Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kesan Pertama iOS 16: Apa yang Berfungsi, Dan Apa yang Perlu Ditingkatkan

Versi beta pengembang pertama iOS 16, peningkatan perangkat lunak seluler Apple berikutnya, telah memberi penguji beta sekilas tentang fitur baru apa yang berfungsi dan mana yang perlu ditingkatkan. Perusahaan mempratinjau program yang akan datang di Worldwide Developers Conference, acara tahunan yang diadakan di Apple Park di California. Keynote memulai acara dengan pengumuman pembaruan iOS, iPadOS, watchOS, dan macOS yang dijadwalkan untuk rilis pada musim gugur. Meskipun akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum pembaruan mencapai konsumen rata-rata, Apple menyediakan berbagai program beta untuk meningkatkan peningkatan ini sebelum dirilis ke publik. Setelah menggunakan versi beta pengembang iOS 16 pertama, menjadi jelas fitur apa yang siap dan mana yang perlu bekerja.

Garis waktu untuk mengembangkan perangkat lunak baru itu rumit, sebagian karena setiap pembaruan tambahan dibangun di atas pembaruan sebelumnya, tetapi dapat dipisahkan menjadi empat fase utama. Yang pertama adalah perkembangan yang terjadi di balik layar di kantor pusat Apple. Sebelum pengumuman apa pun dibuat, pengujian internal dilakukan, dan perubahan baru dipadatkan. Kemudian, pengumuman perangkat lunak dan beta pengembang memberi pengembang pihak ketiga kesempatan untuk melihat bagaimana perubahan Apple akan memengaruhi perangkat lunak pihak ketiga mereka. Ini dirancang untuk pengembang hanya karena ini adalah versi rilis yang paling stabil. Kemudian, periode uji coba publik, yang dapat didaftarkan oleh setiap pengguna dengan ID Apple, dibuka dalam beberapa minggu setelah beta pengembang. Kemudian, setelah pengujian beta selesai, program diluncurkan ke publik pada musim gugur. Meskipun iOS 16 masih dalam masa pertumbuhan, banyak yang bisa dipelajari dari beta pengembang.

Bisa dibilang bagian paling unik dari pengungkapan iOS 16 adalah fitur kustomisasi layar kunci baru. Apple telah mempratinjau antarmuka pengguna yang memudahkan untuk mengubah font, menambahkan widget, atau bahkan menambahkan filter ke layar kunci di keynote. Implementasi pertama fitur ini dalam versi beta pengembang adalah cara yang bagus untuk mendorong penyesuaian tanpa mempersulit prosesnya. Sebagian besar pengguna harus memahami prosesnya, terutama jika mereka telah menggunakan Apple Watch. Ada jejak antarmuka pengguna Apple Watch Face Gallery di seluruh menu kustomisasi layar kunci. Menekan lama pada Layar Kunci akan membuka galeri layar kunci yang berbeda dengan opsi untuk menambahkan layar baru. Hanya dengan beberapa klik, pengguna dapat menyesuaikan layar kunci mereka. Satu kelemahan penting untuk proses ini terkait dengan font – Apple memungkinkan pengguna untuk mengubah font waktu, tetapi tidak untuk widget lainnya. Inkonsistensi dapat membuat opsi penyesuaian tertentu tampak terputus-putus, tetapi selain itu, prosesnya cukup mengesankan.

Baca Juga  Cara Membuat Filter AR Kustom Dengan Rumah Efek TikTok

IMessage mendapatkan dorongan tetapi dapat menggunakan pengoptimalan

Meskipun, perubahan pada iMessage menyebabkan hiruk-pikuk di media sosial setelah pengumuman, tetapi itu mungkin bukan dampak besar yang diharapkan beberapa orang. Ini memungkinkan pengguna untuk mengedit, membatalkan pengiriman, dan menandai iMessages sebagai belum dibaca setelah dikirim. Beberapa fitur ini harus digunakan dalam waktu 15 menit setelah iMessage dikirim, tetapi ada masalah yang lebih besar dengan penggunaan sehari-hari. Fitur ini mungkin tidak berfungsi saat iMessage dikirim ke perangkat dengan perangkat lunak yang sudah ketinggalan zaman. Misalnya, jika pengguna mengedit atau membatalkan pengiriman iMessage di iOS 16, mereka akan disambut dengan teks yang mengatakan bahwa penerima mungkin masih dapat melihat pesan asli. iMessage berbunyi “Anda tidak mengirim pesan.” “[Kontak] mungkin masih melihat pesan Anda di perangkat yang menjalankan versi iOS sebelumnya.” Ini kemungkinan merupakan batasan yang dapat diprediksi, tetapi mengingat jumlah perangkat Apple yang dapat mengirim dan menerima iMessages, itu dapat meniadakan kegunaan fitur tersebut. Jika seseorang memiliki Apple Watch, iPhone, iPad, dan MacBook, semua perangkat ini harus diperbarui ke perangkat lunak terbaru agar fitur baru dapat berfungsi.

Fitur lain di bawah radar selain iOS 16 adalah perubahan pada dikte, yang memberikan integrasi yang lebih baik dengan keyboard – di iOS 16, mengetuk tombol Voice-to-Text tidak mengambil alih keyboard di layar seperti halnya dalam versi sebelumnya. Sebagai gantinya, ikon mikrofon berwarna abu-abu, dan pengguna dapat menggunakan keyboard bersama dengan mengonversi audio menjadi teks. Pada awalnya, pengguna bisa disalahartikan sebagai mantra yang tidak berfungsi. Namun, begitu pengguna terjebak, aplikasi baru terlihat lebih baik daripada di versi iOS yang lebih lama. Deteksi tanda baca otomatis – yang mencoba mendeteksi saat tanda baca diperlukan dalam konversi audio-ke-teks – perlu berfungsi. Ini mungkin menghemat waktu dengan mengatakan “titik” atau “koma” setiap kali tag diperlukan, tetapi itu tidak ideal. Fiturnya berbelit-belit, terutama dengan klausa independen dalam kalimat yang dapat digabungkan dengan koma atau dipisahkan oleh titik. Ini hanyalah beberapa perubahan yang memengaruhi cara iPhone digunakan dengan beta pengembang iOS 16, dan masih ada banyak waktu untuk perbaikan sebelum perangkat lunak dirilis ke publik.