca Juga  Cara Mengubah Gambar Profil Anda Di WhatsApp

Jan Koum telah sukses besar secara komersial di sektor teknologi, menciptakan aplikasi perpesanan WhatsApp yang populer. Meskipun dia dianggap sebagai salah satu wirausahawan paling sukses saat ini, dia tidak menyukai label ini karena dia percaya bahwa wirausahawan keluar untuk mendapatkan bayaran sementara dia hanya bekerja untuk membangun produk yang hebat.

Setelah mengevaluasi App Store di iPhone barunya pada tahun 2009, com menemukan ada ruang untuk aplikasi perpesanan. Jan menghubungi Igor Solomennikov, pengembang seluler di Rusia, dan memulai pengembangan aplikasi seluler. Koum menamai aplikasi What’sApp karena kemiripannya dengan frasa “What’s up” dan meluncurkannya pada Mei 2009.

Keberhasilan langsung tidak datang ke Jan Koum. Ketika WhatsApp pertama kali dirilis ke publik, itu tidak terlalu populer. Produk memiliki jumlah pengguna yang sangat terbatas dan terus-menerus mogok. Jean sudah siap untuk menyerah dan mencari pekerjaan lain, tetapi berkat dorongan dan dorongan dari Acton, dia memilih untuk tidak menyerah pada mimpinya.

Namun, keberuntungan com tampaknya berubah ketika Apple merilis pemberitahuan push yang memungkinkan WhatsApp untuk memberi tahu pengguna segera setelah mereka menerima pesan. Aplikasi ini telah diadaptasi menjadi aplikasi perpesanan instan di mana pengguna dapat mengirim pesan ke kontak secara global tanpa biaya. Fitur SMS seperti SMS mendapat perhatian dan popularitas WhatsApp dan basis pengguna mulai tumbuh.

Sejak 2009, WhatsApp terus berkembang dan selama 10 tahun terakhir, keberhasilan aplikasi telah meroket, dengan 1,5 miliar pengguna aktif, 1 juta pendaftaran baru setiap hari, dan 300 juta pengguna harian pada 2019. Aplikasi ini digunakan di 180 negara dan merupakan Messaging jaringan terbesar.

Pada tahun 2014, Mark Zuckerberg mengakuisisi WhatsApp dari Koum dan Acton seharga $19 miliar. Menariknya, 7 tahun sebelum Facebook membeli WhatsApp dan 2 tahun sebelum aplikasi tersebut didirikan pada 2009, baik Koum dan Acton melamar pekerjaan di Facebook pada 2007 tetapi ditolak. Koum duduk di dewan direksi Facebook selama 4 tahun sampai ia mengundurkan diri pada 2018 karena perselisihan dengan Facebook atas skandal pencurian data.

Baca Juga  Simak Penjelasan Cara Downgrade Windows 11 ke 10 Berikut Ini

Pengalaman Jan Koum untuk memulai dari bawah dan bekerja dengan cara ini di tangga keuangan telah mengajarinya pentingnya memberi kembali. Pekerjaan filantropi Jan berfokus pada penyediaan berbagai komunitas serta mendukung perkembangan teknologi. Pada tahun 2014, ia menyumbangkan sekitar $556 juta ke Silicon Valley Community Foundation dan sekitar $1,5 juta ke FreeBSD Foundation dari 2014 hingga 2016.